Novel ini bercerita tentang seorang gadis Afghanistan bernama Mariam yang terlahir sebagai seorang harami yaitu anak haram. Statusnya sebagai seorang harami membuatnya tak diakui oleh sang ayah, Jalil. Nana, sang ibu, selalu mengatakan pada Mariam bahwa segala kebaikan yang diberikan Jalil tak lebih dari sebuah penebusan dosa belaka. Namun Mariam tak percaya dan nekat menemui Jalil di rumahnya. Kenekatannya itu ternyata harus dibayar mahal, Mariam mendapati kenyataan pahit bahwa Jalil memang malu untuk mengakuinya sebagai putrinya. Dan ketika dia kembali ke kalba (tempat tinggalnya bersama Nana) sang ibu ternyata memilih untuk mengakhiri hidupnya.



Derita seakan tak mau lepas dari kehidupan Mariam, mulai dari perasaan bersalah atas kematian ibunya, pernikahan yang dipaksakan, luka lahir bathin yang ditorehkan suaminya hingga perang yang berkecamuk di Afghanistan. Namun di tengah segala derita dan nestapa itulah, Mariam akhirnya menemukan kebahagiaan sejati dari Alloh dan orang-orang yang tulus mencintainya.

Membaca novel ini membuat saya harus menguatkan hati manakala membaca penderitaan yang sepertinya tiada henti dialami Mariam dan tokoh-tokoh lainnya (Laila, Tariq dan Azizah.) Gaya penulisan yang dipakai oleh Khaled Hosseini tidak cengeng dan mendayu-dayu namun dengan tepat menghunjam ke dalam hati hingga membuat kita seperti ikut merasakan penderitaan mereka. Apalagi dengan beberapa flashback yang menyentakkan hati. Untungnya saya masih bisa menahan perasaan sehingga air mata ini nggak sampai jatuh berlinang.

Begitu banyak hikmah dan nilai-nilai yang bisa kita ambil dari novel ini: tentang ketabahan dalam menerima cobaan, semangat hidup yang tak pernah padam, ketulusan cinta dan kasih sayang, dan yang paling utama adalah pengorbanan untuk orang yang kita cintai.

Ketika akhirnya selesai membaca novel ini, saya menarik nafas dalam-dalam…..hati sayaa dipenuhi berbagai macam perasaan…sedih…terluka…geram…namun di sisi lain juga perasaan lega dan bersyukur manakala semua cobaan dari Alloh bisa dilalui para tokohnya dengan jalannya masing-masing.

Saya pernah mencoba untuk membuka lagi lembar pertama novel ini. Namun baru satu baris kalimat yang saya baca, saya lekas-lekas menutupnya kembali karena saya merasa kedua mata saya mulai berkaca-kaca.

Dan sampai sekarang saya belum pernah membacanya lagi…

Iklan

About Mr. Moz

Berjiwa muda dan semangat dalam berkarya

37 responses »

  1. takedisaja berkata:

    like this book too..tp (menurutku) the kite runner lebih bagus. dah baca?

  2. dieend18 berkata:

    Aku belum baca nih bukunya… Thx reviewnya. Jd pengen baca jg nih..

  3. trewelu berkata:

    lebih suka buku ini daripada kite runner, tapi mungkin gara2 kite runnernya buku terjemahan…

  4. bambangpriantono berkata:

    Heheheheehe…aku gak begitu suka baca novel

  5. nawhi berkata:

    takedisaja said: tp (menurutku) the kite runner lebih bagus. dah baca?

    udah baca, kalo menurutku sama bagusnya, tapi yang ini lebih bikin aku sedih.

  6. siantiek berkata:

    bambangpriantono said: Heheheheehe…aku gak begitu suka baca novel

    sukanya baca apa cak?

  7. nawhi berkata:

    dieend18 said: Aku belum baca nih bukunya… Thx reviewnya. Jd pengen baca jg nih..

    sama-sama Dee, siap-siap nangis tapi kalau baca. tapi kayaknya kamu wanita yang kuat pasti masih tahan.

  8. nawhi berkata:

    trewelu said: lebih suka buku ini daripada kite runner, tapi mungkin gara2 kite runnernya buku terjemahan…

    aku dua-duanya baca yang terjemahan Mbak dan untungnya si penerjemah cukup luwes n bagus menerjemahkannya.

  9. nawhi berkata:

    bambangpriantono said: Heheheheehe…aku gak begitu suka baca novel

    trus baca apa Mas?

  10. bambangpriantono berkata:

    siantiek said: sukanya baca apa cak?

    Baca buku2 non fiksi dan ilmu pengetahuan

  11. takedisaja berkata:

    bambangpriantono said: Baca buku2 non fiksi dan ilmu pengetahuan

    woww….. salut..

  12. takedisaja berkata:

    trewelu said: tapi mungkin gara2 kite runnernya buku terjemahan…

    klo yg ini bukan terjemahan to mba? dapat buku aslinya dmn?

  13. bambangpriantono berkata:

    takedisaja said: woww….. salut..

    Kalau novel suka pusing…ada aku punya novel bertahun2 gak kelar2 bacanya..

  14. takedisaja berkata:

    bambangpriantono said: Kalau novel suka pusing…

    woww…. apa kiatnya tuh Mas?sy kalo baca buku nonfiksi kadang ga selesai. atau kudu diulang2 krn ga ngerti2.

  15. bambangpriantono berkata:

    takedisaja said: woww…. apa kiatnya tuh Mas?sy kalo baca buku nonfiksi kadang ga selesai. atau kudu diulang2 krn ga ngerti2.

    Wah kalau ditanya kiat susah ya..soalnya dari dulu sudah suka baca non fiksi hehehehe

  16. onit berkata:

    nawhi said: Gaya penulisan yang dipakai oleh Khaled Hosseini tidak cengeng dan mendayu-dayu namun dengan tepat menghunjam ke dalam hati hingga membuat kita seperti ikut merasakan penderitaan mereka.

    wow, berarti penterjemahnya jg keren ya wan..siapa tuh (biasanya ada kan tertulis)

  17. takedisaja berkata:

    bambangpriantono said: Wah kalau ditanya kiat susah ya..soalnya dari dulu sudah suka baca non fiksi hehehehe

    i c…then let me give u my two thumbs up. 🙂

  18. lafatah berkata:

    Justru ini bukunya Hosseini yang saya baca lebih dulu kemudian The Kite Runner.Mungkin karena tokohnya perempuan yang ngalami perlakuan tidak senonoh secara fisik dan verbal, sehingga lebih menyentuh.Namun, Kite Runner juga tak kalah membuat saya mengagumi gaya bercerita Hosseini. Banyak kejutan yang ia siapkan. Dan terbayang sekali sabarnya ia menulis novel ini. 🙂

  19. nawhi berkata:

    onit said: wow, berarti penterjemahnya jg keren ya wan..siapa tuh (biasanya ada kan tertulis)

    sayangnya aku nggak lihat siapa penerjemahnya Nit. (tepok jidat)

  20. nawhi berkata:

    lafatah said: Banyak kejutan yang ia siapkan. Dan terbayang sekali sabarnya ia menulis novel ini. 🙂

    iya setuju sekali ini, aku sendiri belum bisa kayaknya menulis sedetail dan sepanjang itu tanpa jatuh menjadi membosankan.

  21. darnia berkata:

    adegan paling memorable dari buku ini”waktu Mariam dipaksa suaminya mengunyah kerikil”– sampe sekarang masih ngilu kalo baca adegan itu —

  22. siantiek berkata:

    takedisaja said: let me give u my two thumbs up. 🙂

    kurang 😀

  23. trewelu berkata:

    pinjem perpus, tapi bukan di indonesia

  24. takedisaja berkata:

    siantiek said: kurang 😀

    kurang? *apa jempol kaki diperbantukan sekalian yak?* :))

  25. takedisaja berkata:

    trewelu said: pinjem perpus, tapi bukan di indonesia

    ooo…pantes. kirain dapat dsini mba. padahal dah siap2 berburu. hehe…

  26. nawhi berkata:

    darnia said: adegan paling memorable dari buku ini”waktu Mariam dipaksa suaminya mengunyah kerikil”– sampe sekarang masih ngilu kalo baca adegan itu —

    kalo aku yang memorable itu di prolog dan epilognya, ketika dia menandatangani surat nikah dan saat mau di penjara ups spoiler.aku merasa hidup bener2 nggak adil bagi Mariam.

  27. ninelights berkata:

    Masih tersimpan rapi di folder komputer buku ini..:Dyang The Kite Runner,kemarin dipinjem kakakku,sekarang udah dibalikin,dan aku belum baca juga sampe tuntas..:P

  28. debapirez berkata:

    Laskar Pelangi tetep mnjd paporit saya 🙂

  29. thebimz berkata:

    kayaknya gw punya e-booknya..

  30. nawhi berkata:

    ninelights said: Masih tersimpan rapi di folder komputer buku ini..:Dyang The Kite Runner,kemarin dipinjem kakakku,sekarang udah dibalikin,dan aku belum baca juga sampe tuntas..:P

    kalo pengin nulis lagi novel yang sad dua novel Khaled ini cocok buar referensi Ran.

  31. nawhi berkata:

    debapirez said: Laskar Pelangi tetep mnjd paporit saya 🙂

    lho ini temanya novel yang bikin sedih Om.

  32. nawhi berkata:

    thebimz said: kayaknya gw punya e-booknya..

    kalo novel best seller, pasti banyak e-booknya di inet.

  33. ibuseno berkata:

    bagus ya Ini, pernah mau beli.. tp ragu, kalo buku yg sedih yg aklu baca itu kite runner .. sedih deh, udah baca belom Wan ?

  34. nawhi berkata:

    ibuseno said: kalo buku yg sedih yg aklu baca itu kite runner .. sedih deh, udah baca belom Wan ?

    udah Teh, sama-sama menyentuh n bikin sedih. keduanya mengisahkan orang-orang yang begitu menderita namun mereka tetep bisa berbesar hati dan berdiri tegak menjalani hidup.

  35. fightforfreedom berkata:

    nawhi said: trus baca apa Mas?

    Cak Nono itu biasanya yg genre Abdullah Harahap :XD

  36. nawhi berkata:

    fightforfreedom said: Cak Nono itu biasanya yg genre Abdullah Harahap :XD

    wah baru denger nama penulis itu, genre buku apa tuuh Mas?

  37. pasarbuku berkata:

    ibuseno said: bagus ya Ini, pernah mau beli.. tp ragu, kalo buku yg sedih yg aklu baca itu kite runner .. sedih deh, udah baca belom Wan ?

    mau aku pinjemin teh? deuhhh jadi nyapa di sini :)))

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s