Sesuai dengan SK dari Pak Rektor tentang penghematan anggaran dana di kampus tempat saya bekerja, maka ada beberapa hal yang dihilangkan. Yang paling signifikan adalah tidak adanya lagi lembur dan minuman teh atau kopi bagi para pegawai.

Kita bahas yang ringan dulu, kalau untuk penghilangan teh atau kopi saya pribadi nggak begitu masalah. Menurut sumber yang dipercaya sih, total belanja gula kampus saya dalam setahun itu bisa nyampe 1 ton lebih. Nah sebagai gantinya disediakan air mineral yang distok langsung oleh pihak rektorat. Dulu sih sudah ada air mineral tapi atas inisiatif perpus sendiri. Kalau buat saya malah kebetulan banget, kebijakan penggantian teh-kopi dengan air mineral itu sejalan dengan keinginan saya untuk meningkatkan jumlah air putih yang saya konsumsi.

Nah yang agak bikin ‘masalah’ ini, penghilangan lembur. Selama ini di perpus ada beberapa macam lemburan: lembur siang, lembur malam, lembur sabtu dan minggu. Tambahan pendapatan dari lemburan yang sekarang ini lumayan lho, tidak seperti dulu yang jumlahnya jauh di bawah standart. Eh nggak tahunya, baru tiga bulan ngerasain tambahan yang lumayan, sekarang udah dihapuskan.

Masalahnya, perpus harus tetap buka sampai jam delapan malam. Sedangkan total jam kerja yang wajib dipenuhin oleh setiap pegawai adalah delapan jam, dimulai dari jam 8 pagi sampai 4 sore. Nah bagaimana caranya mengisi kekosongan pegawai dari jam 4 sore sampai jam 8 malam.
Maka solusi yang ditempuh oleh perpus adalah memberlakukan system kerja shift untuk bagian pelayanan, termasuk internet centre tempat saya ditempatkan. Jadi mulai bulan depan (senin ini) akan ada pegawai yang masuk pagi dan siang. Lalu setiap pegawai juga mendapat jatah libur selain hari Sabtu dan Minggu.

Untuk shiftnya sendiri terbagi dua.

Shift Pagi: 07.00-15.00
Diisi oleh pegawai asli di bagian yang bersangkutan. Sebenarnya jika memenuhi 8 jam kerja maka pulangnya harusnya jam 16.00. Tapi karena tidak ada istirahat (biasanya jam 12.00-13.00) maka diperbolehkan pulang jam 15.00.

Shift Siang: 14.00-20.00
Bisa diisi oleh pegawai asli di bagian yang bersangkutan atau pegawai dari bagian lain.

Untuk tambahan libur saya hanya mendapat satu hari karena pas hari sabtu saya hanya jaga satu kali. Dan libur saya itu tepat di hari senin dimana ada upacara bendera untuk peringatan hari Pendidikan Nasional. Siip dah, jadi saya nggak perlu berangkat pagi-pagi.

Hmm semoga aja system shift ini bisa berjalan dengan lancar dan para pegawai bisa tetap (baca: mau) bekerja dengan professional meski tak ada uang lemburan saat kerja di malam hari dan hari sabtu, aamiin.

Iklan

About Mr. Moz

Berjiwa muda dan semangat dalam berkarya

32 responses »

  1. mahasiswidudul berkata:

    yah… kayak OP warnet ae pake shift :p

  2. nawhi berkata:

    mahasiswidudul said: yah… kayak OP warnet ae pake shift :p

    lha aku emang kerjanya selama ini OP warnet Nin tapi ngikut kampus.

  3. jampang berkata:

    mudah2an dampaknya positif.dikantor… untuk penyediaan air mineral, kopi, teh, gula, dsb… dari uang kas para pegawai.

  4. roelworks berkata:

    lembur kan gak wajib…yang ada dibikin kewajiban padahal lembur aslinya kalau perlu aja …

  5. wprazh berkata:

    weleh, aku kerja bakti dari pertama kali kampus buka Wan, kl ada overtime gitu :))kl masalah minum dari pertama ga ada, cuma disediakan air mineral galonan di pantry

  6. nawhi berkata:

    jampang said: mudah2an dampaknya positif.dikantor… untuk penyediaan air mineral, kopi, teh, gula, dsb… dari uang kas para pegawai.

    Aamiin,Wah boleh ditiru neh.

  7. nawhi berkata:

    roelworks said: lembur kan gak wajib…yang ada dibikin kewajiban padahal lembur aslinya kalau perlu aja …

    iya mas emang ga wajib, tapi perpus itu kan basicnya pelayanan dimana harus selalu standby. sedangkan kewajiban kerja hanya 8 jam, padahal perpus dituntut buka 12 jam,. untuk itulah sejak dulu diadain lembur.

  8. nawhi berkata:

    wprazh said: weleh, aku kerja bakti dari pertama kali kampus buka Wan, kl ada overtime gitu :))

    waduh jangan sampai deh kayak gitu.bukannya materialistis ya tapi kita punya tenaga n pikiran harus dihargain n dijaga kan Mas. jangan mau kita dieksploitasi.

  9. wprazh berkata:

    nawhi said: waduh jangan sampai deh kayak gitu.bukannya materialistis ya tapi kita punya tenaga n pikiran harus dihargain n dijaga kan Mas. jangan mau kita dieksploitasi.

    makanya sekarang-sekarang ini (2 tahunan) pokoknya jam 17.15 pulang kecuali pengin ngenet dan baca koran gratis ya pulang agak maleman 🙂

  10. inyong berkata:

    mantap lah jadi waktu buat keluarga makin banyak

  11. nawhi berkata:

    inyong said: mantap lah jadi waktu buat keluarga makin banyak

    ahehehehe, tapi hanya sama ibu aja Om.

  12. inyong berkata:

    ya itu apapun itu ambil positipnya

  13. onit berkata:

    waktu fitness & nulis jadi makin banyak =))

  14. daffari berkata:

    Aku malah ngajuin untuk dedicated shift daripada jadwal normal, cuapek euy klo jadwal normal tapi yaa harus bertempur dengan jadwal kuliah..

  15. nawhi berkata:

    onit said: waktu fitness & nulis jadi makin banyak =))

    uhmm semoga ya Nit.eh aku udah pindah ke tempat fitness yang baru lhoo, ntar deh cerita2. *ga ada nanya Wan*

  16. nawhi berkata:

    daffari said: Aku malah ngajuin untuk dedicated shift daripada jadwal normal, cuapek euy klo jadwal normal tapi yaa harus bertempur dengan jadwal kuliah..

    gitu yaa? kalo shift siang itu ga enak, bawaane ngantuk.dulu udah pernah sih, susahe kalo pas ramadhan, ga bisa trawih.

  17. nursandy berkata:

    gak bisa nerapin flexible time work ? semoga sistem shiftnya berjalan lancar…dan makin sehat dgn banyak minum air putih :-p

  18. ibuseno berkata:

    di tempatku juga gak ada lembur2 koq Wan, kalo masuk hari sabtu atau piket di tanggal merah di ganti libur di hari lain.. malah lbh enak kalo aku bilang

  19. anotherorion berkata:

    wan nek warnetmu bukak ngasi bengi berarti pintunya ga harus lewat perpus kan? soale bengi2 rawan bukune do ilang hehe

  20. aniadami berkata:

    Perpus kampusmu sabtu minggu buka ya wan? Bgs dnk, harusnya emang gt. Kampusku dulu sabtu mggu libur. Plng repot kalo mo ngerjain tgs, literatur plng bnyk ada di perpus

  21. luqmanhakim berkata:

    Aku nggak ngerti ya, kerjaan di luar kreatif itu penghitungan efektivitasnya berdasarkan apa. Tapi kalo di bidang kreatif itu berdasarkan deadline, ada timeline yang harus dipatuhi dan itu penghitungan atas dasar efektivitas. Kalo lewat deadline, berarti waktunya mulur dan harus kerja ekstra, artinya lembur. Nah lembur ini jelas nggak dibayar, karena itu kesalahan dari orang kreatifnya sendiri nggak mampu memenuhi timeline dari deadline yang ditentukan.

  22. tintin1868 berkata:

    rapopo yang penting tetep hemat dan bekerja giat..

  23. ditaku berkata:

    selama bekerjanya max 40 jam per minggu sih gpp kalo ga dikasih lembur, tp kalo lebih dr 40 jam wajib ngasih lembur tuh.

  24. daffari berkata:

    nawhi said: gitu yaa? kalo shift siang itu ga enak, bawaane ngantuk.dulu udah pernah sih, susahe kalo pas ramadhan, ga bisa trawih.

    wah, klo diriku sih pas Ramadhan alhamdulillah masih bisa tarawih, pinter2 nyuri waktu aja… 😀

  25. nawhi berkata:

    anotherorion said: wan nek warnetmu bukak ngasi bengi berarti pintunya ga harus lewat perpus kan? soale bengi2 rawan bukune do ilang hehe

    iya pintu untuk ke warnet di bagian belakang tapi untuk jam operasional sama dengan perpus kok.

  26. nawhi berkata:

    aniadami said: Perpus kampusmu sabtu minggu buka ya wan?

    dulu pernah buka minggu tapi pengunjungnya sepi, jadi sekarang hanya mpe sabtu aja.

  27. nawhi berkata:

    luqmanhakim said: Aku nggak ngerti ya, kerjaan di luar kreatif itu penghitungan efektivitasnya berdasarkan apa. Tapi kalo di bidang kreatif itu berdasarkan deadline, ada timeline yang harus dipatuhi dan itu penghitungan atas dasar efektivitas.

    di perpus sendiri ada banyak bagian Mas, tapi secara garis besar ada dua macam yaitu bagian administrasi n pelayanan.bagian admin itu kayak TU, pengolahan buku n jurnal. Mereka bagian yang tidak bersinggungan langsung dengan pengunjung. Untuk bagian pengolahan biasanya ada deadline misalnya dalam sebulan harus bisa mengolah buku/jurnal sekian.sedangkan bagian pelayanan itu mulai dari pintu masuk, loker, peminjaman sampai internet centre. Di sini nggak ada deadline, efektifitas diukur dari tingkat kecepatan pelayanan n kepuasan pengunjung.

  28. nawhi berkata:

    tintin1868 said: rapopo yang penting tetep hemat dan bekerja giat..

    iya kudu hemat neh secara berkurang pemasukan tambahan.

  29. nawhi berkata:

    ditaku said: selama bekerjanya max 40 jam per minggu sih gpp kalo ga dikasih lembur, tp kalo lebih dr 40 jam wajib ngasih lembur tuh.

    belum sempet ngitung sih total jam dari sistem shift ini.

  30. debapirez berkata:

    semoga diganti dengan rejeki yg lain ya…. jadian sm Azizah misalnya hehe…

  31. nawhi berkata:

    Om Deba: Alhamdulilah udah jadian, tapi bukan sama Azizah 😀

  32. debapirez berkata:

    nawhi said: Om Deba: Alhamdulilah udah jadian, tapi bukan sama Azizah 😀

    langsung kawinin aja ya haha…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s