Dulu saya mensyukuri ditempatkan di bagian-bagian pelayanan yang menuntut saya berhadapan dengan orang banyak. Mulai dari di bagian fotokopi, loker, pintu keluar hingga sekarang di internet centre. Alasan saya mensyukurinya karena bertemu dengan orang banyak dan berganti-ganti tiap hari bisa mengurangi sifat introvert saya. Walaupun terkadang ada rasa ‘lelah’ mental dan terkuras emosi saat berhadapan dengan pengunjung yang susah (cerewet, seenaknya sendiri dan nggak sabaran) namun saya cukup enjoy dan menganggapnya sebagai seni dalam bekerja.

Namun belakangan saya merasa ‘kelelahan’ ini membuat saya jadi ingin merasakan bekerja di bagian dalam yang tidak pernah bersentuhan langsung dengan pengunjung perpustakaan. Bagian dalam itu misalnya seperti bagian pengolahan buku, TU (administrasi) atau digitalisasi.

Pernah saya singgung di sini, bekerja di bagian pelayanan itu ibarat kayak artis yang selalu dituntut tampil prima dalam keadaan apapun. Pengunjung tidak mau tahu apakah kita sedang senang atau sedih, sehat apa sakit atau lagi kebelet 😀
Yang mereka tahu bahwa mereka sudah mendaftar menjadi anggota perpus dan harus mendapat pelayanan yang prima. Mereka kadang lupa bahwa petugas perpus itu juga manusia, punya rasa punya hati jangan samakan dengan pisau belatiii, eaaa malah nyenyong.

Kalau bekerja di bagian dalam, misalnya pengolahan, cara kerjanya biasanya ditarget. Misalnya dalam sebulan harus mengolah buku berapa eksemplar. Atau kalau di bagian digitalisasi dalam sebulan harus men-scan berapa thesis atau jurnal. Jadi nanti kalau target sudah terpenuhi bisa santai-santai. Di bagian pelayanan jika tidak ada user juga bisa santai-santai sih namun susahnya tuh kalau pas jam makan siang. Kudu bagi-bagi waktu dengan rekan kerja. Beda dengan di bagian dalam mau istirahat mah tinggal cabut aja, ntar kerjaan bisa dilanjut lagi.

Mau ngomong ke atasan itu masih mikir panjang, lha wong rolling staff aja masih sering macet. Boleh dibilang agak stagnan deh, kalau udah di bangian tertentu biasanya akan lama berada di situ. Eh kok saya malah sok-sokan minta pindah bagian, emang siapa loo?? Tapi punya keinginan tidak ada salahnya kan? Semoga saja Allah mendengar keinginan saya ini, aamiin.

Iklan

About Mr. Moz

Berjiwa muda dan semangat dalam berkarya

56 responses »

  1. fickleboon berkata:

    semoga dikasih yang terbaik yah Wan, emang bagian pelayanan itu beraaattt

  2. nawhi berkata:

    fickleboon said: semoga dikasih yang terbaik yah Wan, emang bagian pelayanan itu beraaattt

    Aamiin, thanx Chan.Berat memang, bayangin aja 10 tahun aku di bagian pelayanan. kalo kamu sendiri bagian apa Chan? maap lupa 😀

  3. onit berkata:

    ntar gak lancar lagi dong ngempinya? 😀

  4. fickleboon berkata:

    nawhi said: Aamiin, thanx Chan.Berat memang, bayangin aja 10 tahun aku di bagian pelayanan. kalo kamu sendiri bagian apa Chan? maap lupa 😀

    aku bagian pengolahan perjanjian Wan, yah di dalem deh pokoknya, gak bakat jadi pelayanan 😀

  5. maulizious berkata:

    at least kamu ngerasain gmn rasanya jadi artis 🙂

  6. adearin berkata:

    Amin…Sy sejak january 06 di bag pelayanan mas. Dan akan trs smp seumur hidup. Melayani keluarga tepatnya…:)

  7. m4s0k3 berkata:

    Salut ente bisa bertahan. Semoga dapet posisi terbaik deh, Wan. Yang penting melayani orang lain, di dalam atau di luar 😀

  8. m4s0k3 berkata:

    Salut ente bisa bertahan. Semoga dapet posisi terbaik deh, Wan. Yang penting melayani orang lain, di dalam atau di luar 😀

  9. itsmearni berkata:

    wah yang dibagian pelayanan emang kudu bermental bajamood harus “bagus” terusmantaplah klo bisa bertahan*semoga dapat yang terbaik….. 🙂

  10. rirhikyu berkata:

    Kadang, kenyataan tak seindah yang dibayangkanBisa jadi loe yg skrg ini dah terbiasa ketemu banyak orang, nanti kl pindah malahan bosen en uring2an.*just tuker pendapat*but tak ada yang kebetulan, semoga dapat yg terbaik

  11. fendikristin berkata:

    mungkin lagi jenuh aja kali Mas Ihwan…cuti..istirahat bentar…bener seperti kata bupeb takutnya uda biasa dengan ritme yang sekarang dipindah ke tempat “sepi” jadi nga betah 😀

  12. ivoniezahra berkata:

    perpus kota y mas?

  13. jampang berkata:

    yang ada sekarang dinikmati aja… kalau nanti dipindah sesuai dengan keinginan ya nikmati juga 🙂

  14. anotherorion berkata:

    mung iso ndongake opo sik dadi karepmu wan

  15. darnia berkata:

    komennya gak jauh-jauh sama yang lainmenungsa ki sawang-sinawang, belum tentu juga yang di bagian non-pelayanan juga gak ada keluhan :Dmemang rumput tetangga lebih hijau dari kebun sendiri, karena itu relakan dimakan sapi *kriuk*

  16. aghnellia berkata:

    dipikirin lagi aja..coz kadang2 rumput tetangga slalu lebih hijau

  17. rirhikyu berkata:

    darnia said: komennya gak jauh-jauh sama yang lainmenungsa ki sawang-sinawang, belum tentu juga yang di bagian non-pelayanan juga gak ada keluhan :Dmemang rumput tetangga lebih hijau dari kebun sendiri, karena itu relakan dimakan sapi *kriuk*

    tp dan, aku jd keinget pernah ada seorang temen yang keren menyarankan ke gw : kalau mau pindah, jangan sekedar pindah.Jangan just MOVE tapi JUMPalias kl pindah kerjaan, jangan di posisi yang sama walo beda tempat dan gajitapi kudu naik tingkat posisi nyamis : dr staff to supervisor, atau ke manager.En gudlak ^^

  18. trasyid berkata:

    amiin..semoga lobi-nya berhasil, mas.. 🙂

  19. darnia berkata:

    rirhikyu said: alias kl pindah kerjaan, jangan di posisi yang sama walo beda tempat dan gajitapi kudu naik tingkat posisi nyamis : dr staff to supervisor, atau ke manager.

    memang sebaiknya gitu sih…intinya, pindahlah untuk mencari tantangan *eh?*

  20. rirhikyu berkata:

    darnia said: intinya, pindahlah untuk mencari tantangan *eh?*

    yupe ^_^en selain tantangan jg pengembangan diri

  21. ibuseno berkata:

    coba aja di bicarakan Wan sama atasan..siapa tahu terbuka peluang dan tantangannya ..gutlak

  22. nitafebri berkata:

    Nanti ada masanya di rolling kok..*sotoyabis liatin begitu, saat merasa sudah nyaman. Eh di rolling

  23. pennygata berkata:

    Kerjaanku jg gitu, ya planning ya ngurus tamu. Klien kn gk mau tau,wong mereka merasa udah bayar, mbuh salah siapa belum2 udah ngomel duluan. Tpi tantangan kerja bgtu itu, klo smpe ada klien yg anggep km outstanding 😀

  24. wprazh berkata:

    sama aja Wan. aku pernah ngerasakan semua. sekarang br mancep di pengolahan dari A sampai Z. ada susah senangnya masing2

  25. moestoain berkata:

    Wah cuma bisa bantu doa bie Sam…

  26. srisariningdiyah berkata:

    nawhi said: bekerja di bagian pelayanan itu ibarat kayak artis yang selalu dituntut tampil prima dalam keadaan apapun. Pengunjung tidak mau tahu apakah kita sedang senang atau sedih, sehat apa sakit atau lagi kebelet 😀

    kayaknya sih semua pekerjaan menuntut begitu, hehekalau yang nggak pernah merasa begitu berarti gak sepenuh hati melayani kastemer… kan kita waktu bekerja melayani, waktu jadi kastemer apapun dilayani, semua ada timbal baliknya…

  27. genkeis berkata:

    bagus toh, jadi terlatih utk tetap tampil prima setiap saat 😉

  28. debapirez berkata:

    trnyata rumput tetangga selalu tampak lbh hijau ya. saya sendiri pengen ngerasain di pelayanan…

  29. tintin1868 berkata:

    jelaskan saja wan kalu emang mo pindah bagian.. butuh suasana baru.. yang penting jalani dengan tabah..

  30. nawhi berkata:

    fickleboon said: gak bakat jadi pelayanan 😀

    masa sih? kamu kayake orangnya ramah dan asik gitu.*based on cerita kopdarmu sama Dani*

  31. nawhi berkata:

    maulizious said: at least kamu ngerasain gmn rasanya jadi artis 🙂

    tapi gajinya jauuuh dari standart artis :))

  32. nawhi berkata:

    adearin said: Sy sejak january 06 di bag pelayanan mas. Dan akan trs smp seumur hidup. Melayani keluarga tepatnya…:)

    mulia sekali, semoga dicatat oleh Allah sebagai amal ibadah ya Mbak.

  33. nawhi berkata:

    m4s0k3 said: Salut ente bisa bertahan.

    sebenarnya sih dulu karena terpaksa karena ijazah hanya SMA, ga bisa cari kerjaan yang macam-macam. tapi Alhamdulilah loyalitasku berbuah manis 🙂

  34. nawhi berkata:

    itsmearni said: kudu bermental bajamood harus “bagus” terus

    dua hal ini emang yang paling penting dan susah untuk memilikinya.

  35. nawhi berkata:

    rirhikyu said: Bisa jadi loe yg skrg ini dah terbiasa ketemu banyak orang, nanti kl pindah malahan bosen en uring2an.

    uhm selama ini aku kalo pulang kerja itu lebih banyak menghabiskan waktu untuk sendiri, ngecharge baterai istilahnya.nah dengan aku kerja di dalam, mungkin hal itu bisa dibalik. karena kerjanya hanya ketemu itu-itu aja, ntar aku jadi terdorong untuk lebih bersosialisasi di luar.

  36. nawhi berkata:

    fendikristin said: mungkin lagi jenuh aja kali Mas Ihwan…cuti..istirahat bentar…

    iya Mbak jenuh.lha kemarin udah cuti bersama 3 hari, masuknya tetep aja malass :))

  37. nawhi berkata:

    ivoniezahra said: perpus kota y mas?

    bukan, perpus UB.Mbak Ivon di Malang kah?

  38. nawhi berkata:

    jampang said: yang ada sekarang dinikmati aja… kalau nanti dipindah sesuai dengan keinginan ya nikmati juga 🙂

    betul sekali Mas, dimanapun kita ditempatin emang kudu dinikmatin agar bisa kerja dengan maksimal.awalnya dulu aku menikmati banget di sini, tapi sekarang mulai jenuh.

  39. nawhi berkata:

    anotherorion said: mung iso ndongake opo sik dadi karepmu wan

    koyok wong tuo ae Yo Yo awakmu :))

  40. nawhi berkata:

    darnia said: dimakan sapi *kriuk*

    sejak kapan rumput jadi kayak keripik gitu.

  41. nawhi berkata:

    aghnellia said: dipikirin lagi aja..coz kadang2 rumput tetangga slalu lebih hijau

    ya hanya uneg-uneg aja Mbak, soal hasil akhir biar Allah yang nentuin.

  42. nawhi berkata:

    rirhikyu said: kalau mau pindah, jangan sekedar pindah.Jangan just MOVE tapi JUMP

    Hmm berarti harus ngincer posisi Kepala Perpus yaak :))*kuliah S1 aja belum kelar Wan*

  43. nawhi berkata:

    trasyid said: amiin..semoga lobi-nya berhasil, mas.. 🙂

    tadi udah bilang sama koordinatorku, katanya ditampung dulu.dan tau ga, beliau malah curcol balik kalau dia juga jenuh sama posisinya sekarang, beban pikiran soalnya :))

  44. nawhi berkata:

    ibuseno said: coba aja di bicarakan Wan sama atasan..siapa tahu terbuka peluang dan tantangannya ..gutlak

    idem jawabannya untuk Teguh (trasyid)

  45. nawhi berkata:

    nitafebri said: saat merasa sudah nyaman. Eh di rolling

    nah ini yang nggak enak :))

  46. nawhi berkata:

    pennygata said: Kerjaanku jg gitu, ya planning ya ngurus tamu. Klien kn gk mau tau,wong mereka merasa udah bayar, mbuh salah siapa belum2 udah ngomel duluan.

    uhm kalo boleh tahu Mbak Penny kerja di mana ya sekarang?kalo sebelumnya kan pramugari, cmiiw.

  47. nawhi berkata:

    wprazh said: sekarang br mancep di pengolahan dari A sampai Z.

    oh udah nggak merangkap semua bagian ya Mas. syukurlah kalo gitu.

  48. nawhi berkata:

    moestoain said: Wah cuma bisa bantu doa bie Sam…

    nggak apa-apa Mus, makasih yo.

  49. nawhi berkata:

    srisariningdiyah said: kayaknya sih semua pekerjaan menuntut begitu, hehekalau yang nggak pernah merasa begitu berarti gak sepenuh hati melayani kastemer…

    *manggut-manggut dan resapin di hati*

  50. nawhi berkata:

    genkeis said: bagus toh, jadi terlatih utk tetap tampil prima setiap saat 😉

    hmm kayaknya sih nggak bisa tampil prima setiap saat.

  51. nawhi berkata:

    debapirez said: saya sendiri pengen ngerasain di pelayanan…

    kalo orang kayak Om Deba kayaknya emang lebih tepat di dalam aja biar istri di rumah tenang, secara mantan pleiboi gitu looh :))

  52. nawhi berkata:

    tintin1868 said: jelaskan saja wan kalu emang mo pindah bagian.. butuh suasana baru.. yang penting jalani dengan tabah..

    idem jawabannya untuk Teguh (trasyid)

  53. closetonothing berkata:

    pindah aja..!! divisi baru ilmu baru kecengan baru!!

  54. nawhi berkata:

    kalo di dalam ga ada yg bisa dikeceng, dah pada ibuk2 ha3

  55. closetonothing berkata:

    ya udah kecengin aja tu ibu2..buktikan kalo elu masih bisa menggoda ibu2..:D

  56. debapirez berkata:

    nawhi said: kalo orang kayak Om Deba kayaknya emang lebih tepat di dalam aja biar istri di rumah tenang, secara mantan pleiboi gitu looh :))

    saya mah main di luar atau di dalam ok haha…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s