Di sepanjang jalan Veteran ada beberapa penjual makanan yang mangkal setiap hari di situ. Mulai dari makanan kecil kayak cilok bakar hingga yang agak berat seperti bakso dan mie pangsit. Ada makanan tentu saja ada minuman, kayak es degan dan es dawet.
Adanya kampus, sekolahan dan mall di kawasan Veteran membuat jajanan mereka laris manis. Setiap kali saya lewat ada saja yang mengerumuni para penjual makanan tersebut, mulai dari anak sekolah, mahasiswa-mahasiswi yang penampilannya gaul, mbak-mbak pekerja mall yang dandanannya menor abies sampai orang-orang kantoran yang perlente.

Saya sendiri termasuk orang yang agak gampangan soal makanan, asal makanannya enak dan bersih mau-mau aja meski itu di pinggiran jalan. Beberapa kali saya pernah makan cilok sama teman kerja di pinggir jalan gitu. Istilahnya kuliner jalanan.
Tapi seumur-umur saya nggak pernah ngajak gebetan atau pacar makan di pinggiran jalan. Bukannya gengsi atau gimana, saya hanya ingin kasih yang terbaik aja buat orang yang spesial di hati. Sebenarnya sih pengiin, ya hitung-hitung ngetes apa dia bisa diajak hidup susah apa enggak. Tapi nggak pernah kesampaian.

Nah kemarin, kebetulan saya lagi jalan bareng sama salah satu teman cewek, namanya Iza. Sehabis sholat di masjid yang juga ada di jalan Veteran saya mengajaknya makan. Tapi ternyata dianya lagi nggak mau makan nasi, nggak tahu kenapa, lagi diet kali he he he. Trus kebetulan di depan masjid ada penjual cilok, eh si Iza ngajak beli. Ya udah saya sih mau-mau aja meski sebenarnya perut minta diisi makanan yang agak berat.
Ada yang lucu pas kami membayar cilok, penjualnya bingung ngasih kembalian. Harga cilok yang kami beli enam ribu sedangkan uang saya dua puluh ribu. Dia kayak bingung gitu mau kasih kembalian berapa, saya lalu bilang empat belas ribu kembaliannya. Dengan jujurnya si Abang Cilok bilang kalau dia sebenarnya nggak bisa itung-itungan duit. Kami heran dong dengernya, nggak bisa ngitung duit kok nekat jualan, kalo diakalin pembeli gimana? Eh si Abang Cilok malah curcol, dia kadang pernah juga sampe thorok (rugi) karena ada suka keliru kasih kembalian. Tapi tentu saja dia nggak bilang-bilang isterinya. Oalah, semoga aja setelah ini si Abang Cilok bisa segera itung-itungan duit. Kesianlah kalau tiap hari sampai rugi bandar. Penjual cilok yang aneh ๐Ÿ˜€

Sehabis beli cilok giliran saya yang bingung, ini mau makan di mana ciloknya. Masa makan sambil jalan, katanya orang tua sih kalau belum nikah nggak boleh makan sambil jalan, ntar bisa keselek, nggak-nggak itu hanya karangan saya aja. Apa hubungannya coba??
Pas lagi nyari tempat buat makan, pandangan mata saya menangkap sosok wanita tua yang berjalan agak nyeret gitu. Keadaannya yang lusuh dan tidak terawat membuat saya iba, saya lalu memberi uang sekedarnya dari kembalian cilok tadi.
Setelah itu kami berjalan lagi. Tak jauh dari situ ada penjual es degan, saya lalu mengajak Iza beli untuk sekedar membasahi tenggorakan yang kering. Pikir saya sekalian aja wes, toh Iza tadi yang ngajak duluan beli cilok, berarti dia nggak keberatan kalau saya ajak makan di pinggiran jalan.

Saya dan Iza lalu mencari tempat duduk yang enak di pinggiran trotoar, kebetulan di situ juga ada dua sejoli yang sedang menikmati es degan. Jadi kami nggak merasa sendirian. Nah wanita tua yang tadi di belakang kami juga membeli es degan, beliau duduk tidak jauh dari hadapan kami.
Sambil menikmati cilok dan es degan, saya dan Iza ngobrol-ngobrol banyak hal, terutama soal makan di pinggir jalan seperti yang sedang kami lakukan saat itu. Ternyata dia sering kayak gitu bersama teman-temannya. Eh ndilalah nenek pengemis yang udah menghabiskan es degannya itu tahu-tahu ngomong sendiri.
โ€œMelok wong iku ora enak. Aku biyen melok wong, tibakne wonge nggowo mlayu duit, aku sing diarani. Padahal aku iku ora eruh opo-opo, sek tetep ae diarani nyolong. Aku yo ora terimo, trus aku mlayu sampek koyok ngene ikiโ€ฆ..โ€

Kalau diterjemahin ke bahasa Indonesia, artinya begini:

โ€œIkut(bekerja) pada orang itu nggak enak. Aku dulu kerja sama orang, ternyata orangnya bawa kabur uang, aku yang malah dituduh. Padahal aku tidak tahu apa-apa, masih saja dituduh mencuri. Aku ya tidak terima, trus aku kabur sampai jadi kayak giniโ€ฆโ€

Saya antara heran dan iba mendengarnya. Heran kenapa kok nenek itu mendadak cerita gitu, kalau kata Iza mungkin selama ini beliau sudah cukup lama menahan uneg-unegnya itu. Saya sependapat dengannya. Setiap manusia, siapapun itu walaupun dia orang yang pendiam sekalipun tetap mempunyai kebutuhan untuk didengarkan. Untuk mengeluarkan isi hatinya, apalagi jika mengalami sesuatu hal yang menyakitkan.
Dan akhirnya, sambil tetap ngobrol sama Iza, saya sesekali memperhatikan nenek yang masih terus ngomong sendiri itu. Penjual es degan dan beberapa penjual lainnya sedari tadi juga ikutan heran dan sesekali melihat ke si nenek.
Walaupun kadang pengucapannya nggak jelas dan ngomongnya kemana-mana, tapi rasa simpati ini membuat saya bertahan untuk sesekali memperhatikan dan mendengarkannya. Saya tidak tahu apakah kondisi kejiwaan nenek itu terganggu atau tidak, tapi saya ingin dia tahu meskipun saya tidak mengenalnya namun saya mau mendengarkan cerita sedihnya itu, dan semoga hal itu setidaknya bisa sedikit meringankan beban yang beliau rasakan.

Setelah menyerahkan gelas ke penjual es degan, nenek itu kemudian berjalan lagi. Masih dengan kaki kanannya yang sedikit diseret. Dan dengan sebuah tas bawaannya yang digantungkan di lengan kirinya. Saya segera mengalihkan pandangan saya dan ngobrol lagi dengan Iza. Bukan karena saya nggak mau melihatnya lagi. Tapi karena saya malu tidak tahu harus berbuat apa dan tidak bisa berbuat lebih untuk membantunya. Semoga nenek itu bisa segera diketemukan oleh keluarganya atau mendapatkan kehidupan yang lebih layak, aamiin.

Iklan

About Mr. Moz

Berjiwa muda dan semangat dalam berkarya

28 responses »

  1. jampang berkata:

    mengaminkan doanya, wan.si iza lulus tes donk wan… xixixixixi

  2. ivoniezahra berkata:

    Kenapa g coba menanggapi lngsung mas? Ntr gmana responnya? ๐Ÿ™‚

  3. nawhi berkata:

    jampang said: si iza lulus tes donk wan… xixixixixi

    yupe, semoga terus kayak gitu.

  4. nawhi berkata:

    ivoniezahra said: Kenapa g coba menanggapi lngsung mas? Ntr gmana responnya? ๐Ÿ™‚

    nah itu aku masih ragu dengan keadaan jiwanya, lha aku kan nggak punya ilmu gimana ngadepin orang kayak gitu.

  5. itsmearni berkata:

    aduh kasian penjual ciloknyasemoga saja dia selalu dapat pembeli jujur ๐Ÿ™‚

  6. ivoniezahra berkata:

    Itu slh satu sifatmu. Peragu :Pmslh pnya atau tdk, sebenrnya perlu bertnya dlubtw, yg ngajak makan dipinggr jalan Iza ato mas tuh? ๐Ÿ˜€

  7. nawhi berkata:

    itsmearni said: aduh kasian penjual ciloknyasemoga saja dia selalu dapat pembeli jujur ๐Ÿ™‚

    dia udah punya anak, semoga anaknya mau ngajarin itung-itungan ๐Ÿ™‚

  8. nanazh berkata:

    weuw sekali jalan udah banyak hal aja yang bisa didapetin kesannya….sering-sering aja ya makan di pinggir jalan xixixixixi

  9. nawhi berkata:

    ivoniezahra said: mslh pnya atau tdk, sebenrnya perlu bertnya dlubtw, yg ngajak makan dipinggr jalan Iza ato mas tuh? ๐Ÿ˜€

    oke, next time deh lebih berani nanya2.errrr agak lupa tuh, yang penting makan lah he3

  10. satria248 berkata:

    Salah satu temen cw?Wah, brarti banyak ni temen cw nya :))

  11. nawhi berkata:

    nanazh said: sering-sering aja ya makan di pinggir jalan xixixixixi

    dan pindah-pindah biar beragam makanan dan kesan yang didapet.

  12. nawhi berkata:

    satria248 said: Wah, brarti banyak ni temen cw nya :))

    oh iya banyaak, mulai dari temen nyata sampai maya ๐Ÿ˜€

  13. museliem berkata:

    Ah suka mencuri dengar juga ternyata ๐Ÿ™‚

  14. nawhi berkata:

    museliem said: Ah suka mencuri dengar juga ternyata ๐Ÿ™‚

    ga perlu nyuri, udah kedengaran Mus. wong si nenek ngomongnya keras, kayak bermonolog gitu ๐Ÿ™‚

  15. ivoniezahra berkata:

    nawhi said: oh iya banyaak, mulai dari temen nyata sampai maya ๐Ÿ˜€

    ketahuaaaaaaaaaaaan ๐Ÿ˜›

  16. ivoniezahra berkata:

    nawhi said: kan masih single, bebas berteman dengan siapa saja.*opie mode on*

    i know you so well :)) *skak*

  17. ivoniezahra berkata:

    jampang said: i iza lulus tes donk wan… xixixixixi

    wah kalau sy jd Iza di test gt, lain kali mas Ihwan di test balik neh hehehe

  18. ivoniezahra berkata:

    nawhi said: hmm kayaknya udah pernah dulu di test ๐Ÿ˜›

    ditest apa dipancing, ikan kale :))

  19. ivoniezahra berkata:

    nawhi said: embeeerrrrr.masih mending kepancing, daripada yang nggak dipancing tapi ngomong2 sendiri ;P

    ngeledeeeeeeeeeeeek yo :PAku khan baik.aku khan jujur :))

  20. thebimz berkata:

    kasian penjual ciloknya ga bisa itung2ankasih les privat aja wan.. hadiahnya cilok gratis ๐Ÿ™‚

  21. nawhi berkata:

    ivoniezahra said: ngeledeeeeeeeeeeeek yo ๐Ÿ˜›

    ow ada yang merasa yaaa ternyata :))

  22. ivoniezahra berkata:

    nawhi said: ow ada yang merasa yaaa ternyata :))

    awas loe ya mas *ngacungin tanduk banteng*

  23. debapirez berkata:

    kalau saya asal enak dan murah hehe…

  24. nawhi berkata:

    debapirez said: kalau saya asal enak dan murah hehe…

    dasar emang pembeli murahan ahahaha*kabuur*

  25. ibuseno berkata:

    udah jadian sama Iza yaa… selamat ya ๐Ÿ™‚

  26. tintin1868 berkata:

    penjual ciloknya ga bisa ngitung jangan2?jadi inget cerita adik.. selama pacaran ga pernah makan dipinggir jalan, selalu di resto terkenal.. eh begitu nikah, baru deh sering makan di pinggir jalan.. ๐Ÿ˜€

  27. nawhi berkata:

    tintin1868 said: penjual ciloknya ga bisa ngitung jangan2?jadi inget cerita adik.. selama pacaran ga pernah makan dipinggir jalan, selalu di resto terkenal.. eh begitu nikah, baru deh sering makan di pinggir jalan.. ๐Ÿ˜€

    iya Mbak, ngakunya ga bisa ngitung.mungkin setelah nikah harus penghematan extra ketat kali ya he3

  28. dieend18 berkata:

    Aku doyan bgt ama cilok, sampe dibela2in menelusuri sekolah2, coz biasanya tkg cilok mangkal di sekolah2…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s