Sedang menikmati me time di kantor, semua orang udah pada pulang kalau jam segini.

Di bulan Ramadhan perpustakaan buka hanya sampai jam tiga. Biasanya para staff itu kalau sore udah kayak balapan gitu pengin pulang duluan. Sedangkan saya dan rekan di internet centre pulang paling akhir.
Kalau rekan saya itu emang kudu nunggu BigBoss pulang, maklum dia driver juga di perpus. Sedangkan saya karena emang pengin ngenet dulu. Lagian pulang cepat-cepat juga nggak ada perlunya, paling-paling nyampe di rumah tiduran.

Hmm rasanya kayak ‘ngecharge’ jiwa kalau pas sendiri gini, ngenet nggak ada yang ‘ganggu’, nggak ada yang ngomenin usil karena kecanduan saya pada MP yang menurut teman-teman itu udah parah. Nggak juga sih, emang mereka nggak ngaca apa, mereka juga kecanduan FB.

Belakangan saya merasa kok makin nggak bisa berkompromi ya dengan suasana di kerjaan, tiap hari jadi kayak beban gitu. Teman kerja yang nggak asik baik itu becandaannya atau tingkahnya, tuntutan sebagai pelayan publik. Huft…

Saya emang seorang introvert, kurang cocok sebenarnya kerja di lingkungan yang ramai kayak gini. Beberapa waktu yang lalu udah sempet ngungkapin ke koordinator pengin pindah dengan alasan jenuh kerja di bagian pelayanan terus. Tapi yaa hanya masuk telinga kanan keluar telinga kiri.

Kalau bukan karena tuntutan ekonomi, saya mungkin akan milih resign dan konsen menulis. Tapi yaa itu nggak mungkin. Saya musti bertahan demi diri sendiri, ibu dan keluarga saya kelak. Mungkin terdengar lebay tapi memang itu kenyataannya.

Iri pada orang-orang yang mempunyai keberanian untuk terjun menekuni pekerjaan yang sesuai dengan panggilan hatinya.

Semoga saya bisa segera memiliki hal itu….

Untuk sekarang hanya bisa menghibur diri dengan quote dari novel Perahu Kertas: “Bahwa terkadang kita harus rela menjadi seseorang yang bukan diri kita dulu, untuk akhirnya menjadi diri kita yang asli.”

Iklan

About Mr. Moz

Berjiwa muda dan semangat dalam berkarya

58 responses »

  1. suroiya berkata:

    nawhi said: “Bahwa terkadang kita harus rela menjadi seseorang yang bukan diri kita dulu, untuk akhirnya menjadi diri kita yang asli.”

    setuju …. eh tp kita kok mirip , introvert πŸ˜€

  2. nawhi berkata:

    suroiya said: setuju …. eh tp kita kok mirip , introvert πŸ˜€

    masa sih? trus gimana cara kamu selama ini survive sebagai seoarang introvert di kehidupan yang keras ini? lebay kumat.

  3. elywidya berkata:

    aq tengah tengahe tergantung sama sapa dulu πŸ˜€

  4. suroiya berkata:

    nawhi said: masa sih? trus gimana cara kamu selama ini survive sebagai seoarang introvert di kehidupan yang keras ini? lebay kumat.

    kaya kata tulisan yg ta quote tadi, kadang ya mesti jd org lain yg sekiranya dterima dlingkungandi enakΒ²in meski ga enak aslinya … kaya yg sy alami skrg, jd brasa beban tp sebisa mgkn cr kesibukan kaya jalan muterin kantor kl pas sendirian d kantor, ato main gobak sodor/bulu tangkis bareng anak tetangga dkt kantor, dll πŸ˜€ πŸ˜€ *curhat*

  5. fendikristin berkata:

    nawhi said: “Bahwa terkadang kita harus rela menjadi seseorang yang bukan diri kita dulu, untuk akhirnya menjadi diri kita yang asli.”

    waduh..seperti-nya pergulatan batin sekali mas..kalau kita harus rela menjadi seseorang yang bukan diri kita….apa nga tertekan itu? just be yourself and love yourself cause yourself much valuable than anything.

  6. grasakgrusuk berkata:

    Setuju aja lah.. πŸ˜›

  7. ninelights berkata:

    Mas yang paling ganteng dan yang sering bikin minta digantung di jempolnya Syahrini,hihi,follow your heart,Mas…:)Itu kuncinya..Kalau Mas masih kuat bertahan,maka bertahanlah sekuat tenaga. Untuk siapa pun itu tanemin motivasi kenapa harus tetap bertahan…Kalau sudah tidak, then, let it go, let u free…tapi Mas sudah benar-benar harus memikirkan apa yang terjadi dengan keputusan Mas, at least, minimal, satu tahun ke depan :)You are big boy,dear..Segala pekerjaan pasti ada enak dan tidaknya. Tapi pasti pengalamanmu di tempat sebelumnya, sangat berguna buat masa depan Mas..Dan jika suatu hari nanti Mas sudah berkeputusan untuk akhirnya memilih memantapkan sebagai apa pun yang menjadi cita-cita Mas, fight, dan buat mereka,minimal orangtua dan keluarga inti Mas percaya, kalau Mas bisa menghidupi dan berkarya dan bekerja di dunia itu dan cukup untuk kebutuhan sehari-hari Mas. Selain mereka, maka tutup telinga dan fokus saja terus pada pekerjaan Mas itu.”Pujian itu bonus. Dan cacimaki adalah obat terampuh supaya tetap semangat belajar dan tidak lupa diri.”Semoga sukses,Mas..Semangat..tak usah iri..karena kau pun sudah hebat pada pekerjaanmu dan tulisanmu yang sudah dibukukan. Senyumm..Senyummm.. πŸ™‚

  8. rengganiez berkata:

    dinikmati saja mas..kadang kita kerja sesuai dengan keinginan saja sering stuck juga kok πŸ˜‰

  9. ydiani berkata:

    Tetap semangat,hidup emang ga selalu mulus

  10. darnia berkata:

    aku juga introvert, terutama kalo ngadep laptoptapi sering enggak begitu pengen nyela — dijabrot —

  11. jampang berkata:

    semoga yang dijalani ini yang terbaik. jika sekarang belum terasa mungkin esok atau lusa….

  12. kakrahmah berkata:

    Introvert, tapi kok kalau di empe rame gitu ya kesannya? Huehehe

  13. arddhe berkata:

    nawhi said: “Bahwa terkadang kita harus rela menjadi seseorang yang bukan diri kita dulu, untuk akhirnya menjadi diri kita yang asli.”

    klo kata tom ripley, it’d be better to be a fake somebody than a real nobody πŸ™‚

  14. ipie berkata:

    Nanti juga akan terasa hikmahnya. Allah Maha Tahu diri kita. Tp kadang kita merasa lbh tau. Smg bs sejalan hath dgn apa yg sdg dilakoni. Disyukuri aja

  15. ikanberenang berkata:

    sama sih, kadang juga ngerasa ‘beda’ walaupun saya orangnya ngga introvert, perbedaan pola pikir dan selera humor, mungkin. jalanin aja :))

  16. ckckckckck,, kembaaaaaaaaarrrrrr,, kasus kita samaaaaa ;-)masih ingat postingan saya yang “kangen raya yang dulu?”itu juga isinya 11-12 ama postingan mas wawan ini,,hmmmmmm….kalo bisa menghibur diri sendiri,,perbanyaklah bersyukur, dengan begitu, tuhan akan menaikkan derajatmu disisiNYA,,dan kalo lulus ujianNYA, pasti berakhir dengan indah ;-)bukannya sok nasehatin, tapi itu yang ray rasain sekarang…semangaaaat yaaaaakkk libran 01…klan libran emang gituh,,ga konsisten ama pilihan hati!!!hahahahahaa

  17. zaffara berkata:

    Just be yourself mas, dengan cara yang “cakep” tentunya, pasti ms Ihwan bakal nemu kenyamanan jg πŸ™‚

  18. azitafebriani berkata:

    Saya juga pelayan publik ni mas, dikala saya ngerasa cape & jenuh dengan kerjaan..saya coba untuk mencintai orang-orang disekitar kerjaan saya untuk numbuhin semangat lagi..(walaupun seringnya gagal,,,hehe)jadi seringnya sih bersyukur aja karena punya kerjaan sementara masih banyak yang lain ngejar-ngejar cari kerjaan πŸ™‚

  19. rudyprasetyo berkata:

    Di bikin santai dan berfikirlah, ada jutaan orang di luar sana yang senasib, malah lebih parah. Jadi ngebuat kita tidak terlalu special untuk menderita sendirian. Sama seperti kamu, saya kerja sbg head CS, dimana semua masalah berat2 dan permintaan maaf bahkan bujuk rayu lebay harus saya lakukan ke customer2 saya. Lelah? Iya, tapi saya gak sendiri. Dan saya setuju dgn note dari perahu keras, intinya, semua adalah proses, dan proses tidak ada yang sia-siaa. Kita belajar lebih bijak, lebih kuat dan lebih baik dalam tempaan proses.Smangat!!!

  20. dieend18 berkata:

    Dinikmatin aja dulu wan.. Aku jg kadang ngerasa jenuuh bgt ama krjaan. Berangkat krja jd spt beban berat bgt…Kalo udh gitu biasa aku siasatin. Ambil cuti sehari, cm utk menikmati art of doing nothing…Jd ya bnr2 cm tiduran drmh, baca buku sambil ngopi… πŸ™‚

  21. onit berkata:

    perbanyak me time aja wan, biar bisa me-recharge energi lagi.misalnya.. lama2in di wc πŸ˜€ –> beneran loh ada org yg kayak gini. katanya kalo di wc dipake ngelamun.kalo malem2 di kamar insomnia kan sendirian tuh? bisa dipake me time kan..kalo aku kebalikannya wan. aku introvert tapi kan gak introvert amat. dulu waktu kerja jadi programmer ga betah. ya jadi di luar kantor gaul abis gitu :p nah aku sekolah lagi, ganti bidang, kerjanya skrg ktemu orang banyak. gantian deh yg pulang kantor jadi gak pengen ke mana2 lagi..so? you choose πŸ™‚ pikir2 dulu.. misalnya ntar gara2 kamu pindah di bagian yg gak ketemu orang, trus kamu malah jadi haus gaul di luar =))

  22. estiningtyas berkata:

    semoga diberi keberanian utk bekerja sesuai panggilan hati…

  23. masfathin berkata:

    Wan, krn aku kerjanya jg melayani, jd ngerti dah perasaannya. Diluar kadang jd lebih sensitif, mudah tersinggung krn ya sehari2 melayani dan rasa ingin dilayani muncul. Kl lg bete langsung cari hal2 serunya, semoga ngebantu ya πŸ˜‰

  24. nawhi berkata:

    elywidya said: aq tengah tengahe tergantung sama sapa dulu πŸ˜€

    kalo sama aku gimana? πŸ˜€

  25. nawhi berkata:

    fendikristin said: kalau kita harus rela menjadi seseorang yang bukan diri kita….apa nga tertekan itu?

    iya bener Mbak tapi saya kuatirnya Mbak menyangka ini terkait dengan kepribadian.yang saya maksud di sini saya harus rela tidak langsung full menjadi penulis namun jadi kerja di bidang lainnya dulu gitu. baru ntar kalau sudah mapan saya akan berani full menulis.

  26. nawhi berkata:

    grasakgrusuk said: Setuju aja lah.. πŸ˜›

    toss deh kalo gitu

  27. nawhi berkata:

    ninelights said: follow your heart,Mas…:)Itu kuncinya..

    oke, aku akan ingat-ingat kalimat ini. makasih Ran.

  28. nawhi berkata:

    rengganiez said: dinikmati saja mas..kadang kita kerja sesuai dengan keinginan saja sering stuck juga kok πŸ˜‰

    iya Mbak saya sudah berusaha menikmati, kalo ga mana mungkin bisa bertahan sampe 10 tahun.mungkin lagi berada di titik jenuh.

  29. nawhi berkata:

    ydiani said: Tetap semangat,hidup emang ga selalu mulus

    Iya Mbak betul sekali, mungkin sekarang jalan hidup saya lagi gronjal-gronjal.

  30. nawhi berkata:

    darnia said: aku juga introvert, terutama kalo ngadep laptop

    sama, kalo udah depan pc dan ngempi bisa lupa segalanya πŸ˜€

  31. nawhi berkata:

    jampang said: semoga yang dijalani ini yang terbaik. jika sekarang belum terasa mungkin esok atau lusa….

    Aamiin, makasih doanya Mas.

  32. nawhi berkata:

    kakrahmah said: Introvert, tapi kok kalau di empe rame gitu ya kesannya? Huehehe

    *cengengesan*Yaa kalo udah merasa nyaman saya bisa terbuka dan rame kok, tanya aja sama yang udah kopdar sama saya he3

  33. nawhi berkata:

    arddhe said: klo kata tom ripley, it’d be better to be a fake somebody than a real nobody πŸ™‚

    kalo kata Ardi sendiri gimana?

  34. nawhi berkata:

    ipie said: Nanti juga akan terasa hikmahnya.

    sejauh ini sih hikmah yang bisa saya petik dengan kerja sebagai pelayan publik sifat introvert jadi sedikit berkurang. tapi ya aslinya emang introvert pada akhirnya tetep aja pengin di bagian dalam.

  35. nawhi berkata:

    ikanberenang said: perbedaan pola pikir dan selera humor, mungkin. jalanin aja :))

    dua hal itu memang yang jadi kendala.seringkali apa yang bagi teman itu lucu n becandaan doang buatku itu ga lucu n ga aku sukai.dan itu rasanya ga enak banget.

  36. nawhi berkata:

    myelectricaldiary said: semangaaaat yaaaaakkk libran 01…klan libran emang gituh,,ga konsisten ama pilihan hati!!!

    keliru Ray, aku Libran 04.kalo aku sih konsisten pengin nulis tapi ya gitu ga bisa full.

  37. nawhi berkata:

    zaffara said: Just be yourself mas, dengan cara yang “cakep” tentunya,

    elegan gitu ya Mbak maksudnya?

  38. nawhi berkata:

    azitafebriani said: jadi seringnya sih bersyukur aja karena punya kerjaan sementara masih banyak yang lain ngejar-ngejar cari kerjaan πŸ™‚

    iya Mbak, saya juga kalo pas males gitu selalu bilang kayak gitu pada diri sendiri.

  39. nawhi berkata:

    rudyprasetyo said: Di bikin santai dan berfikirlah, ada jutaan orang di luar sana yang senasib, malah lebih parah. Jadi ngebuat kita tidak terlalu special untuk menderita sendirian.

    wah ini nampol banget, emang sih ya kita seringnya gitu, sekarang aku juga berusaha memandang segala sesuatu lebih simple biar ga terlalu pusing mikirnya.

  40. nawhi berkata:

    dieend18 said: Ambil cuti sehari, cm utk menikmati art of doing nothing…

    aku ga tau apakah aku udah boleh ambil jatah cuti karena aku kan masih baru beberapa bulan diangkat jadi PNS. ya kalo pengin cuti sendiri tinggal ijin aja he3

  41. nawhi berkata:

    onit said: misalnya ntar gara2 kamu pindah di bagian yg gak ketemu orang, trus kamu malah jadi haus gaul di luar =))

    nggak apa-apa, aku malah pengin kayak gini.

  42. nawhi berkata:

    estiningtyas said: semoga diberi keberanian utk bekerja sesuai panggilan hati…

    amiin, makasih Mbak.

  43. nawhi berkata:

    masfathin said: Kl lg bete langsung cari hal2 serunya, semoga ngebantu ya πŸ˜‰

    kalo hal seru yang bisa kugalih dari kerjaanku adalah aku bisa ngempi seharian tapi rasanya juga ga enak Yan kalo lingkungan ga kondusif.btw makasih ya atas masukannya.

  44. masfathin berkata:

    Aku jg gitu, gak ke nasabah aja keselnnya, kadang pingin juga nyobek2 muka rekan kerja *tukul mode on hehe, tp ya gak bisa. Lampiaskan di tempat yg bener, kl aku paling curhat ke temen yg satu ide.

  45. museliem berkata:

    Introvert tapi kopdaran sana sini ya wan… πŸ™‚

  46. nafi12 berkata:

    introvert di dunia nyata, extrovert di dunia maya, heuheuheu….. πŸ˜€

  47. nawhi berkata:

    museliem said: Introvert tapi kopdaran sana sini ya wan… πŸ™‚

    ga juga kok he he he.kan udah dibilang di bawah, kalo udah merasa nyaman bisa terbuka.

  48. nawhi berkata:

    nafi12 said: introvert di dunia nyata, extrovert di dunia maya, heuheuheu….. πŸ˜€

    hmm maybe yes maybe notapi saya ga sendiri kok, banyak yang kayak gitu πŸ˜€

  49. nafi12 berkata:

    nawhi said: banyak yang kayak gitu πŸ˜€

    hayooo….absen, siapa aja yg ngerasa begituuuu….. πŸ˜€

  50. closetonothing berkata:

    pertanyaan OOT: kenapa lu merasa lebih bisa menjadi seorang ekstrovert di dunia maya ketimbang di dunia nyata? atau..apa yang bikin ente merasa lebih nyaman di dunia maya? πŸ˜€

  51. nawhi berkata:

    closetonothing said: kenapa lu merasa lebih bisa menjadi seorang ekstrovert di dunia maya ketimbang di dunia nyata? atau..apa yang bikin ente merasa lebih nyaman di dunia maya? πŸ˜€

    mungkin karena gue merasa lebih gampang mengungkapkan apa yang ada di hati n pkiran melalui tulisan wan.jangan salah, di dunia nyata gue juga nyaman kok, misalnya kalo bersama keluarga dan sahabat.

  52. onit berkata:

    nafi12 said: introvert di dunia nyata, extrovert di dunia maya, heuheuheu….. πŸ˜€

    emang ada orang introvert yg bisa extrovert di dunia maya.. mungkin krn gak nyadar efeknya dunia maya, atau krn dia gak terlalu berat introvertnya :Dtapi pada dasarnya ini memungkinkan, karena interaksi di dunia maya gak butuh langsung bertemu orang2, melainkan berhadapan dgn komputer.seorang introvert sejati misalnya, mungkin malah gak punya akun fesbuk (misalnya). atau punya pun cuma asal ada, gak pernah updet status/upload apapun/share link2 sekalipun.introvert sejati juga gak suka pasang foto di dunia maya. paling ogah kalo foto2nya bertebaran di mana2.

  53. nafi12 berkata:

    gpp kalo gitu. daripada introvert kemana2, syusyah….. kalo ada masalah dipendem sendiri. takutnya ngendap, n meletus suatu saat kalo udah penuh…

  54. onit berkata:

    nafi12 said: gpp kalo gitu. daripada introvert kemana2, syusyah….. kalo ada masalah dipendem sendiri. takutnya ngendap, n meletus suatu saat kalo udah penuh…

    oh.. orang introvert juga bukan tukang mendam masalah sih.asalkan punya satuuu aja orang yg bisa dicurhati, sudah sangat cukup. gak curhat ke mana2 gituh.ada contoh temenku introvert abis. begitu nikah dia gak pernah curhat lagi. smua masuk ke si bojo πŸ™‚

  55. nafi12 berkata:

    ooow….gitu yak? heheh…maksud sy yg bener2 introvert, gak bisa cerita ke siapa2 gitu, heheh….

  56. onit berkata:

    nafi12 said: ooow….gitu yak? heheh…maksud sy yg bener2 introvert, gak bisa cerita ke siapa2 gitu, heheh….

    hihihi belon pernah nemu org kayak gitu ^^kalo mau, bisa baca tulisanku tentang contoh2 mereka πŸ˜€http://onit.multiply.com/journal/item/745/(ini ihwan mana yak? di tulisanku ngaku2 org introvert wkwkwkwk)

  57. nawhi berkata:

    onit said: ini ihwan mana yak? di tulisanku ngaku2 org introvert wkwkwkwk

    aku menyimak kok Nit, mungkin bener apa katamu aku ag begitu introvert.yaa mungkin karena pengaruh kerjaan yang menghadapi orang banyak dan gaul di MP ini jadi aku bisa belajar ekstrovert.

  58. nafi12 berkata:

    onit said: kalo mau, bisa baca tulisanku tentang contoh2 mereka :Dhttp://onit.multiply.com/journal/item/745/

    wokeh…meluncuuuurrrrrrrrr………

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s