Setiap penulis mempunyai jam produktif yang berbeda satu sama lain. Ada yang produktif menulis di pagi hari, siang, malam bahkan dini hari di saat manusia yang lain terlelap dalam tidur. Bahkan saya pernah membaca ada penulis yang mampu menulis sehari non stop, sampai tidak tidur malahan.
Pemilihan waktu menulis biasanya dipengaruhi oleh beberapa faktor. Saya kali ini akan membahas berdasarkan pengalaman pribadi.

Apakah menulis merupakan pekerjaan utama?
Mengingat dari dulu hingga saat ini menjadi penulis bukan pekerjaan utama, maka saya hanya bisa menulis di luar jam kerja, yaitu di malam hari. Biasanya saya menulis sehabis sholat Isya hingga larut malam, kalau inspirasi lagi lancar jaya kadang sampai dini hari. Itulah sebabnya meski proyek menulis buku sudah selesai, biasanya saya terkena insomnia.
Bagi yang pekerjaan utamanya adalah menulis, tentunya mereka lebih leluasa untuk mencari waktu yang tepat untuk menulis. Saya sendiri untuk saat ini belum berani untuk menggantungkan hidup sepenuhnya pada menulis. Kelak saya punya rencana ingin pension dini untuk kemudian konsentrasi menulis buku, entah kapan, masih belum ada gambaran di usia berapa saya akan melakukannya.

Apa yang ditulis?
Kalau menulis buku tentunya saya akan benar-benar mencari waktu khusus yaitu pada malam hari. Inginnya sih mengunci diri di dalam kamar dan tak mengizinkan siapapun mengganggu namun pada prakteknya hal itu tidak bisa dilakukan. Ada saja yang menjadi pengganggu, enta itu suara teve di ruang tengah atau orang rumah yang mendadak masuk karena ada keperluan.
Dulu sebelum mempunyai komputer sendiri, saya mengetik draft buku di rental komputer. Agak berat tentunya karena saya harus bisa tetap konsen mengetik di antara suasana rental yang kdang ramai itu. Memang sih saya tinggal menyalin dari tulisan tangan tapi adakalanya saya mengubah bagian-bagian tertentu yang dirasa kurang pas. Itu merupakan kelebihannya karena kita bisa melihat lagi tulisan kita dengan sudut pandang yang berbeda.
Kalau menulis blog saya masih bisa mengetiknya langsung di tempat kerja, biasanya ketika ide muncul saya langsung mengetiknya. Kadang bisa lancar, tergantung ramai tidaknya user. Belakangan hampir semua blog saya tulis di warnet karena saat bulan Ramadhan seperti ini waktu di malam hari sedikit tersita untuk tarawih dan satu β€˜tanggung jawab’ yang musti saya lakukan tiap hari.

Seharusnya memang sebagai seorang penulis kita dituntut untuk bisa menulis di mana saja, kapan saja dan dalam suasana apapun. Semuanya memang tidak mudah, butuh waktu untuk belajar dan membiasakan diri.

*diketik di kerjaan sambil melayani user*

Iklan

About Mr. Moz

Berjiwa muda dan semangat dalam berkarya

52 responses »

  1. ibuseno berkata:

    saya bukan penulis… jd gak punya waktu tertentu buat nulis πŸ™‚

  2. nawhi berkata:

    ninelights said: πŸ™‚

    makasih atas senyumnya.

  3. nawhi berkata:

    ibuseno said: saya bukan penulis… jd gak punya waktu tertentu buat nulis πŸ™‚

    ini ga terbatas untuk penulis kok Mbak, sharing sebagai sesama blogger juga.kalo Teh Icho ngetik blognya kapan biasanya?

  4. nafi12 berkata:

    tergantung waktu luang n mood nulis, kalo aku mah…

  5. rhehanluvly berkata:

    Kenapa coba ‘tanggung jawab’ mesti dikasih petik, terpaksa ya? Hehe. Masa iya sih kegiatan menulis terganggu hanya untk itu

  6. ibuseno berkata:

    nawhi said: ini ga terbatas untuk penulis kok Mbak, sharing sebagai sesama blogger juga.kalo Teh Icho ngetik blognya kapan biasanya?

    Oo.. kirian buat penulis buku πŸ™‚ aku kan penulis blog.. kalo aku nulis ya pas sempet aja, menyempatkan diri saat ada waktu luang di kantor. Atau malem menjelang tidur kalo udah gak rempong sama anak2.. atau pas ada ide di jalan, di draft dulu di Hp.

  7. anchaanwar berkata:

    Ada project nulis apa wan? Ur 3rd novel?

  8. ninelights berkata:

    Ya, sudah menjadi rahasia umum tampaknya, saya keluar dari tempat kerja yang dulu, demi untuk meraih cita-cita ini.:)Insya Allah keputusan ini sudah bulat untuk menjadi penulis dan juga tukang gambar..Tinggal membuat orang lain percaya pada apa yang saya lakukan ini adalah juga sebuah pekerjaan yang baik untuk dunia dan akherat. Jam tidur dan jam kerja saya memang sedikit berbeda dengan yang lain. Kemungkinan yang bisa saya katakan kepada orang-orang yang memandang rutinitas ajaib itu dengan sebelah mata karena jam kerja yang ajaib itu, hanya senyum. Yang lebih tahu dan sangat tahu dan yang paling percaya dengan saya adalah keluarga inti saya. Jika orang lain, bahkan sahabat atau pun pacar, ternyata meragukan apa yang saya percaya, apa yang saya lakukan, saya akan jalan terus, dan berjuang demi diri sendiri juga demi ortu saya yang sudah demikian besar percaya bahwa saya benar-benar bisa sukses sebagai seorang penulis dan tukang gambar. So, soal ‘kapan’ melakukannya, itu bukan menjadi masalah besar lagi, buat saya pribadi tentunya.:)Soal,gimana menulisnya, Insya Allah sudah di ceritain di 30 days of writing 2nd novel yah…sila mampir deh…:) #gakadayangnanya #kusut

  9. onit berkata:

    nawhi said: kalau inspirasi lagi lancar jaya kadang sampai dini hari. Itulah sebabnya meski proyek menulis buku sudah selesai, biasanya saya terkena insomnia.

    oh pantesan kamu insomnia..gak dicoba utk nulis apa gitu?atau baca2?kan jadi 2 tujuan tercapai. baca = nambah inspirasi, dan juga bikin ngantuk hihihi

  10. siantiek berkata:

    kalo saya nulis bukan pekerjaan utama, tapi ngenet ..uuupss…hahahaha

  11. nawhi berkata:

    nafi12 said: tergantung waktu luang n mood nulis, kalo aku mah…

    kalo menulis bukan untuk profesional (baca: cari duit) memang bisa kayak gitu, keep writting ya Mbak.

  12. kakrahmah berkata:

    cieee yang penulis :p

  13. nawhi berkata:

    rhehanluvly said: Kenapa coba ‘tanggung jawab’ mesti dikasih petik, terpaksa ya? Hehe. Masa iya sih kegiatan menulis terganggu hanya untk itu

    Enggaklah *ketawa sebentar*Harusnya sih enggak ya, tapi ketika udah nyampe rumah itu bawaannya ngantuk dan capek gitu.butuh tekad yang kuat untuk ngalahin itu semua emang.

  14. nawhi berkata:

    ibuseno said: di draft dulu di Hp.

    nggak langsung di posting via hape Mbak?coba aja sesekali, ada kepuasan tersendiri kalau berhasil posting agak panjang lewat hape.

  15. nawhi berkata:

    anchaanwar said: Ada project nulis apa wan? Ur 3rd novel?

    kemarin sih ada non fiksi tapi sekarang terbengkalai 😦

  16. nawhi berkata:

    ninelights said: saya akan jalan terus, dan berjuang demi diri sendiri juga demi ortu saya yang sudah demikian besar percaya bahwa saya benar-benar bisa sukses sebagai seorang penulis dan tukang gambar.

    two thumbs ups for you Ran, semoga kamu bisa sukses ya di keduanya.semoga aku bisa meniru semangatmu.

  17. darnia berkata:

    sehabis Isya’ sampe pagi lagi adalah jam “kerja”ku jaman masih bikin komik dulu :Dpadahal masih ada tanggungan skripsi, hingga kadang-kadang pas mau ngadep dosen, malemnya belom tidur :DSekarang udah nggak ngomik lagi, jadi ya jam tidur udah normal *kangen ngomik sebenernya, tapi nggak nutut T_T*

  18. nawhi berkata:

    onit said: gak dicoba utk nulis apa gitu?atau baca2?kan jadi 2 tujuan tercapai. baca = nambah inspirasi, dan juga bikin ngantuk hihihi

    harusnya sih gitu ya Nit tapi aku larinya malah ngempi hihihi

  19. nawhi berkata:

    siantiek said: ngenet

    kalo saya Alhamdulillah yah udah fasilitas dari kantor, jadi kalau umpama saya nggak onlen gitu pasti ada sesuatu gitu :D*diseblak Syahrini*

  20. nawhi berkata:

    kakrahmah said: cieee yang penulis :p

    *ngikik*

  21. nawhi berkata:

    darnia said: *kangen ngomik sebenernya, tapi nggak nutut T_T*

    Ayo dong semangat lagi Dani Malfoy :Dnggak nutut sama apanya?

  22. darnia berkata:

    nawhi said: Ayo dong semangat lagi Dani Malfoy :Dnggak nutut sama apanya?

    kemampuan gambar dan merangkai cerita :D*intine malesh…hahaha*

  23. nawhi berkata:

    darnia said: *intine malesh…hahaha*

    *tosss*

  24. isaanshori berkata:

    kalo aku suka2 kapan mau nulisnya :))

  25. ikanberenang berkata:

    ya hebat diketik pas ngelayanin user, aku kalo mau ngeblog harus di kamar xD

  26. itsmearni berkata:

    klo aku waktu menulis yang paling produktifadalah saat mau bals adendamlancar jaya deh ngetiknyahahahaha

  27. elywidya berkata:

    rhehanluvly said: ‘tanggung jawab’

    masalahnya ada lanjutan setelah ‘tanggung jawab’ itu han πŸ™‚

  28. nawhi berkata:

    isaanshori said: kalo aku suka2 kapan mau nulisnya :))

    aku sekarang juga gitu :(*penulis yang buruk*

  29. nawhi berkata:

    ikanberenang said: ya hebat diketik pas ngelayanin user, aku kalo mau ngeblog harus di kamar xD

    yaa bisa karena terbiasa.aku juga penginnya gitu, di kamar ga ada yang ganggu.

  30. nawhi berkata:

    itsmearni said: klo aku waktu menulis yang paling produktifadalah saat mau bals adendamlancar jaya deh ngetiknyahahahaha

    katanyaaa kemarin itu aslinya bukan saya tokoh utamanya.hmm ga konsisten neh :Pkalo gitu apa saya musti terus bikin cerita kayak kemarin biar Mbak Arni produktif hihihi

  31. nawhi berkata:

    elywidya said: masalahnya ada lanjutan setelah ‘tanggung jawab’ itu han πŸ™‚

    Eaaaa dibahas :))

  32. jampang berkata:

    *belajar dari penulis

  33. ibuseno berkata:

    nawhi said: nggak langsung di posting via hape Mbak?coba aja sesekali, ada kepuasan tersendiri kalau berhasil posting agak panjang lewat hape.

    pernah.. tp mesti yg lwt gmail gitu.. kalo posting langsung yg di m.multiply via hp belom pernah, paling note aja.. tulisannya suka berantakan

  34. lafatah berkata:

    Saya lbh suka posting via mp mobile lgsg dari hp. Hehehe…

  35. saturindu berkata:

    saya selalu menuliskan sesuatu di alam mimpi:))

  36. bundel berkata:

    nawhi said: Memang sih saya tinggal menyalin dari tulisan tangan tapi adakalanya saya mengubah bagian-bagian tertentu yang dirasa kurang pas

    Saya sudah sangat lama meninggalkan tulisan tangan jadi langsung aja menuangkan ide di layar kpmpie. Begitu ada yang mau diceritakan, saya nyalakan kompie dan mulai sesuka hati. Kadang cuma seperempat jam saja, kadang seharian penuh, tergantung mood.

  37. rudyprasetyo berkata:

    Been there done that.Sempat terjun berjibaku dengan gaya hidup menulis utk mencari rejeki. Ngalong abis, malem buat siang, siang buat malem. Sampai lupa bersosialisasi.Saya salut dgn org yg menggantungkan hidup dgn menulis. Karena jujur setelah beberapa tahun, skrg saya kembali ke pekerja kantoran dna menulis saya jadikan altar ego saya. Saya pekerja korporasi tp karir saya adalah menulis.

  38. nafi12 berkata:

    nawhi said: kalo menulis bukan untuk profesional (baca: cari duit) memang bisa kayak gitu, keep writting ya Mbak.

    buat nyari duit juga koq…. soalnya nulisnya di sela-sela kerjaan kantor, hahahah……

  39. closetonothing berkata:

    ajarin nulis dong, kakak penulis!!

  40. arddhe berkata:

    closetonothing said: ajarin nulis dong, kakak penulis!!

    ngece iki

  41. closetonothing berkata:

    arddhe said: ngece iki

    I mean it, Dee…not in the name of ngece!!..

  42. arddhe berkata:

    hihihihi ada yg bakal meledak keknya nih ihihhi

  43. arddhe berkata:

    ra popo, katanya

  44. closetonothing berkata:

    ra takan kalau begitu πŸ˜€

  45. nawhi berkata:

    Oalah duo gemblung ternyata lagi beraksi. *bacain yasin*

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s