Minggu yang lalu di kampus tempat saya kuliah waktunya mengurus KRS. Saat melihat mata kuliah beserta dosen yang mengajar, kami semua langsung mendadak agak ilfeel. Kenapa? Karena ada dua dosen yang kurang kami sukai cara mengajarnya.

Dosen A
Beliau ini sudah menyandang gelar master dalam ilmu Administrasi jadi tidak perlu diragukan lagi kompetensinya. Namun sayang cara beliau berbicara itu susah sekali didengarkan, menggumam sehingga tidak jelas intonasinya. Sudah gitu agak cepet juga ngomongnya, jadi kami bener-bener harus memperhatikan saat beliau mendikte kami.

Nah pernah suatu ketika, saya tidak mendengar beberapa kalimat yang beliau ucapkan. Saya coba tanya ke temen-temen, eh ternyata mereka juga nggak denger jelas.
Saya pun mengambil inisiatif bertanya: “Pak tadi sehabis kalimat bla bla bla lanjutannya apa?”

Tahukah apa jawaban beliau??

“Lho, yang nyuruh nyatet itu siapa? Saya tidak mendikte kalian..”

Glodaaak seumpama di film-film kartun gitu mungkin saya langsung terjengkang ke belakang demi mendengar jawaban beliau yang lempeng-lempeng aja itu. Temen-temen saya juga heran mendengarnya sambil berusaha menahan tawa.
Begitu kuliah selesai dan Pak Dosen A keluar kelas, kami semua langsung ketawa-tawa gila. Lha kalau kami nggak nyatet, lalu gimana nanti bisa belajar Paak?
Trus kalau Bapak nggak mendikte kami, trus dari tadi itu kita ngapain? Lagi ngegosip

Sejak saat itu saya ‘kapok’ deh nggak nanya-nanya lagi, kalau umpama nggak tahu apa yang beliau ucapin saya memilih bertanya pada teman saja.

Dosen B
Kalau Dosen B ini waktu semester tiga mengajarkan Ilmu Hukum. Cara mengajar beliau enak, gampang dimengerti dan intonasi jelas. Trus kalau memberikan ujian itu beliau lebih suka mendiktekan langsung soalnya, agak sangar deh.
Tapii nggak tahu kenapa kalau lagi ngajar dan memberi contoh kasus itu kok paling sering kasus pemerkosaan

Ini yang membuat teman-teman saya yang cewek agak males kalau diajar beliau.

Nah pernah suatu ketika kami membahas tentang berat ringan suatu hukuman. Kata beliau berat ringannya suatu hukuman itu tergantung kapan kejahatan itu dilakukan. Kejahatan di malam hari jauh lebih berat hukumannya daripada kejahatan di siang hari. Kenapa bias gitu? Karena menurut beliau untuk melakukan kejahatan di malam hari dibutuhkan niat yang kuat. Sedangkan kalau di siang hari kejahatan bisa terjadi karena kondisi yang menjadi pemicunya.

Pak Dosen B lalu mencontohkan misalnya ada seorang lelaki sedang berjalan-jalan di siang hari. Lalu secara tak sengaja melihat seorang wanita sedang tidur-tiduran dari jendela kamarnya yang terbuka. Singkat cerita lelaki itu akhirnya memerkosa sang wanita. Nah di dalam persidangan si lelaki bisa memberikan pembelaan agar hukumannya tidak berat dengan mengatakan bahwa dia melalukan pemerkosaan karena kondisi si wanita yang menjadi pemicunya.

Mungkin bener apa yang dikatakan Bang Napi bahwa kejahatan bisa terjadi karena ada kesempatan.

Itulah cerita tentang dua dosen saya yang sedikit nyeleneh. Tidak ada maksud untuk ngegosipin sih hanya pengin berbagi cerita aja.
Mohon maaf bila contoh kasus tentang pemerkosaan itu tidak berkenan bagi temen-temen yang wanita.

Iklan

About Mr. Moz

Berjiwa muda dan semangat dalam berkarya

73 responses »

  1. titintitan berkata:

    jur AN yah? ~soktau

  2. nawhi berkata:

    titintitan said: jur AN yah? ~soktau

    AN? Administrasi Negara. yupe bener.

  3. eojdlanor2 berkata:

    Kalau kuliah, emang lebig efektif baca sendiri dan cari tau sendiri, fungsi dosen cuman kiasan dan formalitas aja. Indonesia gitu loh…

  4. jampang berkata:

    direkam aja suaranya selama mengajar 🙂

  5. nawhi berkata:

    eojdlanor2 said: Kalau kuliah, emang lebig efektif baca sendiri dan cari tau sendiri, fungsi dosen cuman kiasan dan formalitas aja. Indonesia gitu loh…

    gitu ya Jo, kok kamu kayake pesimis banget he3dosenku ada juga kok yang asyik, dosen bahasa inggris, kalo nerangin enak gitu, cantik juga sih.mungkin itu yang bikin gampang nyantol he3

  6. nawhi berkata:

    jampang said: direkam aja suaranya selama mengajar 🙂

    lha wong ga jelas lho Mas suaranya :S

  7. elywidya berkata:

    nawhi said: contoh kasus itu kok paling sering kasus pemerkosaan

    tapi drimu suka to mas ngedengerinnya?xixixixixixi*kaburrrrr

  8. nawhi berkata:

    elywidya said: tapi drimu suka to mas ngedengerinnya?xixixixixixi*kaburrrrr

    wekekekeke spekles*kejar pake bus*

  9. itsmearni berkata:

    aduh…….emang benaran gitu yabeda perlakuan kejahtan malam dan siang?

  10. sweetvendetta berkata:

    krn judulnya “Dosen yang Nyeleneh”, langsung tertarik utk baca. Takuuuuut klo yg mau kou omongin salah satunya masuk kriteria saya huehehehehe. Ternyata alhamdulillah engga: sy ngomong jelas dan ga pernah cerita ttg pemerkosaan hahahahaha

  11. nawhi berkata:

    itsmearni said: aduh…….emang benaran gitu yabeda perlakuan kejahtan malam dan siang?

    aku sendiri belum pernah tahu secara langsung tapi aku percaya sih ama apa yang dikatakan dosenku.logikanya emang bener, untuk melakukan kejahatan di malam hari dibutuhkan keberanian n niat yang sungguh-sungguh, eeaaaa jadi kayak ngomongin kebaikan aja pake sungguh-sungguh.

  12. nawhi berkata:

    sweetvendetta said: Takuuuuut klo yg mau kou omongin salah satunya masuk kriteria saya huehehehehe.

    ow ternyata bu dosen tho?syukurlah kalau ngomongnya jelas, jadi mahasiswanya pasti suka diajar sama Mbak.

  13. bundel berkata:

    Aih……… lucu ya nak dosen-dosenmu?!Dosen tante dulu ya ada yang nyleneh, tapi memang wong kurang sak setrip sih akibat guncangan jiwa di masa revolusi. Namanya ngetop wong sebetulnya orang pinter dan mendirikan Universitas di Jakarta segala macam. Cuma ya itu, ngajar Pancasila, senengnya ngoceh nggak karuan. Terus pas ujian, lisan, pertanyaannya cuma : “Kalau ada tempe di depanmu dan roti di sebelah tempe, kamu milih makan yang mana duluan?” Nah itu jane kan yo soal selera. Kalau mahasiswanya milih ngambil roti yang jelas-jelas lebih mengenyangkan dibanding sepotong tempe, langsung disuruh pulang, nggak lulus hehehehe………Apa coba kaitannya makan roti, makan tempe sama Pancasila???

  14. itsmearni berkata:

    bundel said: Apa coba kaitannya makan roti, makan tempe sama Pancasila???

    makan tempe dianggap lebih nasionalis daripada makan roti?padahal tempe jaman sekarang, kedelenya adalah kedele impor 😀

  15. anchaanwar berkata:

    Tipe2 dosen memang beda2. Ada yang menyenangkan ada nyebelin. Sebagai mahasiswa harus bisa menyesuaikan. Nasib jadi mahasiswa 😦

  16. kakrahmah berkata:

    oh..masih mahasiswa ya? jurusan apa kuliahnya? dosen emang beragam, kelakuan juga pasti beda-beda hehe..

  17. nawhi berkata:

    bundel said: wong kurang sak setrip sih akibat guncangan jiwa di masa revolusi.

    *ketawa miris*apa beliau dulu ikut jadi pasukan perjuangan?ya pantas kalo semangat nasionalisme yang tinggi walaupun agak lebay sih sampe ga ngelulusin mahasiswanya yang lebih milih tempe daripada roti.

  18. bundel berkata:

    itsmearni said: makan tempe dianggap lebih nasionalis daripada makan roti?padahal tempe jaman sekarang, kedelenya adalah kedele impor 😀

    Iya, Ar kayaknya gitu.Belum lagi temenku ujian pake kaus polo belang-belangnya merah, putih, biru. Tibang gitu doang nggak ada maksud apa-apa, langsung nggak lulus, dibilang antek-antek Blandis hahahaha… sedih!

  19. nawhi berkata:

    anchaanwar said: Sebagai mahasiswa harus bisa menyesuaikan. Nasib jadi mahasiswa 😦

    iya bener Cha, ntar kamu kalo jadi dosen jangan gitu yaa.

  20. nawhi berkata:

    kakrahmah said: oh..masih mahasiswa ya? jurusan apa kuliahnya?

    iya *cengengesan* tapi mahasiswa telat :Djurusan admin negara.

  21. nawhi berkata:

    bundel said: Belum lagi temenku ujian pake kaus polo belang-belangnya merah, putih, biru. Tibang gitu doang nggak ada maksud apa-apa, langsung nggak lulus, dibilang antek-antek Blandis hahahaha… sedih!

    Ya Allah mpe segitunya Bun, hmm kok masih diperbolehkan mengajar Bun?gitu itu kan penilaiannya ga objektif n ga masuk akal.

  22. anchaanwar berkata:

    nawhi said: iya bener Cha, ntar kamu kalo jadi dosen jangan gitu yaa.

    Itu cita2 ku dulu. Saya ulang DULU T_____T

  23. nawhi berkata:

    anchaanwar said: Itu cita2 ku dulu. Saya ulang DULU T_____T

    lho kenapa ga jadi? itu kan cita-cita yang mulia.

  24. sukmakutersenyum berkata:

    ealah arek ANaku lima tahun kuliah di jurusan itu hahaha :p

  25. nawhi berkata:

    sukmakutersenyum said: ealah arek ANaku lima tahun kuliah di jurusan itu hahaha :p

    berarti kamu kakak kelasku, aku baru tiga tahun.ajarin aku dong Kakaaak 😀

  26. titintitan berkata:

    nawhi said: AN? Administrasi Negara. yupe bener.

    malang? uhm.. FIA unbraw bkn?duluuu ANe UNPAD pernah kesana tuh.sya ane unpad *sapa yg nanya ;d

  27. nawhi berkata:

    titintitan said: FIA unbraw bkn?duluuu ANe UNPAD pernah kesana tuh.

    bukan, Unisma.kapan ke FIA UB?

  28. sukmakutersenyum berkata:

    nawhi said: berarti kamu kakak kelasku, aku baru tiga tahun.ajarin aku dong Kakaaak 😀

    ospek dulupush up 1000x hihihihi

  29. estiningtyas berkata:

    kupikir dirimu sdh kerja ternyata masih go to university hehhehe..semester brp skr mas?

  30. m4s0k3 berkata:

    Ihwan udah tua tapi nyamar jadi anak muda *minta THR*

  31. ninelights berkata:

    m4s0k3 wrote today at 3:20 PMIhwan udah tua tapi nyamar jadi anak muda *minta THR*>>> sssst! dilarang ngrasani! #kekep Yas #bawa ke tugu muda #ajakin renang #eh

  32. m4s0k3 berkata:

    Jangan bawa gw berenang, ran. Lagi program mutihin kulit. Lol :))

  33. ninelights berkata:

    wah,dosen yang satunya minta digampar…hahahaha

  34. m4s0k3 berkata:

    Gw juga dulu ada dosen filsafat komunikasi. Bahasannya seks melulu, bahkan tentang dia dan bininya aja diceritain. Freak abis

  35. nawhi berkata:

    Mbak Esty: tiap hari saya emang go university Mbak tapi kerja, baru minggunya go to other university untuk kuliah. Jadi intinya saya ini rajin mencari nafkah dan menuntut ilmu demi masa depan cerah ho3

  36. nawhi berkata:

    Yasdi: itu curcol korban wajah awet mudaku yaak ha3

  37. nawhi berkata:

    Rana: sekalian aja jeblosin ke ruang bawah tanah Lawang Sewu ho3

  38. nawhi berkata:

    Yasdi: sini gue kerokin pake silet biar putihkayaknya di setiap jurusan pasti ada dosen yg ngeres ya.

  39. aghnellia berkata:

    emang dosen nyeleneh pasti ada di setiap univ.. dulu ada dosenku yang hobinya curhat, sepertiga waktu ngajar dia pake buat curhat! Hadeuh

  40. nawhi berkata:

    Rana: silahkan tapi jangan nyebut2 namaku

  41. nawhi berkata:

    Rana: silahkan tapi jangan nyebut2 namaku

  42. ninelights berkata:

    @Mas Ihwan: itu kau lolos lomba XL,aku enggak,gara-gara “kentut” kayaknya :))cemangat yow…tar kalo kau menang,hadiahnya bagi dua yak! :-p

  43. nawhi berkata:

    Mbak Amel: lho ada ya, hmm mau nyaingin curhatku tuh ha3

  44. nawhi berkata:

    Mbak Amel: lho ada ya, hmm mau nyaingin curhatku tuh ha3

  45. nawhi berkata:

    Rana: wah ga nyangka bisa lolos, thanx ya. Kentut gmana maxudnya he3

  46. ninelights berkata:

    @Mase: ah sudah,percuma juga dweh.gak penting.intinya gue gak lolos.elu iya.:)cemangat.:)

  47. trewelu berkata:

    bilang ke dosen a: tapi kalau tidak jelas bapak bicara apa, saya juga jadi tidak mengerti, pak… :))

  48. onit berkata:

    nawhi said: AN? Administrasi Negara. yupe bener.

    niaga atau negara?

  49. masfathin berkata:

    Rasanya aku juga pernah nulis hal serupa. Sama guruku dulu malah aku dituduh yahudi. Hmm

  50. rengganiez berkata:

    itu teori darimana yah kejatahan malam hari lebih berat hukumannya dibanding siang hari?

  51. bundel berkata:

    nawhi said: *ketawa miris*apa beliau dulu ikut jadi pasukan perjuangan?ya pantas kalo semangat nasionalisme yang tinggi walaupun agak lebay sih sampe ga ngelulusin mahasiswanya yang lebih milih tempe daripada roti.

    Ya betul banget, di daerah Jawa Timur situ lho.

  52. bundel berkata:

    nawhi said: Ya Allah mpe segitunya Bun, hmm kok masih diperbolehkan mengajar Bun?gitu itu kan penilaiannya ga objektif n ga masuk akal.

    Nggak tau itu, Profesor sih beliau.Tapi sudah lama meninggal. Untung anak-anaknya yang megang universitas yang dibentuknya normal semua, dan nggak ada yang jadi dosen di Universitas Negeri tempat saya kuliah.Waktu itu beliau ngajar mungkin karena dapat penghargaan aja barangkali ya dari Pak Harto?!

  53. bundel berkata:

    sukmakutersenyum said: ealah arek ANaku lima tahun kuliah di jurusan itu hahaha :p

    Oh, pantesan koen iku biyen takon ambek tante soal kancane tante sing dadi dosen ndek nggonmu.Kancane tante iku dosen ndek nggene HI.

  54. ikanberenang berkata:

    ho oh, kadang dosen yang kepinteran malah ga bisa dimengerti…

  55. ibuseno berkata:

    nawhi said: Mbak Esty: tiap hari saya emang go university Mbak tapi kerja, baru minggunya go to other university untuk kuliah. Jadi intinya saya ini rajin mencari nafkah dan menuntut ilmu demi masa depan cerah ho3

    wiiih..seneng deh liat anak muda yg semangat gini.

  56. luqmanhakim berkata:

    Sayangnya aku orang yang nggak percaya sama pendidikan formal di kampus. Kuliah cuma buat tempat nongkrong dan nyari temen sebanyak-banyaknya, nyari ilmu bisa di luar. Toh banyak orang yang memilih kuliah lagi demi dapetin gelarnya aja, ilmunya entah ke mana. Dengan gelar S2, S3 metodologi penelitian itu harusnya lebih mantap, struktur susunan cara berpikir juga jelas lebih sistematis. Entah kenapa, dalam kasus tertentu, dalam hal ini beberapa orang-orang yang kutemui cara berpikirnya kok ya nggak bisa mencerminkan ilmu yang dituntutnya, dalam hal ini gelarnya. Aku bilang sih salah dari awalnya. Ilmu kok dituntut, emang salah apa ilmu? Dituntutnya juga nggak jelas, menuntut karena ada dasar perkara itu ya ke pengadilan. Ajukan delik aduan, siapkan bukti-bukti juga saksi-saksi atas tuntutan ilmu tersebut. Menuntut ilmu kok ya di bangku sekolah, di bangku kuliah, ya jelas salah!

  57. luqmanhakim berkata:

    aghnellia said: emang dosen nyeleneh pasti ada di setiap univ.. dulu ada dosenku yang hobinya curhat, sepertiga waktu ngajar dia pake buat curhat! Hadeuh

    Sepupuku yang dulu kuliahnya di Teknik Mesin UI, dosennya itu Sri Bintang Pamungkas, pernah cerita kalo di sini lebih parah lagi. Misalnya 3 jam pelajaran, 2 jam lebih dia lebih banyak bicara masalah politik Indonesia dan sisanya baru ilmu yang diajarkan. Sampe sepupuku pernah kesel dan dia nanya sembari protes, “Ini jurusan Teknik Mesin atau Ilmu Politik ya Pak? Kok materi pengajarannya lebih banyak Ilmu Politik? Atau memang dalam mempelajari Teknologi Mekanik itu kita perlu belajar ilmu-ilmu politik? Seperti bagaimana cara mendapatkan mesin, bagaimana mengaplikasikannya ke dalam pembangunan Indonesia? Wah, baru tau saya Pak. Baru tau saya kalo ternyata Ilmu Politik itu berguna untuk aplikasi Teknologi Mekanik. Oke Pak, silahkan dilanjutkan, saya siap mendengarkan…”Dan Sri Bintang Pamungkas akhirnya diem saat diprotes sama sepupuku…

  58. debapirez berkata:

    gw demen dah dosen yg B tuh 😉

  59. debapirez berkata:

    kt istriku yg dulu kul di FH UI, dosen yg unik bu Afni (bener ga ya tulisannya).Kalau dia ngajar jgn sekali2 nyatet, ntar ditanya2in.Kalau ujian boleh open book.Malah dia pernah bilang=”Bawa perpustakaan kalian kesini kalau perlu”. Yusril pernah diminta dia jd dosen tamu dan cerita bhwa dia cm dpt C pas diajar bu Afni. Tp nih dosen emang pinter banget. smp udah masuk usia pensiun, ttp disuruh ngajar sm UI.

  60. nawhi berkata:

    trewelu said: bilang ke dosen a: tapi kalau tidak jelas bapak bicara apa, saya juga jadi tidak mengerti, pak… :))

    saya takut ntar jadi diciri ma beliau he3

  61. nawhi berkata:

    onit said: niaga atau negara?

    admin negara Nit tapi kalo sekarang udah ganti Publik.kalo admin bisnis ganti jadi Niaga.

  62. nawhi berkata:

    masfathin said: Sama guruku dulu malah aku dituduh yahudi.

    hah, kok bisa Yan?

  63. nawhi berkata:

    rengganiez said: itu teori darimana yah kejatahan malam hari lebih berat hukumannya dibanding siang hari?

    aduh saya kurang tahu Mbak, itu menurut dosen saya, maaf ga bisa kasih penjelasan.

  64. nawhi berkata:

    ikanberenang said: kadang dosen yang kepinteran malah ga bisa dimengerti…

    iya ya kenapa kebanyakan gitu.

  65. nawhi berkata:

    ibuseno said: wiiih..seneng deh liat anak muda yg semangat gini.

    biasa aja kok Teh.*blushing*

  66. nawhi berkata:

    luqmanhakim said: Menuntut ilmu kok ya di bangku sekolah, di bangku kuliah, ya jelas salah!

    hehehehe iya-iya bener juga kata Mas Luqman, apa perlu diubah istilahnya?

  67. nawhi berkata:

    luqmanhakim said: Sri Bintang Pamungkas akhirnya diem saat diprotes sama sepupuku

    wah kereen, dosennya orbek. saluut karena berani protes.gimana ya sekarang kabar SBP, kok ga pernah melihat kancah beliau lagi di dunia politik indonesia?

  68. nawhi berkata:

    debapirez said: Yusril pernah diminta dia jd dosen tamu dan cerita bhwa dia cm dpt C pas diajar bu Afni.

    itu harusnya meminta ya Om?kok bingungi.

  69. tintin1868 berkata:

    ku pernah ada dosen kaya si A.. ngedumel ga ngerti ngomong apa.. tapi kita kan dikasih silabus toh.. nah belajar dari situ saja sudah lulus semua..

  70. nawhi berkata:

    Mbak Tintin: Alhamdulillah meski modal catetan hasil ndengerin sebisanya itu, nilaiku baik pada mata kuliah beliau.

  71. nawhi berkata:

    Mbak Tintin: Alhamdulillah meski modal catetan hasil ndengerin sebisanya itu, nilaiku baik pada mata kuliah beliau.

  72. eojdlanor2 berkata:

    nawhi said: gitu ya Jo, kok kamu kayake pesimis banget he3dosenku ada juga kok yang asyik, dosen bahasa inggris, kalo nerangin enak gitu, cantik juga sih.mungkin itu yang bikin gampang nyantol he3

    Bukan pesimis, gue ngomong begitu, karena gue sudah lulus dari hal seperti itu, toh pada kenyataannya di dunia kerja, hal-hal edukatif seperti itu tidak terpakai banyak… gue pernah kuliah di fakultas hukum, dan pernah ambil pasca sarjana hukum-ekonomi, kalau dari yang gue alami, memang lebih banyak mempersiapkan bahan kuliah sendiri, ketika diruang kelas, kita hanya mendengar dan mengolah apa yang kita dapat duluan… tetapi terlepas dari itu semua, semua orang mempunyai cara belajar masing2 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s