Sebenarnya tadi malam udah cerita sih sama pacar tapi sekarang pengin cerita lagi. Ada baiknya saya ceritakan awal mulanya, garis besarnya sih saya pernah terlibat konflik dengan teman kantor yang namanya Azizah a.k.a Miss One More Time alias Si Satu Lagi. Untuk cerita lengkapnya bisa dibaca di sini.

Di moment Idul Fitri ini saya ingin memperbaiki hubungan kami yang tidak baik itu. Meski saya akui ada rasa gengsi juga, takutnya ntar pas saya minta maaf dicuekin. Trus pas moment halal bi halal di kampus kemarin juga kami tidak ketemu. Saya juga bertanya kepada teman-teman apakah mereka sudah bermaaf-maafan dengan Si Satu Lagi. Sesuai dugaan saya semuanya juga belum. Selain dengan saya, Si Satu Lagi ini juga bermasalah dengan hampir semua pegawai muda karena sikapnya yang kurang bersahabat itu.

“Gimana mau minta maaf, lha wong pas liat aku aja dia langsung melengos,” ucap salah satu teman kerja saya.

Malah ada temen kerja cewek yang ogah maaf-maafan sama dia karena sikapnya yang kalau papasan membuang muka. Malah menurut teman-teman Si Satu Lagi ini nggak ada inisiatif untuk minta maaf lebih dulu pada bapak-bapak pegawai perpus, entah kenapa. Kalau karena alas an syar’i tidak mau bersentuhan dengan lawan jenis meski hanya untuk salaman, saya rasa kok ya lebay banget. Emang dia lupa apa bahwa di dunia ini bukan hanya Hablum Minallah aja yang utama, tapi Hablum Minanass juga perlu dibina dengan baik.

Jadi makin pesimis aja untuk meminta maaf sama Si Satu Lagi ini, wong sama yang masalahnya ringan aja kayak gitu apalagi sama saya yang masalahnya lebih berat. Sempat satu kali saya hampir melewati bagian tempat dia kerja tapi mau nyamperin rasanya gengsi gitu he he he

Nah kemarin ceritanya saya baru saja menyerahkan penghasilan dan laporan keuangan warnet kepada kepala bagian. Sesuai dengan SOP, saya juga musti memberikan copy laporan keuangan kepada kepala sub bagian yang juga membawahi Si Satu Lagi ini. Pas saya ke situ, ternyata kepala sub bagian nggak ada jadi saya titipkan padanya.

“Eh ini nitip laporan keuangan buat Bu Tina ya,” ucap saya seramah mungkin dengan ditambahin senyuman tentunya.
Sambutan Si Satu Lagi ini masih sama kayak kemarin-kemarin, dingin dan ketus gitu.
“Taruh aja di situ,”
“Oh iya, minta maaf lahir bathin yaa,” tambah saya sambil menangkupkan tangan di depan dada sebagai tanda minta maaf.
Lagi-lagi responnya masih sama, dingin dan ketus. Nggak ada senyum sedikitpun di wajahnya.

Oalah-alah saya hanya bisa mbatin dan bertanya-tanya: Apakah neh cewek dendamnya begitu kesumat pada saya hingga di moment Idul Fitri ini pun masih tidak berubah sikapnya. Saya pun segera berlalu dari ruangan itu. Meski ada sedikit rasa malu atas sikapnya itu namun saya nggak mau ambil pusing lagi. Yang penting saya sudah meminta maaf sama dia, urusan dia sikapnya dingin dan tetep nggak mau maafin itu urusan dia. Padahal saya sebagai yang lebih tua sudah mengalahi dengan mendatangi dia tapi ternyata sambutannya kayak gitu.

Yaa semoga aja Allah segera menyadarkan tuh cewek bahwa sikap arogansi yang dia pertahankan itu malah semakin membuatnya tidak disukai oleh para staff terutama yang muda-muda. Entahlah apa dia nggak mikir ya kalau masa kerjanya itu masih lama di perpus (kecuali dia dimutasi) dan tentunya akan terus berinteraksi dengan kami yang muda-muda ini, nggak kebayang deh kalau ntar sampai tua tetep kayak gitu.

Iklan

About Mr. Moz

Berjiwa muda dan semangat dalam berkarya

40 responses »

  1. kalo udah gitu,,,biarlah tuhan yang menilai,,mas-kan udah beritikad bae buat minta maaf duluan..echmmmm,,,,tetep yaaaa???klan libra gengsinya d ubun-ubun,hahahaha

  2. estiningtyas berkata:

    tu cewek bebal hati…yg penting mas ihwan sudah berbesar hati mohon maaf kalo tanggapannya dia msh ketus biarin ajah.

  3. nawhi berkata:

    myelectricaldiary said: tetep yaaaa???klan libra gengsinya d ubun-ubun,hahahaha

    meskipun gengsi di ubun-ubun tapi kalau aku merasa salah tentu aku akan meminta maaf duluan, tapi ya ga bisa langsung, butuh waktu untuk ngademin hati dan menekan rasa gengsi itu.

  4. asasayang berkata:

    tendang aja. . .*kompor*

  5. nawhi berkata:

    estiningtyas said: yg penting mas ihwan sudah berbesar hati mohon maaf kalo tanggapannya dia msh ketus biarin ajah.

    mengikuti sikap teman-teman juga, kami semua nggak mau ambil pusing lagi. someday dia akan kena batunya sendiri, di saat dia butuh bantuan entah apa ada yang mau mebantunya atau tidak.

  6. nawhi berkata:

    asasayang said: tendang aja. . .*kompor*

    tendangan dari langit ya Lin? 😀

  7. nawhi said: meskipun gengsi di ubun-ubun tapi kalau aku merasa salah tentu aku akan meminta maaf duluan, tapi ya ga bisa langsung, butuh waktu untuk ngademin hati dan menekan rasa gengsi itu.

    stujuuu,,,,stujuuuuu

  8. ayanapunya berkata:

    yang penting mas ihwan sudah minta maaf kan?

  9. intan0812 berkata:

    Bener yg penting dah minta maaf……. Masalah dia sikapnya gt.. Itu urusan dia

  10. jampang berkata:

    semoga selanjutnya akan lebih baik lagi.aamiin

  11. wprazh berkata:

    biarin aja Wan, yg penting kita udah tulus iklas minta maaf

  12. nawhi berkata:

    ayanapunya said: yang penting mas ihwan sudah minta maaf kan?

    yupe, tapi masih heran aja ada orang kayak gitu.

  13. anotherorion berkata:

    pengen liat mukanya wan duwe fbne gak?

  14. nawhi berkata:

    wprazh said: biarin aja Wan, yg penting kita udah tulus iklas minta maaf

    Iya Mas, masa aku kudu sungkem-sungkem gitu biar dimaafin. lebay :))

  15. nawhi berkata:

    anotherorion said: pengen liat mukanya wan duwe fbne gak?

    nggak tau dia punya apa ga, kalopun ada mikir2 deh kalau mau add :))

  16. dieend18 berkata:

    Yg penting km udah minta maaf wan..

  17. kakrahmah berkata:

    semoga abis ini mba nya nyadar dg sikapnya…dan mau saling memaafkan….

  18. bundel berkata:

    Tuh cewek lebay banget sih? Jangan dipikirin lagi kalau gitu sih. Terserah dia tetep mau punya teman atau justru dijauhi semua orang sekantor. Gitu…….

  19. mahasiswidudul berkata:

    Ya ampuuuunnn… ada yah orang kayak gitu?? Nyaaaahhhhh… cueeeekkkiinn aja deh om… suatu saat juga mau gak mau dia bakal berkomunikasi sama om… bales ajah! biar ngerasain juga gimana rasanya dicuekin dan diketusin… semoga om gak berurusan sama dia lagi… amiiinnn *ikutan ngerasa jengkel… betewe,umurnya masih mudah yah? seumuran nin sama raya*

  20. hanifahnunk berkata:

    nawhi said: Untuk cerita lengkapnya bisa dibaca di sini.

    gak bisa baca :(bukan kontak sih ~__~**pdhal pengen baca**

  21. hanifahnunk berkata:

    udahh…dibikin santai aja, kalau ktemu orang sperti itu trus ditanggepin sama, ntar dianya ksenengen lagi…berarti ada respon dari mas ihwan, kalau mas ihwan nanggepin dg ramah santai sperti biasa…mas ihwan kan jadi lebih baik dari mba’nya tsb :Dmenang dehh kalu gt… hohoho

  22. nawhi berkata:

    bambangpriantono said: Woi..jumatan!

    sampun paaak.

  23. nawhi berkata:

    dieend18 said: Yg penting km udah minta maaf wan..

    iya makasih Dee.

  24. nawhi berkata:

    kakrahmah said: semoga abis ini mba nya nyadar dg sikapnya…dan mau saling memaafkan….

    aamiin, suatu keajaiban kalo hal itu sampe terjadi he3

  25. nawhi berkata:

    bundel said: Tuh cewek lebay banget sih?

    lebay akut kalo saya bilang Bun, ga tau deh gimana dia dulu interaksi sama temen2 di kampus n sekolahnya.

  26. nawhi berkata:

    mahasiswidudul said: suatu saat juga mau gak mau dia bakal berkomunikasi sama om… bales ajah! biar ngerasain juga gimana rasanya dicuekin dan diketusin… semoga om gak berurusan sama dia lagi… amiiinnn *ikutan ngerasa jengkel… betewe,umurnya masih mudah yah? seumuran nin sama raya*

    nggak usah aku cuekin dianya udah malu sendiri kayaknya Nin soalnya dulu pernah pas ada kunjungan dari luar, dia kan jadi guide. nah pas datang ke bagianku, dia nggak minta aku untuk menjelasin pada para pengunjung, malah minta tolong sama anak PKL. antara pengin ngejitak n ngetawain gitu. gengsi gedhe banget n merasa benar sendiri.kelahiran 86 kalo ga salah.

  27. nawhi berkata:

    hanifahnunk said: gak bisa baca :(bukan kontak sih ~__~

    settingannya beda ternyata, coba lagi deh, moga bisa.

  28. nawhi berkata:

    hanifahnunk said: kalau mas ihwan nanggepin dg ramah santai sperti biasa…mas ihwan kan jadi lebih baik dari mba’nya tsb :Dmenang dehh kalu gt… hohoho

    dibutuhkan kebesaran hati n kesabaran ekstra kalo mau bersikap kayak gitu. lagian aku takutnya dia malah besar kepala dan makin songong.

  29. hanifahnunk berkata:

    nawhi said: dibutuhkan kebesaran hati n kesabaran ekstra kalo mau bersikap kayak gitu. lagian aku takutnya dia malah besar kepala dan makin songong.

    wkwkwk….ya biarkan saja to mas kalu makin besar kepala….gubragzzz….berbaik hati sama yg menyakiti membawa pahala lhoo…wkwkwk sebenere sih lebih ke ‘asyikkkk bgt bisa bikin dia makin keki’ karena sikap kitanya biasa aja =))

  30. nawhi berkata:

    hanifahnunk said: sebenere sih lebih ke ‘asyikkkk bgt bisa bikin dia makin keki’ karena sikap kitanya biasa aja =)

    hahahahaha boleh-boleh, siiip bangettt.

  31. nawhi berkata:

    thebimz said: potonya dong

    apa perlunya coba gue pasang fotonya dimarih Bim :)))

  32. hanifahnunk berkata:

    nawhi said: apa perlunya coba gue pasang fotonya dimarih Bim :)))

    kan biar kita2 ngerti orangnya 😀

  33. mahasiswidudul berkata:

    nawhi said: nggak usah aku cuekin dianya udah malu sendiri kayaknya Nin soalnya dulu pernah pas ada kunjungan dari luar, dia kan jadi guide. nah pas datang ke bagianku, dia nggak minta aku untuk menjelasin pada para pengunjung, malah minta tolong sama anak PKL. antara pengin ngejitak n ngetawain gitu. gengsi gedhe banget n merasa benar sendiri.kelahiran 86 kalo ga salah.

    Hehehehe… Biarin aja deh om… anggep aja orangnya gak ada :p

  34. thebimz berkata:

    nawhi said: apa perlunya coba gue pasang fotonya dimarih Bim :)))

    biar lebih mendalami cerita

  35. nawhi berkata:

    thebimz said: biar lebih mendalami cerita

    sekalian ntar dibuatin poster kayak duel harry vs voldemort ya :))

  36. pennygata berkata:

    Hhaiyaaa sdh komen panjang kali lbr x tinggi, kemana?? Koq ilang? Ya sdh nulis maneh, ni cewe sijimaneh emang aneh deh Wan, aku pikir km justru bukan yg hrs merasa malu tapi dia, malu gak sih kalo org bgtu taat ama agama, pas maaf2an dihari suci keduluan ama yg lbh tuwak? Mana pernah pnya masalah pula?Kupikir diamalu ati tuh makane ketus.Ni cewe kayaknya kuper yah? Gak punya temen ya? Tp sok bener, sok okeh, sok paling suci, trying tobe somebody, tapi trnyata dia nobody.. Tu cewe, kalo kenak batunya, tapi gak sadar jg, malunya bisa dibawa mati tuh.. Ckckckckc.. Ada pula org macem gitu..tsk!

  37. bundel berkata:

    hanifahnunk said: .berbaik hati sama yg menyakiti membawa pahala lhoo…wkwkwk sebenere sih lebih ke ‘asyikkkk bgt bisa bikin dia makin keki’ karena sikap kitanya biasa aja

    Ini saya sangat setuju banget deh nak. Cuma kita mesti tahan dimusuhin beneran selama-lamanya. Saya udah membuktikan soalnya. Saking kekinya dia sama saya, sampai sekarang boro-boro nyapa, lihat wajah saya aja dia ogah hahahahaha…….. EGP lah, nanti ‘kan akan ada saatnya Allah membalikkan hatinya sehingga dia butuh banget sama kita. Belum sampai aja saatnya. Tapi saya yakin, meski nantinya dia gengsi minta bantuan kita, akan ada orang yang membantunya minta tolong sama kita.Orang keras kepala, mau menangnya sendiri karena selalu merasa paling benar memang susah menghadapinya.

  38. bundel berkata:

    nawhi said: repoot musuh knalpot :))

    qeqeqeqeqe……… lucu tenan!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s