Sebelum saya tinggal dan menetap hingga sekarang di daerah Mergan, saya sempat tinggal sekitar lima tahunan di derah Kasin. Tidak banyak sih sebenarnya yang bisa saya ingat dari rumah keluarga kami yang letaknya tepat di pojokan itu. Maklum saat itu saya masih kecil jadi hanya kejadian yang benar-benar membekas saja yang saya ingat.

Di Kasin ini kami hidup berdampingan dengan tetangga yang terhitung masih kerabat dekat. Yang tinggal di depan, belakang, samping kanan dan kiri rumah kami merupakan sepupu dari Ibu saya. Paman dan bibi dari pihak Ibu saya juga masih hidup dan tinggal di situ. Boleh dibilang kampung Kasin gang sepuluh itu ‘dikuasai’ oleh keluarga besar kami, jadi jangan berani macam-macam sama kami.

Nenek, kedua Bibi dan saya.

Jika dibandingkan antara rumah di Mergan, rumah di Kasin memang jauh berbeda. Keadaannya masih sederhana, atapnya belum memakai asbes, dindingnya dari anyaman bambu yang dicat putih dan lantainya masih berupa tanah. Penerangannya masih menggunakan damar (lampu berbahan bakar minyak tanah) yang jika terlalu terang akan menimbulkan asap hitam dan membekas di dinding. Rumah yang kami tempati itu ukurannya juga termasuk kecil, saya tidak tahu berapa jumlah kamarnya. Kalau membayangkannya sekarang pasti dulu itu berasa sempit dan sesak karena ada 12 orang yang tinggal di situ. Mulai dari Nenek, kelima adiknya Ibu, Ibu Bapak beserta keempat anaknya.

Kami empat bersaudara berfoto di depan rumah.


Beberapa kenangan di rumah tersebut yang masih teringat sampai sekarang misalnya ketika saya nimbrung saat Ibu dan Bapak mengemas kerupuk ke dalam kantung-kantung plastik. Cara mengemasnya masih sederhana sekali yaitu dengan menyulutkan tepi kantung plastik ke damar kecil. Dulu memang orangtua saya bekerja serabutan guna mencukupi kebutuhan ekonomi keluarga kecil kami.

Kenangan lain yang masih membekas adalah ketika bulan Ramadhan biasanya selalu ada orang-orang yang berkeliling kampung untuk membangunkan orang untuk sahur. Jaman dahulu alat yang selalu digunakan adalah kentongan bamboo yang bunyinya sangat keras. Nah setiap kali mendengar bunyi kentongan yang bertalu-talu itu saya langsung meringkuk di pelukan bapak atau ibu karena ketakutan. Namanya juga anak kecil, mendengar orang seperti mengelilingi rumah dengan memukul-mukul kentongan berasa horor banget gitu.

Ada juga kenangan yang cukup buruk ketika saya masih kecil. Waktu itu saya sedang bermain-main bersama anak-anak di kampung saya. Saya lupa bermain apa. Nah ketika saya sedang duduk di undak-undak (tangga untuk jalan) mendadak saya mendengar ledakan yang cukup keras teoat di belakang saya. Belum hilang rasa keterkejutan itu, saya merasakan panas dan sakit di leher belakang saya. Ketika saya merabanya terlihat bercak merah di telapak tangan saya.
Teman-teman yang mengetahui hal itu langsung berteriak ketakutan dan memanggil keluarga saya. Saya lupa siapa yang menolong saya pertama kali, yang saya ingat saya langsung digendong dan dibawa masuk ke rumah. Rupanya ada salah satu anak yang dengan usilnya melemparkan petasan ke leher saya. Entahlah setan mana yang merasuki pikiran anak itu kok bisa-bisanya melakukan hal tersebut.

Dan tahukah apa yang dilakukan keluarga saya untuk mengobati luka bakar di leher saya itu?

Bak seorang tukang sate yang sedang membakar sate, leher saya yang terkena luka bakar itupun dilumuri dengan kecaap..!! Entah ya dapat wangsit dari mana keluarga saya kok mengobati luka bakar dengan kecap. Alhamdulillah meski cara pengobatannya ngaco banget tapi luka saya itu bisa sembuh tanpa meninggalkan bekas belang di leher saya. Tapi nggak tahu juga sih kalau saking banyaknya daki di situ jadinya nggak keliatan bekasnya

Menginjak umur lima tahun, keluarga kami pindah ke Mergan. Menurut cerita Ibu, ketika proses pindah tersebut saya sampai nangis-nangis karena takut ditinggalin di Kasin. Berasa anak tiri aja dengernya. Keadaan rumah di Mergan jauh lebih baik dari rumah di Kasin, lebih luas dan bagus bangunannya. Selain itu juga berada di perkampungan yang jalannya lebar, tidak seperti di Kasin yang terletak di gang kecil dan sempit. Beberapa barang peninggalan dari rumah di Kasin masih ada dan sampai sekarang masih dipakai, seperti satu set kursi buatan Kakek dan dua lemari.

Beberapa tahun setelah kami pindah, rumah yang di Kasin sudah dibeli orang dan dibangun kembali dengan bangunan yang lebih bagus. Setiap kali melihat rumah tersebut ada pertanyaan yang selalu muncul di dalam diri saya, seumpama keluarga kami dulu tidak pindah dan tetap menetap di Kasin kayak gimana ya ceritanya.

Itulah sedikit cerita saya tentang rumah kenangan keluarga kami yang ada di Kasin. Meski bangunan rumah kami sudah tidak ada lagi namun kenangan-kenangan di rumah tersebut masih abadi di ingatan saya. Dan dengan menuliskannya di sini semoga kenangan itu masih akan tetap bisa dibaca meski saya nanti telah pikun ataupun tiada.

Diikutkan dalam lomba Rumah Kenangannya Mbak Intan di sini. Niatnya sih meramaikan saja, kalau menang ya Alhamdulillah, sesuatu bangettt

Iklan

About Mr. Moz

Berjiwa muda dan semangat dalam berkarya

39 responses »

  1. anotherorion berkata:

    hahaha kuwi sik paling cilik dewe kowe ya

  2. jampang berkata:

    kalau luka bakar cara pengobatan dulu emang gitu, wan

  3. siantiek berkata:

    luka bakar jg bisa diobati dengan getah lidah buaya , tapi kalo luka bakara yg besar spt kamu itu mungkin memang cocoknya pake kecap ya.

  4. nawhi berkata:

    anotherorion said: hahaha kuwi sik paling cilik dewe kowe ya

    iyo, paling cilik, paling imud, paling cakep dan paling disayaaang :))

  5. nawhi berkata:

    jampang said: kalau luka bakar cara pengobatan dulu emang gitu, wan

    emang logikanya dimana sih kok bisa pake kecap?kalau luka bakarnya cuma melepuh biasanya pake pasta gigi.eaaa ini malah bahas obat luka bakar 😀

  6. nawhi berkata:

    siantiek said: luka bakar jg bisa diobati dengan getah lidah buaya ,

    info tambahan neh, makin fokus deh blognya bahas luka bakar.bahas rumahnya wooiiiii 😀

  7. siantiek berkata:

    nawhi said: bahas rumahnya wooiiiii 😀

    ga ada gambar rumahnya, gmn mo bahas ? mending bahas modelnya yg sok imud itu 😛

  8. srisariningdiyah berkata:

    eh aku juga pernah kog luka bakar hebat di bagian dada sama perut umur 3 tahunan, gara2 bantuin ibuk dengan soktaunya megang mangkok sop baru mateng… keguyur dehhhhhh sampe sekarang masih ada bekasnya tuh hahahaha kayak dasi… nah pas dibawa ke rumah sakit digotong rama2 aku inget banget tuh badanku dilumuri kopi ama kecap wakakakkkk*biar ihwan tambah kesel bahas luka bakar*

  9. debapirez berkata:

    dari foto2 yg ada, dah keliatan kalau Ihwan dah jelek dr dulu hahaha…

  10. dieend18 berkata:

    untung sodara-sodaramu gak ada yang jail teriak “te sateeee…” waktu leher kamu diolesin kecap ya wan… :))kalo di desa emang bisa seperti itu ya, satu kampung isinya masih sodara semua… di kampung ortuku di Sulawesi ama di Samarinda sana juga gitu kok. Udah jadi kayak penguasa kampung aja rasanya…

  11. ivoniezahra berkata:

    Pas ke Kasin letak rmhnya yg mana y Ndut? Aq kok lupa ato emg blm pean ksh tahu yo 😛 Luka bkar di leher? Hmm, ntr tgsku nyelidikin kalu dah nikah :))

  12. ibuseno berkata:

    Ihwan dari kecil sudah tampil rapi jali ya…

  13. nawhi berkata:

    siantiek said: ga ada gambar rumahnya, gmn mo bahas ? mending bahas modelnya yg sok imud itu 😛

    lha itu ada foto di ruang tamu Mbaak.emang modelnya yang menarik ya Mbak.

  14. nawhi berkata:

    srisariningdiyah said: aku inget banget tuh badanku dilumuri kopi ama kecap wakakakkkk

    wakakakaka pake kecap segala, rasanya campur aduk ga karuan tuh umpama minuman gitu.

  15. rirhikyu berkata:

    gaya difotonya, ihwan dr dulu samaaaaa ajakaga kreatip niy wan =))

  16. nawhi berkata:

    debapirez said: dari foto2 yg ada, dah keliatan kalau Ihwan dah jelek dr dulu hahaha…

    biasaaa, kalau merasa tersaingi ya gini. pembunuhan karakter 😛

  17. itsmearni berkata:

    wuahahaha baru tau saya klo luka bakar bisa diobati dengan kecapabis itu dikerubutin semut gak lehernya?

  18. nawhi berkata:

    dieend18 said: untung sodara-sodaramu gak ada yang jail teriak “te sateeee…” waktu leher kamu diolesin kecap ya wan… :))kalo di desa emang bisa seperti itu ya, satu kampung isinya masih sodara semua… di kampung ortuku di Sulawesi ama di Samarinda sana juga gitu kok. Udah jadi kayak penguasa kampung aja rasanya…

    pas gedhenya aku jadi suka makan sate, apa itu efeknya yaaa :))lho kamu aslinya mana sih Dee? bukan Surabaya tha.

  19. itsmearni berkata:

    nawhi said: bahas rumahnya wooiiiii 😀

    lha wong ndak ada poto rumahgimana bahsanya*melet*

  20. itsmearni berkata:

    ivoniezahra said: Luka bkar di leher? Hmm, ntr tgsku nyelidikin kalu dah nikah :))

    abis itu bikin jurnalnya ya Vonbener gak tuh udah gak bekasnya?*lanjut bahas luka bakar*

  21. nawhi berkata:

    ivoniezahra said: Pas ke Kasin letak rmhnya yg mana y Ndut? Aq kok lupa ato emg blm pean ksh tahu yo 😛 Luka bkar di leher? Hmm, ntr tgsku nyelidikin kalu dah nikah :))

    letaknya yang lurus undak-undakan dari mushola di atas. depannya rumah Mbah Tati dan Mbah No, yang punya diorama itu lho.kayak detektif aja pake mau nyelidikin segala 😛

  22. nawhi berkata:

    ibuseno said: Ihwan dari kecil sudah tampil rapi jali ya…

    ga kok Teh, itu Ibu atau Bibi yang nandanin.

  23. siantiek berkata:

    nawhi said: emang modelnya yang menarik ya Mbak.

    menarik tuk dijitakin berame2 :)))

  24. nawhi berkata:

    rirhikyu said: gaya difotonya, ihwan dr dulu samaaaaa ajakaga kreatip niy wan =))

    heran deh yaa, kagak ada benernya neh fotoku di mata Febiebiarinlah yang penting narsis bin eksis 😛

  25. nawhi berkata:

    itsmearni said: wuahahaha baru tau saya klo luka bakar bisa diobati dengan kecapabis itu dikerubutin semut gak lehernya?

    cobain deh Mbak, itu resep nenek moyang :))dikerubutin dong cewek Mbak.

  26. nawhi berkata:

    itsmearni said: lha wong ndak ada poto rumahgimana bahsanya*melet*

    ituu foto ruang tamu termasuk bagian rumah kaaaaan?*melet balik*

  27. nawhi berkata:

    itsmearni said: abis itu bikin jurnalnya ya Vonbener gak tuh udah gak bekasnya?

    iiih kompor meleduk deh.jangan mau ya Dek.

  28. siantiek berkata:

    rirhikyu said: gaya difotonya, ihwan dr dulu samaaaaa ajakaga kreatip niy wan =))

    laah itu aja sampe kepalanya dipegangin sm kakaknya 😀

  29. dieend18 berkata:

    nawhi said: lho kamu aslinya mana sih Dee? bukan Surabaya tha.

    aslinya orang Indonesia Wan…. :)))kalo ortuku asli org Sulawesi. tapi keluarga besar mamaku tinggal di Samarinda.aku di Surabaya cuma numpang lahir, trus numpang tinggal di Sidoarjo, dan sekarang numpang cari duit di Batam… :)bener2 asli orang Indonesia kan… :)))

  30. itsmearni berkata:

    nawhi said: ituu foto ruang tamu termasuk bagian rumah kaaaaan?*melet balik*

    lho poto diruang tamu itu khan fokusnya ke orang2 dalam potobukan pada ruang tamunyalagian klo ndak dikasi tau itu ruang tamuyang liat gak bakal tau ;p;p

  31. nawhi berkata:

    siantiek said: laah itu aja sampe kepalanya dipegangin sm kakaknya 😀

    wekekekeke, aku ndiri dah lupa itu kenapa kok pake dipegangin segala. ngelamak :))

  32. nawhi berkata:

    dieend18 said: aslinya orang Indonesia Wan…. :)))kalo ortuku asli org Sulawesi. tapi keluarga besar mamaku tinggal di Samarinda.aku di Surabaya cuma numpang lahir, trus numpang tinggal di Sidoarjo, dan sekarang numpang cari duit di Batam… :)bener2 asli orang Indonesia kan… :)))

    masih aslian aku kalo gitu, lahir, besar dan cari duit di Malang :))

  33. dieend18 berkata:

    nawhi said: masih aslian aku kalo gitu, lahir, besar dan cari duit di Malang :))

    emang asli malang bener kamu wan…. :)))

  34. nawhi berkata:

    itsmearni said: lho poto diruang tamu itu khan fokusnya ke orang2 dalam potobukan pada ruang tamunyalagian klo ndak dikasi tau itu ruang tamuyang liat gak bakal tau ;p;p

    wekekekeke protesnya udah kayak yang jadi juri aja neh.Mbak Intan aja panitianya cuman intip2 doang ups 😀

  35. mahasiswidudul berkata:

    Gak pernah kena luka bakar :DKalo luka jatoh sering *lostfocus*

  36. moestoain berkata:

    Wah .. rumahnya nostalgias banget…

  37. ydiani berkata:

    jadi rumahnya kebakaran *makin ngaco

  38. onit berkata:

    nawhi said: mengemas kerupuk ke dalam kantung-kantung plastik. Cara mengemasnya masih sederhana sekali yaitu dengan menyulutkan tepi kantung plastik ke damar kecil.

    hihi.. emakku dulu jg pernah jualan rempeyek kayak gini..kantong plastik disulut pake deket2 ke lilin sih..

  39. tintin1868 berkata:

    itu anakanak bahaya banget ya main petasan kog diarahkan ke teman2nya?masih ingat ya kenangan kasin, padahal masih balita.. fotomu lucu deh..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s