Sejak tadi pikiran saya ‘terganggu’ dengan sebuah istilah bernama Konsep Diri, lebih tepatnya konsep diri yang negatif.
Setahu saya konsep diri adalah cara kita memandang diri kita sendiri.
Nah konsep diri ini ada dua macam, positif dan negatif.
Konsep diri ini bisa positif atau negatif tergantung pengaruh dari dalam dan luar diri kita.
Beruntunglah orang yang emang di dalam dirinya memiliki rasa percaya diri yang cukup tinggi dan dibesarkan dalam keluarga/lingkungan yang membentuk konsep diri yang positif.
Namun sayangnya orang tua terkadang secara tidak sadar membentuk konsep diri negatif pada anaknya.
Cap atau ucapan yang merendahkan seringkali dilontarkan orang tua ketika marah. Misalnya cap sebagai pemalas, bodoh, pembuat masalah, pembawa sial dan lain-lain.

Lalu bagaimana cara mengubah konsep diri yang terlanjur negatif?

Tentunya kemauan yang keras dari dalam diri adalah kuncinya.
Berikan sugesti pada diri kita bahwa kita semua cap itu tidak benar. Kita adalah manusia yang mempunyai kelebihan dan kekurangan. Melakukan kesalahan adalah hal yang wajar, tinggal bagaimana kita mau memperbaikinya atau tidak.
Galih potensi diri kita, syukuri hal itu dan jadikan ‘senjata’ untuk menunjukkan pada dunia bahwa kita adalah manusia yang berarti.

Cintai dan terima diri kita apa adanya, maka Insya Allah kita akan memiliki konsep diri yang positif.

*episode kesambit nenek moyang*

Iklan

About Mr. Moz

Berjiwa muda dan semangat dalam berkarya

38 responses »

  1. masfathin berkata:

    soal orang tua… Mungkin berpengaruh jg sama pola didik orang tua mereka dulu. Bisa dimaklumi jg ya kadang Wan. Masa kecil org tua kita informasi positif belom sebanyak skrg.

  2. trewelu berkata:

    melawan labeling ya… kalo perlu ganti nama sekalian πŸ˜€

  3. onit berkata:

    bisa dibantu dengan punya seseorang (yes, satuuuuuuuuuuuu saja orang) yg menerimamu apa adanya.yg mengatakan kamu keren. kamu oke. gak ada yg salah.kalau salah itu hanyalah bagian dari dirimu.orang seperti ini akan membantumu menerima kekurangan diri juga (krn kurang sering diterjemahkan sebagai salah).

  4. ydiani berkata:

    Njeh mbah πŸ˜€

  5. srisariningdiyah berkata:

    hindari orang2 yang selalu mengeluarkan dampak negatif pada diri kita, hehe*pengalaman pribadi*

  6. m4s0k3 berkata:

    Mbak Ari: brarti gw harus menghindari ortu dan adek gw

  7. firstychrysant berkata:

    Hadoohh, nendang banget nih… Secara sering banget merasa ga PD

  8. srisariningdiyah berkata:

    m4s0k3 said: Mbak Ari: brarti gw harus menghindari ortu dan adek gw

    bisa aja kog hehe, jujur aja…misal: kost biar gak setiap hari sakit jiwatoh ga harus tiap hari kita ketemu orang2 tercinta kan hehe… lagipula makin dewasa usia seseorang sudah waktunya gak serumah juga dengan induknya kan…dengan catatan bener2 sakit jiwa yah tahapan membuat diri negatifnya…cuma kita yang bisa mengukur hehe…

  9. onit berkata:

    @m4s0k3 setuju dgn jawaban mbak ari.@srisariningdiyah betul mbak.. menurut para ahli (psikolog, dll) juga begitu.@nawhi ada contoh kasusnya yg cerita oprah yg ada di blogku. @all ini topik penting loh. thanks to ihwan udah nulis ini.

  10. srisariningdiyah berkata:

    @onit: trims, ini curcol pengalaman pribadi gue banget hehe…

  11. nawhi berkata:

    masfathin said: soal orang tua… Mungkin berpengaruh jg sama pola didik orang tua mereka dulu. Bisa dimaklumi jg ya kadang Wan. Masa kecil org tua kita informasi positif belom sebanyak skrg.

    oleh karena itu kita yang sekarang mendapat informasi positif harus bisa memutus mata rantai tersebut.biasanya ada orangtua yang berdalih bahwa saya seperti ini karena dulu orangtua saya juga mendidik saya seperti ini. *sok tua banget gue :D*

  12. nawhi berkata:

    trewelu said: melawan labeling ya… kalo perlu ganti nama sekalian πŸ˜€

    yupe bener Mbakya ga harus seekstrim itu, yang penting kita musti tanamkan pada diri kita bahwa labeling2 yang negatif itu ga bener.

  13. nawhi berkata:

    onit said: bisa dibantu dengan punya seseorang (yes, satuuuuuuuuuuuu saja orang) yg menerimamu apa adanya.yg mengatakan kamu keren. kamu oke. gak ada yg salah.kalau salah itu hanyalah bagian dari dirimu.orang seperti ini akan membantumu menerima kekurangan diri juga (krn kurang sering diterjemahkan sebagai salah).

    Alhamdulillah aku mempunyai lebih dari satu (termasuk kamu, thanks Nit).

  14. nawhi berkata:

    ydiani said: Njeh mbah πŸ˜€

    uhuk-uhuk πŸ˜›

  15. nawhi berkata:

    jampang said: *bersyukur

    bersyukur kenapa Mas?apa karena dibesarkan oleh orangtua yang selalu memberikan konsep diri positif?

  16. rirhikyu berkata:

    srisariningdiyah said: hindari orang2 yang selalu mengeluarkan dampak negatif pada diri kita, hehe*pengalaman pribadi*

    idem deh

  17. nawhi berkata:

    srisariningdiyah said: hindari orang2 yang selalu mengeluarkan dampak negatif pada diri kita, hehe*pengalaman pribadi*

    sip-sip, nambah lagi sarannya.meski agak susah sih kalau buat saya seumpama orang yang memberi dampak negatif itu adalah keluarga, dimana kita masih butuh dia.kalau di tempat kerja sih masih bisa, seumpama masih satu bagian ya komunikasinya sebatas hubungan kerja aja.

  18. nawhi berkata:

    m4s0k3 said: Mbak Ari: brarti gw harus menghindari ortu dan adek gw

    emang (maaf) sampe separah itu Yas?gue liat dari tulisan2 lo selama ini, elo orangnya cukup kuat dan tangguh.

  19. rirhikyu berkata:

    well, kl dah gede, dah dewasa, aku yakin bisa bedain mana yg baek en burukso spt kata mba ari…. ya hindari yg buruk, walau itu ortu.bukan melawan. but… yaaa… bisa jadi seperti saran mba ari, kost .. or something else.biargimana pun mrk ortu.

  20. nawhi berkata:

    firstychrysant said: Hadoohh, nendang banget nih… Secara sering banget merasa ga PD

    saya juga masih sering ga PD-an kok, apalagi kalau habis dapet komen negatif gitu.biasanya saya mengatasinya dengan mengingat-ingat lagi kelebihan/keberhasilan yang pernah kita capai, setelah itu kita Insya Allah bisa bangkit lagi dan bisa bicara pada diri sendiri: hey, kamu ga seburuk itu kok, ayo yang pede..!!

  21. nawhi berkata:

    onit said: @nawhi ada contoh kasusnya yg cerita oprah yg ada di blogku.@all ini topik penting loh. thanks to ihwan udah nulis ini.

    yang ini bukan? http://onit.multiply.com/journal/item/770/inilah_cara_saya._bagaimana_saya_dulu_dibesarkan.sama-sama Nit, tapi ini masih kurang maksimal nulisnya. maklum tadi malem pake hape.

  22. utuhspeedy berkata:

    konsep diri ane abstrak gan…!!!

  23. nawhi berkata:

    utuhspeedy said: konsep diri ane abstrak gan…!!!

    abstrak gimana tuh maksudnya gan?kalo lukisan abstrak biasanya unik n bagus, lha kalo konsep diri?

  24. tintin1868 berkata:

    orangtua kan dapat “konsep diri” dari orangtuanya.. kalu kita anggap negatif.. ya jangan diikutinlah.. orang dari masa kemasa selalu berkembang kan..

  25. nawhi berkata:

    tintin1868 said: orangtua kan dapat “konsep diri” dari orangtuanya.. kalu kita anggap negatif.. ya jangan diikutinlah.. orang dari masa kemasa selalu berkembang kan..

    iya Mbak, seyogyanya juga gitu.mari kita putuskan rantai konsep diri yang negatif..!!

  26. utuhspeedy berkata:

    semua na ndak jelas, tanpa tema tapi tetap bisa dinikmati gan…simple aja kan

  27. itsmearni berkata:

    yups… hindari yg berdampak negatif:-)

  28. nawhi berkata:

    itsmearni said: yups… hindari yg berdampak negatif:-)

    *ngindarin Mama Prema* eh πŸ˜€

  29. nawhi berkata:

    debapirez said: Salam Super!!!

    kirain salam narsis πŸ˜›

  30. onit berkata:

    nawhi said: yang ini bukan? http://onit.multiply.com/journal/item/770/inilah_cara_saya._bagaimana_saya_dulu_dibesarkan.sama-sama Nit, tapi ini masih kurang maksimal nulisnya. maklum tadi malem pake hape.

    bukan yg itu wan.. kalo yg di situ mah seperti tipikal org2 yg bilang “dulu ortu saya juga begitu”, alias cuma mencari pembenaran saja.yg cerita ini http://onit.multiply.com/journal/item/725/memaafkan_membebaskan yg hebat. dia maafkan bokapnya dan ngasih rumah & kirim duit tiap bulan, tapi tidak berarti dia harus bertemu bokapnya.

  31. m4s0k3 berkata:

    srisariningdiyah said: bisa aja kog hehe, jujur aja…misal: kost biar gak setiap hari sakit jiwatoh ga harus tiap hari kita ketemu orang2 tercinta kan hehe… lagipula makin dewasa usia seseorang sudah waktunya gak serumah juga dengan induknya kan…dengan catatan bener2 sakit jiwa yah tahapan membuat diri negatifnya…cuma kita yang bisa mengukur hehe…

    gw selalu berusaha senyum dan nurut apa akta ortu, mbak. dan gw selalu berusaha ngalah sama adek gw yang semaunya sendiri. gw gak ngerasa dihargain walau gw udah berusaha menghargai mereka sepantasnya.bentar lagi gw pas gw udah gawe tetap, rumah itu bakal gw dan penghuninya (ortu n adek gw) perlakukan kayak kosan. ngalong πŸ˜€

  32. m4s0k3 berkata:

    onit said: @m4s0k3 setuju dgn jawaban mbak ari.

    tengs, onit

  33. nawhi berkata:

    m4s0k3 said: gw selalu berusaha senyum dan nurut apa akta ortu, mbak. dan gw selalu berusaha ngalah sama adek gw yang semaunya sendiri. gw gak ngerasa dihargain walau gw udah berusaha menghargai mereka sepantasnya.

    gue ikut sedih bacanya Yas, tetep tersenyum ya n jangan pernah lelah untuk bertahan.semoga keadaan itu lekas membaik bro πŸ™‚

  34. m4s0k3 berkata:

    yah tapi tulisan ini bukan ajang buat gw curhat seharusnya. tapi gw pakai aja jadi contoh supaya yang udah punya anak jangan gampang labelling atau ekspektasi terlalu tinggi. karena ga semua anak bisa jadi “bintang”. cheers πŸ™‚

  35. onit berkata:

    m4s0k3 said: yah tapi tulisan ini bukan ajang buat gw curhat seharusnya. tapi gw pakai aja jadi contoh supaya yang udah punya anak jangan gampang labelling atau ekspektasi terlalu tinggi. karena ga semua anak bisa jadi “bintang”. cheers πŸ™‚

    ga setujuuuuuu :Dsetiap anak bisa jadi bintang dalam porsinya masing2 kan…definisi bintang nih yg perlu direvisi. bintang tidak berarti nomer 1, ter, serba plus, dll πŸ™‚

  36. m4s0k3 berkata:

    onit said: definisi bintang nih yg perlu direvisi.

    iya maksud gw juga gini. soalnya kebanyakan ortu pengen anaknya jadi bintang ya yang ter ter ter itu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s