Tadi pas sholat dhuhur ada kejadian agak-agak geje gitu. Ceritanya saya sholat berjamaah dengan dua teman kerja saya, Dido dan Rezki (nama hanya samaran tapi emang agak mirip nama aslinya :D).
Awalnya Dido menyuruh saya yang jadi imam, tapi saya menolak dengan pertimbangan dia lebih tua dan sudah nikah. Saya pikir dari segi ilmu agama kami imbang, namun karena dua kelebihan itu maka saya suruh dia aja.

Dido lalu takbiratul ihram, saya dan Rezki kemudian mengikuti. Eh ndilalah lha kok Dido membaca surat Al-Fatihahnya dinyaringkan. Saya sempat terkejut sih, demikian juga dengan Rezki. Gimana saya bisa tahu kalau Rezki terkejut juga?

Karena Rezki dengan entengnya, menyenggol siku kiri saya dengan siku kanannya sambil ketawa kecil gitu. Ya kayak reaksi orang yang ngetawain kesalahan temannya gitu. Lha saya kan jadi heran banget, ini anak gimana sih kok sholat malah ngetawain imamnya. Apalagi setelah ketawa dia ngelanjutin lagi sholatnya dengan entengnya seperti nggak punya dosa gitu.

Yaa saya hanya menduga mungkin si Rezki keceplosan aja, semoga sholatnya nggak batal deh.
Parahnya pas rokaat kedua, si Dido masih aja membaca surat al-fatihah dan surat pendek dengan nyaring. Untungnya si Rezki nggak ngetawain lagi.

Jadi teringat cerita guru mengaji saya dulu tentang tiga santri bodoh yang batal sholatnya karena ketawa dan berbicara di dalam sholat. Ceritanya hampir mirip.

Alkisah ada seorang kyai yang mempunyai tiga orang santri yang tiap kali diterangkan selalu ngomong sendiri. Pada suatu hari mereka sholat berjamaah. Santri A menjadi imam, sedangkan santri B dan C menjadi makmum. Di tengah-tengah sholat tiba-tiba Santri B ketawa karena melihat sarung Santri A bolong. Santri C yang mengetahui hal itu lalu mengingatkan Santri B.

“Eh, kamu sholat kok ketawa sih, batal lho.”
“Habis sarungnya bolong sih. Kamu juga batal, sholat kok bicara.”
“Waduh iya-ya, lupa aku…” ujar Santri C sambil menepok jidatnya.

Santri A yang diketawain merasa menang karena sholatnya nggak batal, bodohnya dia keceplosan ngomong sendiri: “Untung aku nggak ketawa dan bicara tadi.”
Batal semua deh sholat ketiga orang santri tersebut

Kembali ke cerita saya dan kedua teman saya di atas, emang ada ya mazhab lain yang kalau membaca surat al-fatihah dan surat pendek di sholat jamaah dhuhur bacanya dinyaringkan? Setahu saya sih hanya di sholat shubuh, magrib dan isya saja. Mohon bagi yang paham menjelaskan dimarih, makasih.

Iklan

About Mr. Moz

Berjiwa muda dan semangat dalam berkarya

24 responses »

  1. ummuyusuf24 berkata:

    mungkin temannya lupa, kenapa tidak diingatkan dgn subhanallah

  2. nawhi berkata:

    ummuyusuf24 said: mungkin temannya lupa, kenapa tidak diingatkan dgn subhanallah

    saya tadi mau bilang subhanallah tapi kuatir ntar si Dido malah tambah binun karena ga ngeh salahnya apa.

  3. pennygata berkata:

    kadang2 keinginan ketawa liat hal yg lucu itu susah ditahan. hehehehe

  4. nawhi berkata:

    pennygata said: kadang2 keinginan ketawa liat hal yg lucu itu susah ditahan. hehehehe

    iya Mbak, tapi di situlah letak kekhusyuan sholat diuji. *emang elo dah khusyu’ wan? ;D*

  5. ummuyusuf24 berkata:

    o iya mnrt saya temennya yang nyeggol siku trus ketawa shalatnya sudah batal dehkan gerakannya sengaja, wallahu a’lam 🙂

  6. tintin1868 berkata:

    semua solat kan dinyaringkan ya? apalagi kalu ada imam? emang cuma amin amin doang yang dinyaringkan selain subuh magrib isya?

  7. tintin1868 berkata:

    tintin1868 said: semua solat kan dinyaringkan ya? apalagi kalu ada imam? emang cuma amin amin doang yang dinyaringkan selain subuh magrib isya?

    *cmiiw..

  8. fightforfreedom berkata:

    Sebaiknya memang diingatkan, dan imam khilaf itu wajar.

  9. nawhi berkata:

    tintin1868 said: semua solat kan dinyaringkan ya? apalagi kalu ada imam? emang cuma amin amin doang yang dinyaringkan selain subuh magrib isya?

    kalau yang pernah diterangkan guru dan saya baca sih hanya di shubuh, magrib dan isya aja yang nyaring. selama ini juga gitu.

  10. nawhi berkata:

    fightforfreedom said: Sebaiknya memang diingatkan, dan imam khilaf itu wajar.

    kadang kita mau ngingetin itu suka ragu, apa iya salah? secara ilmu agama cethek-cethek aja mas.

  11. siantiek berkata:

    lain kali ingatkan aja Wan, trus kamu ngulang solat lg ga tuh ? km ikut ketawa kan ?selama ini yg nani tahu ya imam zuhur & ashar tdk mengeraskan bacaannya

  12. anotherorion berkata:

    neng ndesoku gaul neh nek jumatan, gandeng lhe sholat nang barisan dewe (emperan rumah kyainya, kehabisan tempat) mesthi deh yang pojok njuk njoroke sebaris iso kontal kabeh ra sido sholat 😀

  13. tintin1868 berkata:

    nawhi said: kalau yang pernah diterangkan guru dan saya baca sih hanya di shubuh, magrib dan isya aja yang nyaring. selama ini juga gitu.

    ntar ku tanya babe ya.. biasanya ku solat magrib dan subuh bareng kalu di semarang.. emang dinyaringkan.. tapi eh lohor juga deh kalu kebetulan babe solat ku ikutan..

  14. rengganiez berkata:

    Trus habis sholat diobrolin gak? Reaksi temennya gmn?

  15. nawhi berkata:

    rengganiez said: Trus habis sholat diobrolin gak? Reaksi temennya gmn?

    enggak, keburu pada cabut soalnya udah jam masuk.

  16. lembarkertas berkata:

    ajaib banget teman2mu Wan. Ingat jaman msh anak2. 😛

  17. arsitaarsita berkata:

    Sependek yang saya tahu, Dzuhur ama ashar bacaannya ndak dinyaringkan alias dalam hati (walopun berjamaah). Bersuara cuma pas Takbir aja.Kalo Subuh, Maghrib dan Isya’ dinyaringkan bacannnya (2 rekaat awal saja

  18. itsmearni berkata:

    seru teman-temannya Ihwan 😀

  19. jampang berkata:

    yang saya tahu juga gitu, wan.tapi pernah ngalamin juga…. saya jadi imam zhuhur atau ashar… pas baca bismillah dikeraskan… begitu inget… langsung pelan.kayanya di belakangalias ma’mum… aman-aman aja…. xixixixixixi

  20. moestoain berkata:

    Udah mungkin dia lupa kalau lagi sholat isya.. jadi sholatnya gakkan batal..

  21. debapirez berkata:

    Kang Moes yg biz pulang haji ilmunya lbh canggih.saya mah ikut aja hehe…

  22. fightforfreedom said: Sebaiknya memang diingatkan, dan imam khilaf itu wajar.

    hehe betul kalo toh, imam gak sadar, ya resiko makmum ngikut imam… kalo imam sadar malah abis tahiyat akhir ada sujud sahwi (utk memperbaiki salat yg kurang sempurna)

  23. bundanyaraihan berkata:

    setauku sih shalat dhuhur & ashar suara gak dinyaringkan. sebaiknya diingatkan Wan…atau pas dikesempatan lain dibahas ama temenmu itu. siapa tau emang dia gak tau…

  24. ibuseno berkata:

    bundanyaraihan said: setauku sih shalat dhuhur & ashar suara gak dinyaringkan. sebaiknya diingatkan Wan…atau pas dikesempatan lain dibahas ama temenmu itu. siapa tau emang dia gak tau…

    Sepakat dengan Bundanya Raihan Wan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s