Selama beberapa hari ini aktivitas saya berkutat antara ke bank dan liat-liat tanah. Gayanya udah kayak cukong aja πŸ˜€

Ternyata tanah yang saya incar itu tidak lagi dijual dalam bentuk tanah melainkan sudah ada pengelolanya, dimana jika ada peminat akan langsung dibangungkan rumahnya. Ketika melihat salah satu contoh rumah yang sedang dibangun (ukura tanah: 9×15, dengan type rumah 36) harganya 250 juta. Kederlah saya, apalagi menurut keluarga itu juga terlalu mahal.
Lalu ada juga pandangan lain, berupa perumahan di dekat rumah. Type yang paling kecil, 36 dijual dengan harga 188 juta. Bisa diangsur tentunya.
Tertarik juga liatnya, rencananya saya pengin beli tunai dengan cara ngajukan KPR ke bank tapi menurut keluarga daripada minjem sebanyak itu untuk beli rumah di perumahan, mending cari tanah dan dibangun sendiri bisa buat rumah yang jauh lebih bagus.

Tadi pagi saya coba tanya-tanya ke bank, ternyata untuk pengajuan KPR itu sudah harus memiliki tanah sendiri. Harap maklum, saya emang masih awam jadi nggak tahu kalau syaratnya seperti itu.
Eh Alhamdulillah, di bank kedua ternyata bisa. Jadi KPR-nya itu untuk beli tanah dan membangun rumah. Setelah dihitung-hitung menurut gaji saya, pinjaman yang bisa saya dapatkan hanya sebesar 82 juta, dengan masa pinjaman 15 tahun, iuran perbulan 800 ribu. Sayang bunganya hanya fix satu tahun, untuk selanjutnya mengikuti naik turunnya suku bunga. Dengan iuran segitu, gaji saya masih sisa 60 persen.

Untuk tanahnya sendiri, ada pandangan milik paman saya. Dulu memang pernah ditawarkan pada saya untuk membeli tanah di tempat lain. Namun tidak jadi karena tanah yang diincarnya sudah laku. Moga aja beliau mau menjualnya lagi.

Sekarang ini saya masih agak dilema, antara konsen pada pernikahan dulu, membeli tanah saja atau memakai tawaran KPR 82 juta itu buat beli tanah dan membangun rumah.

Kira-kira bisa nggak sih membangun langsung jadi rumah type 36 dengan budget 50 juta? Soalnya dari pihak bank mensyaratkan pinjaman itu benar-benar jadi rumah.

Iklan

About Mr. Moz

Berjiwa muda dan semangat dalam berkarya

49 responses »

  1. tintin1868 berkata:

    buatku sih sih satusatu beres dulu.. yang penting kan nikah dulu toh.. kalu urusan nikah beres dan masih ada biaya sisa.. ku sarankan kpr deh tapi yang sudah jadi rumahnya.. membangun rumah lagi itu biayanya lebih besar loh.. *3 kali renov rumah melongo dah..

  2. tintin1868 berkata:

    tipe 36 dengan budget 50jt mungkin bisa..tapi ada ga disana?kalu di sekitar tajurhalang [bogor] sudah 60an tuh..

  3. pennygata berkata:

    Maksudnya kau beli tanah, trs mbangun sendiri?kayaknya kalo mbangun sendiri asal kontraktornya genah mungkin bisa sedikit ditekantapi kalo enggak, malah bisa 2kali lipat..lagian ntar yg ribet macem aliran aer ama listriknya itu…kan kudu ngajuin sendiri…

  4. fickleboon berkata:

    hmmm.. setuju sama mbak tintin, selesaikan satu persatu dulu mendingan, emang sih pingin langsung tancap gas biar abis nikah dah bisa santai-santai, tapi nanti malah lo sutris loh kebanyakan yg dipikirin :dInsya Allah, kalau memang rejeki gak akan kemana…

  5. tintin1868 berkata:

    mungkin ihwan mau mulai dari awal tanah dulu? trus kontrak rumah sambil bangun rumah? biayanya ga double tuh?hatihati pake cc ya buat bayar bangunan.. tekornya belum, eh bunganya juga belum.. ada tuh temenku yang abis kawin, dia pake cc buat bayar bangunan.. yang akhirnya ga sanggup dia bayar semua.. dan bercerai.. *bukan nakut2in ya.. tapi mending bijaksana memakai pengeluaran, baik dengan cc ato tunai..

  6. tintin1868 berkata:

    fickleboon said: Insya Allah, kalau memang rejeki gak akan kemana…

    nah ini semoga selalu ada.. setidaknya juga kita berusaha kan chan..

  7. tintin1868 berkata:

    pennygata said: lagian ntar yg ribet macem aliran aer ama listriknya itu…kan kudu ngajuin sendiri…

    hahaha jadi inget.. ini ngajuinnya baru setahun beres.. ribet double trouble blash..

  8. pennygata berkata:

    tintin1868 said: hahaha jadi inget.. ini ngajuinnya baru setahun beres.. ribet double trouble blash..

    Nah.. :))ini dulu yg bikin aku urung beli tanah doang n bangun sendiri, udah dpt bisik2 tetangga katanya ribetnya amit2, kalo mau cepet kudu ada amplopnya yg ndak sedikit..

  9. utuhspeedy berkata:

    agan punya impian kaya gimana untuk rumah???kejar itu aja gan

  10. anotherorion berkata:

    neng jogja ketoke yo wis do munggah akeh wan, ning omahku iki sijine mung 10juta lho, bapakku tuku neh omah sebelah tipe 21 regone cuma 26juta

  11. nawhi berkata:

    tintin1868 said: buatku sih sih satusatu beres dulu.. yang penting kan nikah dulu toh.. kalu urusan nikah beres dan masih ada biaya sisa.. ku sarankan kpr deh tapi yang sudah jadi rumahnya.. membangun rumah lagi itu biayanya lebih besar loh.. *3 kali renov rumah melongo dah..

    ada yang nyaranin gitu juga biar beban pikiran ga banyak-banyak.baru ntar habis nikah beli tanah, setelah pinjaman tanah lunas baru membangun rumah. tapi kalo kupikir2 ya kelamaan, secara pinjaman untuk tanah itu saya kuatnya 7 tahun.

  12. anchaanwar berkata:

    Pengalaman gw, gw cari rumah yang over kredit. Biasanya harganya lebih murah dibanding rumah baru. Dulu kebetulan, rumah teman kantor yang mau dijual. Gw tinjau lokasi dan cocok dengan kondisi rumah. Terus setelah itu baru mulai hitung2an. Berapa harga rumah dan harga notaris utk balik nama dan urusan jual beli lainnya. Setelah harga fix, gw mulai liat2 tabungan dan berapa kira2 yang hrs pinjam ke Bank. Sebagai perbandingan tentu gw survay harga rumah baru yg ada di lokasi sekitar sana, dan mmg rumah temanku itu sudah termasuk murah karena sudah di renovasi dipagarin dan ada garasi. Yang menarik mmg adalah pengalaman pertama minjam di Bank, lucu dan seru…Semoga lancar urusannya. Masalah prioritas, kerjakan satu2 biar ga ribet sendiri…

  13. nawhi berkata:

    tintin1868 said: tipe 36 dengan budget 50jt mungkin bisa..tapi ada ga disana?

    maksudnya beli di perumahan Mbak? ya ga ada he3kalo bangun sendiri maksudnya.

  14. nawhi berkata:

    pennygata said: Maksudnya kau beli tanah, trs mbangun sendiri?kayaknya kalo mbangun sendiri asal kontraktornya genah mungkin bisa sedikit ditekantapi kalo enggak, malah bisa 2kali lipat..lagian ntar yg ribet macem aliran aer ama listriknya itu…kan kudu ngajuin sendiri…

    nanti yang membangun paman saya sendiri, jadi bisa ditekan gitu biayanya :)untuk air masih bisa pake air sumur Mbak, kalo listrik emang kudu ngajuin sendiri.

  15. nawhi berkata:

    fickleboon said: emang sih pingin langsung tancap gas biar abis nikah dah bisa santai-santai, tapi nanti malah lo sutris loh kebanyakan yg dipikirin :dInsya Allah, kalau memang rejeki gak akan kemana…

    pikirku sekalian Chan, pinjam banyak gitu untuk tambahan biaya nikah+beli tanah/rumahaamiin, setuju aku sama pendapatmu.

  16. mahasiswidudul berkata:

    uh ooohh salah buka postingan… pembicaraan yg udah mau merid… hiiihihihii *kabuuurr*

  17. nawhi berkata:

    tintin1868 said: trus kontrak rumah sambil bangun rumah? biayanya ga double tuh?

    kalo saya ntar tinggal dulu di rumah keluarga.tapi ada juga pendapat kalo kita habis nikah ga segera pisah rumah ntar pikiran kita jadi terbuai karena kadung nyaman di rumah ortu (curcol he3)tapi ya emang ga bisa disamaratakan, ada kok yang numpang di rumah ortu namun tetep punya pikiran dan rencana untuk punya rumah sendiri,.

  18. nawhi berkata:

    utuhspeedy said: agan punya impian kaya gimana untuk rumah???kejar itu aja gan

    rumah yang bagus tapi harganya murah :))) *dikeplak*

  19. sicantikdysca berkata:

    type 36 dgn budget 50jt, tergantung daerahnya ya wan. Klo sekelas kota besar jakarta-medan-bandung kayaknya berat deh.Klo di daerahku sini msh memungkinkan krn upah tukangnya disini dibanding kota besar msh lebih murah. Plus bangunnya jangan serakah.. bikin rumah tumbuh. Jadi bikin ruangan yg benar2 penting dulu, mis: kamar tidur 1 aza dulu, ruang keluarga, dapur. Sisanya begitu ada dana tumbuh ke belakang atau ke samping πŸ™‚

  20. nawhi berkata:

    anotherorion said: ning omahku iki sijine mung 10juta lho, bapakku tuku neh omah sebelah tipe 21 regone cuma 26juta

    yang senang kayak gitu itu, dapat rumah dengan harga miring he3

  21. nawhi berkata:

    anchaanwar said: Semoga lancar urusannya. Masalah prioritas, kerjakan satu2 biar ga ribet sendiri…

    aamiin, makasih bro.kemarin juga liat rumah over kredit, ada tulisannya gitu di depannya :Dtapi ternyata udah dibeli orang lain.

  22. nawhi berkata:

    mahasiswidudul said: uh ooohh salah buka postingan… pembicaraan yg udah mau merid… hiiihihihii *kabuuurr*

    ya nggak apa-apa ikut nyimak, buat pengetahuan kelak Nin.

  23. nawhi berkata:

    sicantikdysca said: Plus bangunnya jangan serakah.. bikin rumah tumbuh. Jadi bikin ruangan yg benar2 penting dulu, mis: kamar tidur 1 aza dulu, ruang keluarga, dapur. Sisanya begitu ada dana tumbuh ke belakang atau ke samping πŸ™‚

    point ini juga ntar jadi pertimbangan saat membangun, makasih Mbak sarannya.

  24. anotherorion berkata:

    xixixi pindah jogja wae wan, πŸ˜€

  25. nawhi berkata:

    anotherorion said: xixixi pindah jogja wae wan, πŸ˜€

    trus penggaweanku yok opo? πŸ˜€

  26. onit berkata:

    anotherorion said: neng jogja ketoke yo wis do munggah akeh wan, ning omahku iki sijine mung 10juta lho, bapakku tuku neh omah sebelah tipe 21 regone cuma 26juta

    haaa… di daerah mana & taun berapa mas?

  27. onit berkata:

    nawhi said: pikirku sekalian Chan, pinjam banyak gitu untuk tambahan biaya nikah+beli tanah/rumahaamiin, setuju aku sama pendapatmu.

    wan.. please, biaya nikah jangan sampai pinjam!istilahnya, itu sesuatu yg seharusnya sudah bubar saat itu saja (acara pernikahan). jangan sampai mengganggu kehidupan pernikahanmu dgn utang yg harus dibayar..

  28. onit berkata:

    setuju dgn jawaban2 di atas yg menyarankan beli bukan bangun sendiri.cari rumah yg sekecil mungkin tapi yg tanahnya masih ada sisa. karena kalo bangunan ntar bisa ditambah, sedangkan tanah gak. sedangkan harga tanah naik terus, sementara harga bangunan tidak (apalagi malah makin lapuk kalau semakin tua).kalo rumahnya kecil & modelnya standar, ntar gampang mau nambahin sesuai keinginan πŸ™‚

  29. hildahilda berkata:

    aku udah satu minggu nunggu acc bank KPR. katanya mending KPR bank BRI Syariah, krn bunganya fix sampai lunas, dan harga sesuai PBB (bukan sesuai harga pembelian).

  30. nawhi berkata:

    onit said: wan.. please, biaya nikah jangan sampai pinjam!istilahnya, itu sesuatu yg seharusnya sudah bubar saat itu saja (acara pernikahan). jangan sampai mengganggu kehidupan pernikahanmu dgn utang yg harus dibayar..

    errr penginnya juga gitu tapi tabunganku ga cukup :Daku udah bilang sama ivon dan dia ga keberatan kok.

  31. nawhi berkata:

    hildahilda said: aku udah satu minggu nunggu acc bank KPR. katanya mending KPR bank BRI Syariah, krn bunganya fix sampai lunas, dan harga sesuai PBB (bukan sesuai harga pembelian).

    bisa ga kalo belum punya tanah?

  32. wprazh berkata:

    50-an sulit Wan. coba perumahan angkatan di perum kartika asri (daerah block office masih terus), masih lumayan murah sekitar 90an cuman aku lupa luasnya.

  33. nawhi berkata:

    wprazh said: (daerah block office masih terus), masih lumayan murah sekitar 90an cuman aku lupa luasnya.

    block office itu mana sih Mas? πŸ˜€ ga tau aku he3kantor pelayanan bersama itu tha?aku penginnya masih sekitar rumahku yang sekarang Mas, biar ga jauh2 sama Ibu.

  34. mahasiswidudul berkata:

    Iya om *ikutnyimak* πŸ™‚

  35. arsitaarsita berkata:

    Saranku sih nikah jangan ngutang, kalo emang tabungan ngga cukup ya sederhanakan aja Mas Ihwan. Aku juga insya begitu, cukup akad nikah ama syukuran ngundang warga se-RT (kan yg penting Akad Nikah dah disaksikan warga sekitar rumah). Soal keserhanaan gini,secara jujur rembukan ama keluarga kedua belah pihak aja. Utarain planningmu. Insya Allah kalo niatan itu baik mereka pasti setuju kok Mas.Jadi yg pinjam ke Bank bisa untuk urusan rumah saja. IMHO loh

  36. nawhi berkata:

    arsitaarsita said: Soal keserhanaan gini,secara jujur rembukan ama keluarga kedua belah pihak aja. Utarain planningmu. Insya Allah kalo niatan itu baik mereka pasti setuju kok Mas.

    kalo dari keluarga Ivon emang penginnya sederhana aja, malah di tempatnya hanya akad aja. resepsinya itu di rumahku.nah karena aku anak terakhir, keluarga penginnya bisa bikin resepsi penutup gitu. dari akunya sendiri juga penginnya ada resepsi, soalnya ntar orang-orang kantor juga pada datang. pikirku kalo sekedar syukuran aja kayake nanggung, ya udah sekalian aja. ya ga mewah2 kok tapi cukup berkesan.makasih Ta sharingnya.

  37. jampang berkata:

    dulu sih nggak mikir punya rumah dulu… kalau emang cuma mampu ngontrak ya ngontrak aja dulu.kalau dari pengalaman… emang mending bikin rumah tumbuh aja. ada duit cukup, bangun sedikit.terus… dari pengalaman juga, kalau bikin rumah sekaligus terkadang jauh melenceng dari perencanaan… hiks… rumah belum jadi, hutang udah ngumpul.

  38. katerinas berkata:

    Prioritaskan pernikahannya dulu Wan….*menjauhi dilema dan kebingungan.

  39. fajarembun berkata:

    dibuka dulu kunci utamanya..”Pernikahan” insyaAlloh kalau sudah terbuka kunci itu,maka untuk melangkah ke selanjutnya pasti diberikan jalan…ayo maas..undang2 loh yaaa..aq belum sempat kopdar sama sampean..:'(

  40. arsitaarsita berkata:

    Sipp deh Mas Ihwan, Nikah kan untuk untuk mencari berkah dan Ridho Allah usahakan jalan untuk kesana juga yang memberatkan kantong wae.

  41. aghnellia berkata:

    kalo dikantorku suka ada tuh penawaran rumah subsidi pemerintah.. DP nya cuman 9 juta dan bulanannya 500rb. . malah ada temenku yang 3 thn lalu beli Dp cuma 4 jt dan bulanan cuma 300 rb.. emang sih lokasi dipinggir kota.. coba kamu cari aja rumah subsidi pemerintah

  42. bundanyaraihan berkata:

    mending selesaiin urusan satu2 wan biar gak pusing. nikah aja dulu abis itu baru rembukan ama istri mau lgsg ngambil rumah atau beli tanah dulu. insya Allah rejekinya dilancarkan. aamiin…

  43. wprazh berkata:

    nawhi said: block office itu mana sih Mas? πŸ˜€ ga tau aku he3kantor pelayanan bersama itu tha?aku penginnya masih sekitar rumahku yang sekarang Mas, biar ga jauh2 sama Ibu.

    kl ga jauh2 coba daerah tebo, ga terlalu jauh lah

  44. tintin1868 berkata:

    jampang said: terus… dari pengalaman juga, kalau bikin rumah sekaligus terkadang jauh melenceng dari perencanaan… hiks… rumah belum jadi, hutang udah ngumpul.

    ini yang harus dihindari..

  45. tintin1868 berkata:

    nawhi said: terbuai karena kadung nyaman di rumah ortu (curcol he3)

    biasa ini mah.. ato justru untuk mempererat tali mertua menantu kali ya.. asal hatihati saja.. yang penting juga berniat mandiri..

  46. hildahilda berkata:

    nawhi said: bisa ga kalo belum punya tanah?

    saya kurang tau/ gak ngerti ..hehheee

  47. estiningtyas berkata:

    kalo menurut saya konsen dipernikahan dulu mas ihwan. rumah bs dipikirkan sambil jalan setelah menikah. percayalah pasti ada tiba saatnya kita bisa punya rumah sendiri. do not worry. dulu saya kontrak 4 thn sebelum punya rumah sendiri.

  48. You have remarked very interesting details ! ps decent internet site . β€œI just wish we knew a little less about his urethra and a little more about his arms sales to Iran.” by Andrew A. Rooney.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s