Oke, mari kita lanjutkan sambungan blog kemarin yang bertemakan: Ternyata

Kali ini berkaitan dengan hubungan pertemanan.

Sebut saja orang yang akan saya bahas ini namanya Sugeng. Saya sudah cukup lama berteman dengan Sugeng, meski tidak begitu dekat saya cukup tahu sifat-sifatnya. Saya cukup salut dengan ilmu pengetahuan dan wawasan yang dimilikinya, setiap kali bertemu ada saja yang dibicarakannya. Namun satu yang kurang saya sukai ketika dia sudah bercerita maka dia ingin mendominasi pembicaraan bahkan cenderung mengabaikan lawan bicaranya yang ingin gantian ngomong. Kalaupun memberikan feedback paling-paling hanya feedback standart yang kayak sudah default gitu. Jadi sama siapa aja dia akan kasih feedback seperti itu.

Meskipun saya kurang menyukai sifatnya itu namun saya mencoba untuk tetap bertahan dengan satu alasan tertentu. Bagaimanapun juga di dunia ini nggak se-simple itu, saya tahu dia punya kelebihan lainnya yang masih asik buat diajak temenan.

Jujur saja, sifatnya yang seperti kurang menghargai saya adakalnya membuat saya berpikir apakah saya tidak cukup pantas untuk dihargai di depan matanya. Beneran deh. Hal ini bukan tanpa alasan, saya bisa melihat dari feedbacknya yang biasa saja alias standart abies atas pencapaian-pencapaian yang pernah saya dapatkan. Sikapnya yang seperti itu membuat saya menjadi ilfeel dan kemudian kasih feedback sama atas pencapaian yang dia dapatkan.

Ketika dia berteman dengan teman-teman dekat saya, jujur saja ada semacam kecemburuan di dalam diri ini. Apalagi ketika saya lihat mereka cukup akrab dan terlibat dalam satu project tertentu. Sempat ada niatan untuk ‘memperingatkan’ teman-teman dekat saya itu tentang sifat Sugeng namun saya urungankan. Saya tidak mau nanti dikira menjelek-jelekkan dia. Uhm sebenarnya pernah sih sekali saya melakukannya, waktu itu emang lagi jengkel gitu, namanya manusia pasti pernah khilaf kan?

Lalu terkuaklah satu per satu cerita tentang Sugeng dari teman-teman dekat saya itu. Dan ternyata oh ternyata mereka juga merasakan hal yang sama dengan apa yang saya rasakan selama ini, bahkan lebih parah! Cerita tentang dia yang tak mau menghargai orang lain dan mendominasi pembicaraan, feedback standartnya yang sudah default itu, pokoknya semaunya sendiri lah dia dalam bergaul itu.

Saya tentu saja bernafas lega. Leganya bukan karena semua kejelekannya terkuak namun lega karena ternyata apa yang saya rasakan itu memang benar adanya, jadi bukan sebuah rasa tidak suka yang tak beralasan apalagi sentiment sama dia. Dan saya juga lega karena saya berhasil menahan diri untuk tidak ‘menjelek-jelekkan’ dia, biarlah orang lain tahu sendiri.

Kini bagi saya, apapun feedback negative yang dia berikan pada saya tidak akan saya permasalahkan atau gubris lagi. Masih ada teman-teman saya lainnya yang bisa menghargai saya jadi tak perlu saya membuang waktu dan energi untuk memikirkan kenapa dia begini begitu pada saya.

Why should I welcome
Your domination
Why should I listen
To explanations
I’m not pretending
To make it simple
Try to be something
Experimental

(Perfect Enemy-T.A.T.U)


Iklan

About Mr. Moz

Berjiwa muda dan semangat dalam berkarya

53 responses »

  1. fickleboon berkata:

    temen tidak akan menjatuhkan temannya 🙂 gw sih percaya begitu, kalo memang kita ada kekurangan/sisi negatip mereka akan mengingatkan, tapi bukan menjatuhkan hehehe

  2. jampang berkata:

    setuju sama mbak echan

  3. nawhi berkata:

    fickleboon said: temen tidak akan menjatuhkan temannya 🙂 gw sih percaya begitu, kalo memang kita ada kekurangan/sisi negatip mereka akan mengingatkan, tapi bukan menjatuhkan hehehe

    Jadi aku bukan temennya ya cos pernah sekali membuka kekurangannya, ya wes lah nggak apa-apa :Dsebenarnya sudah ada yang pernah ngingetin dia tapi dia bilang itu emang gayanya, susah kan kalo udah gitu.

  4. katerinas berkata:

    tiba-tiba saya jadi teringat dengan kata-kata mbak-mbak cantik disebelah kemaren sore:Support friends whenever they commit a mistake but remember that you support only the FRIEND and not their MISTAKE. mungkin ga ada hub nya dengan tulisan Ihwan, tapi ada mirip2 dikit dengan sebuah kejadian 😀

  5. evanda2 berkata:

    ya kalau gitu berteman seadanya saja, tidak usah pakai perasaan lebih… hehee

  6. zaffara berkata:

    Teman mmg macam2 sifatnya,kl ada ƴğ nggk nyenengin, jadikan mrk guru buat kita lebih sabar dan berusaha spy nggk sampai spt mrk.

  7. fickleboon berkata:

    nawhi said: Jadi aku bukan temennya ya cos pernah sekali membuka kekurangannya, ya wes lah nggak apa-apa :Dsebenarnya sudah ada yang pernah ngingetin dia tapi dia bilang itu emang gayanya, susah kan kalo udah gitu.

    membuka kekurangan dan menjatuhkan itu beda Mus 🙂 hehehe… eh beda kan yah, kayaknya sih beda 😛

  8. nawhi berkata:

    jampang said: setuju sama mbak echan

    toss deh sama Echan kalo gitu.

  9. darnia berkata:

    fickleboon said: Mus

    itu yang ngomong Ihwan lho XD

  10. ayanapunya berkata:

    Teman jg ada tingkatannya.hehe.

  11. nawhi berkata:

    katerinas said: tiba-tiba saya jadi teringat dengan kata-kata mbak-mbak cantik disebelah kemaren sore:Support friends whenever they commit a mistake but remember that you support only the FRIEND and not their MISTAKE.

    wah hebat ya tukang jamunya kasih advice bahasa inggris, kenalin dunk Mbak 🙂

  12. nawhi berkata:

    evanda2 said: ya kalau gitu berteman seadanya saja, tidak usah pakai perasaan lebih… hehee

    siapa juga yang pakai perasaan lebih, amit-amit :)))

  13. nawhi berkata:

    zaffara said: Teman mmg macam2 sifatnya,kl ada ƴğ nggk nyenengin, jadikan mrk guru buat kita lebih sabar dan berusaha spy nggk sampai spt mrk.

    setuju sekali Mbak, semoga saya nggak sampai kayak dia, nyontoh positifnya aja.

  14. darnia berkata:

    kalo aku pribadi lebih cenderung, temenan aja sama yang mau berteman :)gak selamanya semua orang bertindak seperti yang kita mau dan kita juga belum tentu jadi apa maunya merekaselama masih bisa bertahan ya mari bertemankalo udah gak tahan ya udah, tinggalin ajaoiya..jangan lupa dido’ain biar “sadar” 😀

  15. nawhi berkata:

    fickleboon said: membuka kekurangan dan menjatuhkan itu beda Mus 🙂 hehehe… eh beda kan yah, kayaknya sih beda 😛

    *guncang-guncang Echan*ini aku Ihwaaaan :))ini kok labil gini kasih nasihat he3

  16. nawhi berkata:

    ayanapunya said: Teman jg ada tingkatannya.hehe.

    aku pernah bahas tentang lingkaran pertemanan, semacam tingkatan juga Yan.

  17. nawhi berkata:

    darnia said: kalo aku pribadi lebih cenderung, temenan aja sama yang mau berteman :)gak selamanya semua orang bertindak seperti yang kita mau dan kita juga belum tentu jadi apa maunya merekaselama masih bisa bertahan ya mari bertemankalo udah gak tahan ya udah, tinggalin ajaoiya..jangan lupa dido’ain biar “sadar” 😀

    iya betul sekali, trus juga kita musti sadar bahwa no bodys perfect.kalo sekarang sih aku antara tahan dan ga tahan gitu deh, dilemaa halaahayuk doain bareng biar mustajab 😀

  18. siantiek berkata:

    pernah merasakan hal yg sama juga Wan.kirain gw doang gt yg ngerasa gemanaa gt, pas dgr dr yg lain oow ternyata memang dia begitu.

  19. tintin1868 berkata:

    ada temenku yang kaya gitu.. ya ku tegur saja.. toh demi kebaikan dia juga.. omong kog mendominasi? jadi ku bilang ke dia, kasih kesempatan yang lain juga berpendapat, jangan pendapatnya mulu yang didenger.. berteman itu kan kudu feedback toh ga bisa satu arah..

  20. fickleboon berkata:

    nawhi said: *guncang-guncang Echan*ini aku Ihwaaaan :))ini kok labil gini kasih nasihat he3

    kyaaaaaaaaa~~~*terguncang guncang*maap mas Ihwan, siwer, abis copot softlens *alesan aja lo chan*

  21. fickleboon berkata:

    nawhi said: toss deh sama Echan kalo gitu.

    wow, sampe 2 yg setuju, satu lagi dapet payung cantik

  22. nawhi berkata:

    siantiek said: pernah merasakan hal yg sama juga Wan.kirain gw doang gt yg ngerasa gemanaa gt, pas dgr dr yg lain oow ternyata memang dia begitu.

    tossss…!!trus temen2 sampeyan punya niatan untuk ngingetin ga?

  23. nawhi berkata:

    tintin1868 said: ada temenku yang kaya gitu.. ya ku tegur saja.. toh demi kebaikan dia juga.. omong kog mendominasi? jadi ku bilang ke dia, kasih kesempatan yang lain juga berpendapat, jangan pendapatnya mulu yang didenger.. berteman itu kan kudu feedback toh ga bisa satu arah..

    iya Mbak bener sekali, rasanya males deh kalo berteman tapi didominasi mulu gitu.

  24. nawhi berkata:

    fickleboon said: maap mas Ihwan, siwer, abis copot softlens *alesan aja lo chan*

    wani piroooo? :))suap sama softlens deh nggak apa-apa :D*matre lo Wan*

  25. nawhi berkata:

    fickleboon said: wow, sampe 2 yg setuju, satu lagi dapet payung cantik

    ditunggu ya Chan, kamu kan cewek jadi ntar dapetnya payung ganteng :))

  26. bambangpriantono berkata:

    *moco-moco karo ngopi sik*

  27. nawhi berkata:

    bambangpriantono said: *moco-moco karo ngopi sik*

    sorry sam ga onok kopi nek kene 😀

  28. bambangpriantono berkata:

    nawhi said: sorry sam ga onok kopi nek kene 😀

    Lha iki aku ambek nyekel sacingkir kopi…:p *sruputttt*

  29. nawhi berkata:

    bambangpriantono said: Lha iki aku ambek nyekel sacingkir kopi…:p *sruputttt*

    Ooo he he he

  30. m4s0k3 berkata:

    evanda2 said: ya kalau gitu berteman seadanya saja, tidak usah pakai perasaan lebih… hehee

    seperti kata ortu saya: “lebih baik temenan, jangan sahabatan. jadi kalo ada masalah ya ga berlebihan”

  31. m4s0k3 berkata:

    default and template =))

  32. siantiek berkata:

    nawhi said: tossss…!!trus temen2 sampeyan punya niatan untuk ngingetin ga?

    udah sih, keliatannya dah berkurang, ataukarena nani udah nyuekin kali ya ? :Dtapi ini masalahnya beda ya sama Ihwan, ada hal lain yg bikin ga nyaman

  33. nawhi berkata:

    m4s0k3 said: seperti kata ortu saya: “lebih baik temenan, jangan sahabatan. jadi kalo ada masalah ya ga berlebihan”

    kalo kayak gitu kesannya kita takut sahabatan.buatku sih setiap hubungan itu ada resikonya, entah itu bahagia atau sedih jadi ga perlu sampe kayak parno gitu.sahabatan itu enak lho Yas, berasa nemu sodara ga sedarah 😀

  34. nawhi berkata:

    m4s0k3 said: default and template =))

    udah dapet belum? 😀

  35. darnia berkata:

    m4s0k3 said: seperti kata ortu saya: “lebih baik temenan, jangan sahabatan. jadi kalo ada masalah ya ga berlebihan”

    Friendship was born, brader…not made 🙂

  36. m4s0k3 berkata:

    nawhi said: udah dapet belum? 😀

    ketawa Goofy aja deh gw “Ahiak ahiak”

  37. nawhi berkata:

    darnia said: Friendship was born, brader…not made 🙂

    kereen deh quotenya Dani.

  38. nawhi berkata:

    m4s0k3 said: ketawa Goofy aja deh gw “Ahiak ahiak”

    kalo gitu aku ketawa sondesip aja: ehehehehehekDani, kamu mau ketawa apa? 😀

  39. darnia berkata:

    nawhi said: Dani, kamu mau ketawa apa? 😀

    wekwekwekwekwekwekwekwekwek ?– dipatuk Donal —

  40. thebimz berkata:

    pengen gw curcol kayak gini nih sekali kali…

  41. nawhi berkata:

    thebimz said: pengen gw curcol kayak gini nih sekali kali…

    silahkan brader, ga ada yang larang kok.atau mau curcol personal dengan psikolog wannabe? :))

  42. tintin1868 berkata:

    darnia said: Friendship was born, brader…not made

    bisa juga dibuat kog tergantung niat..

  43. ibuseno berkata:

    waduh, jadi koreksi diri nih, aku termasuk yg suka kasih feedback standar gak ya 🙂

  44. nawhi berkata:

    ibuseno said: waduh, jadi koreksi diri nih, aku termasuk yg suka kasih feedback standar gak ya 🙂

    kalo selama berinteraksi di MP ini saya rasa enggak Teh.

  45. nawhi berkata:

    ivoniezahra said: Menyimak 🙂

    sumonggo Nduts

  46. nanazh berkata:

    tahu nggak sih mas…di kantor juga ada orang yang tipikalnya seperti itu dan orang lain pun merasakanduh kalau saya mah dari awal sudah merasakan tidak nyaman denganya

  47. m4s0k3 berkata:

    ivoniezahra said: Menyimak 🙂

    menyimax =))

  48. ivoniezahra berkata:

    m4s0k3 said: menyimax =))

    ini kok kurang kerjaan di traslete segala Yasdong neh :p

  49. ivoniezahra berkata:

    nawhi said: sumonggo Nduts

    aku tahuuuuuuuuuuuuuu siapa sugeng itu :))

  50. siantiek berkata:

    nawhi said: mau curcol personal dengan psikolog wannabe? :))

    curhat sm Ihwan dijadiin bahan buat bukunya 😀

  51. thebimz berkata:

    nawhi said: silahkan brader, ga ada yang larang kok.atau mau curcol personal dengan psikolog wannabe? :))

    kayaknya bentar lagi keluar nih edisi curcol gw :))

  52. kalo temenan mah positip thinking ea kk, jgn positip sinting

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s