Pagi itu saya baru saja selesai merawat Ibu ketika Ivon datang ke rumah dan keheranan melihat saya belum mandi. Padahal saat itu jam sudah menunjukkan pukul delapan pagi dan kami sudah ada janji untuk datang ke hotel dimana Mbak Rien menginap dengan suaminya, Mas Adit. Sebenarnya sih Mbak Rien merencanakan berangkat ke pantai Balekambang jam enam pagi agar tidak terlalu siang tiba di sana namun saya tidak bisa memenuhi karena saya masih harus menjalankan kewajiban saya untuk merawat Ibu. Untunglah Mbak Rien mau mengerti dan mengundurkan jam keberangkatan menjadi jam delapan.

Tapi ternyata rencana kembali harus ditinjau lagi karena Mbak U’us baru pulang kerja jam Sembilan pagi. Dengan amat sangat terpaksa saya meminta pengunduran jam lagi. Alhamdulillah Mbak Rien mau memaklumi dan mengusulkan untuk menjemput saya di rumah saja. Makasih ya Mbak Rien atas pengertiannya dan mohon maaf atas pengunduran waktu hingga dua kali tersebut.

Perihal rencana pelesiran Mbak Rien ke Malang sudah jauh-jauh hari dikabarkan lewat PM sekalian meminta referensi tempat wisata, hotel dan transportasinya. Saya pun lalu menyebutkan nama-nama tempat wisata yang saya ketahui beserta link blog saya, sedangkan untuk hotel dan transportasinya saya tidak bisa member referensi dikarenakan keterbatasan waktu untuk survey. Saat itu Ibu baru saja masuk rumah sakit.

“Mas, Mbak Rien sudah nyampe sini lhoo,” teriak Ivon dari luar kamar mandi.
Waduuh, dengan segera saya menyelesaikan cucian dan naik ke loteng untuk menjemurnya.
Ketika saya menuruni tangga, terdengar suara mobil di depan diikuti kemudian suara tawa renyah dua kakak beradik maya yang baru saja bertemu kembali di dunia nyata. Dengan cepat-cepat saya masuk ke kamar mempersiapkan diri. Sayup-sayup dari kamar saya mendengar Ivon mengajak masuk para tamu dan memperkenalkan pada Ibu yang sudah berada di ruang tamu.

Selesai berpakaian saya menuju ruang tamu.

Taraaa…!!

Setelah sekian bulan hanya berinteraksi lewat dunia maya saya akhirnya bisa bertemu dengan Mbakyu asal Palembang ini. Kesan pertama saat melihat dan bersalaman dengan Mbak Rien ternyata aslinya lebih cantik dari foto-foto yang selama ini saya lihat di Multiply. Tutur katanya juga lembut dan ramah seperti cara Mbak Rien berinteraksi di dunia maya.

Orang kedua yang saya salami adalah Fatah. Kami pertama dan terakhir kali bertemu di tahun 2007 ketika saya bedah buku Xerografer di Surabaya. Waktu itu Fatah hadir sebagai audience dan kini dia hadir lagi di depan saya sebagai penulis buku Travelicius Lombok. Secara fisik Fatah sudah banyak berubah, lebih tinggi dan lebih berisi tapi masih gantengan saya wekekeke. Lalu juga aksen bicaranya sekarang lebih tertata dan makin keliatan cerdasnya. Tak salah jika dia terpilih menjadi salah satu peserta ACI tahun lalu

Yang ketiga adalah Mas Adit, suami Mbak Rien. Untuk yang satu ini saya belum bisa memberikan penilaian yang banyak, namun dari raut muka dan sorot matanya yang teduh saya yakin Mas Adit orangnya ramah dan menyenangkan.

Berlima, kami lalu saling bertukar kata, kabar dan tawa di ruang tamu rumah saya. Mengalirlah cerita-cerita di antara kami. Tentang suhu kota Malang dan Batu yang ternyata tidak begitu dingin bagi Mbak Rien dan Mas Adit, cerita rekreasi mereka ke BNS, Batu malam hari sebelumnya. Tentang Fatah yang ternyata menginap di warnet saat tiba di Malang. Duh nyesel banget tidak sempat menanyakan keberadaannya tadi malam, kalau tahu gitu pasti saya suruh menginap di rumah.

Selesai bertukar cerita, saatnya bertukar tanda persahabatan. Mbak Rien yang baik hati memberikan saya kaus, oleh-oleh dari Jepang. Buat Ivon ada sepaket make-up, lalu buat kaus Bali untuk Fatah. Kami sendiri memberikan makanan khas Malang berupa keripik tempe dan buah, serta tak lupa undangan pernikahan kami. Sebenarnya sekalian mau kasih souvenir karena Mbak Rien tidak bisa datang di pernikahan kami namun sayang souvenirnya belum jadi. Insya Allah nanti kami kirim ya Mbak.

Sekitar jam setengah sepuluh Mbak U’us akhirnya pulang dari kerja. Kami lalu bersiap-siap untuk berangkat ke pantai Balekambang. Alhamdulillah Ibu mengijinkan saya untuk pergi karena saya khawatir beliau tidak mengijinkan sehubungan dengan larangan pergi ke pantai bagi saya dan Ivon yang pernah saya bahas di blog beberapa waktu yang lalu.

Bagaimanakah cerita mbolang kami berlima ke Pantai Balekambang? Nantikan cerita saya di blog selanjutnya ya. Soalnya kalau diterusin nanti jadi panjang bangettt, kesian nanti yang baca. Trus juga perut udah keroncongan neh. Ini saja saya menyempatkan diri menulis di sela-sela kesibukan kerja karena saya sudah berasa punya hutang banget setelah melihat tulisan Fatah dan Mbak Rien.

*maaf belum bisa kasih foto karena ini mengetik di kompie kasir yang tidak boleh ditancepin flasdisk*

Iklan

About Mr. Moz

Berjiwa muda dan semangat dalam berkarya

47 responses »

  1. ikhwatiislam berkata:

    baru tau malah klo rien suaminya namanya adit 😀

  2. ayanapunya berkata:

    serunya kopdaran sama mba rien 🙂

  3. tintin1868 berkata:

    indah ya keluarga empeyer kita.. asik nih ada yang jalan2 kesana..

  4. darnia berkata:

    potonyaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa (^O^)/eh Mas, undangan nikahnya tar diposting di sinikah? Maksudku akankah kalian mengundang secara online?

  5. rengganiez berkata:

    oke deh nanti kalo ke Malang sudah ada penunjuk arahnya…ples mau nagih keripik tempe juga 🙂

  6. darnia berkata:

    rengganiez said: kalo ke Malang sudah ada penunjuk arahnya

    ini pasti, kalopun aku di Malang, ndak bakalan dimintai arah XD

  7. rhehanluvly berkata:

    hiyaaaa nanti kopdaran lagi di nikahan mbak ely

  8. siantiek berkata:

    ck…ck…ck….udh ga tahan ya Wan, smp bela2in nebeng di kompi lain

  9. rengganiez berkata:

    darnia said: ini pasti, kalopun aku di Malang, ndak bakalan dimintai arah XD

    abaikan kalo dani yang ngasi arah….:-p

  10. ivoniezahra berkata:

    Jangan telat maem Ndut 😛

  11. jampang berkata:

    yah… bersambung

  12. ikhwatiislam berkata:

    nawhi said: lho kok langsung panggil nama, jadi aku harusnya manggil kamu Mbak juga dong? :-0

    haha bukan, akunya yg gk sopan ke rin, hrsnya manggil rin, abisnya dlu manggilnya rin jdi kbawa smpe skrg, ah panggil aku mah apa aja dah, nek’ jga biarin aja dah, haha,,#uzur amat yak

  13. estiningtyas berkata:

    ditunggu potonya mas ihwan..

  14. katerinas berkata:

    Jadi waktu saya nyampe itu sedang nyuci2 dan buru2 jemur2 ya? wah mestinya saya dan rombongan turun membantu tuh :))Ihwan anak yang baik, sangat perhatian dan sayang pada orang tua. Itulah mengapa saya mengerti atas penundaan waktu itu. Ga masalah buat saya :)Senangnya saya bisa mengunjungi Ihwan…*menunggu lanjutan cerita

  15. ivoniezahra berkata:

    katerinas said: Jadi waktu saya nyampe itu sedang nyuci2 dan buru2 jemur2 ya? wah mestinya saya dan rombongan turun membantu tuh :))Ihwan anak yang baik, sangat perhatian dan sayang pada orang tua. Itulah mengapa saya mengerti atas penundaan waktu itu. Ga masalah buat saya :)Senangnya saya bisa mengunjungi Ihwan…*menunggu lanjutan cerita

    iya mbak, saya ngurus ibu (panggilan mertua) 🙂

  16. lafatah berkata:

    hahaha… setuju sama Mbak Rien… bisa bantu2 tuh jemurnya :))) tenang, Mas Ihwan, saya sudah terbiasa kok nyuci dan jemur sendiri… :DDeskripsi sampeyan atas saya bikin blushing se-blushing blushing-nya :)))semoga nggak jatuh ge-er :p

  17. katerinas berkata:

    lafatah said: Deskripsi sampeyan atas saya bikin blushing se-blushing blushing-nya :)))semoga nggak jatuh ge-er :p

    samaaaaaaaa…….saya juga blushing dan terbang tinggi kagak karuansemoga ga terhempas dan jatuh di karang Balekambang :)))

  18. nawhi berkata:

    asasayang said: baru mau nanya fotonya mana?

    sek yo urung sempat aku, warnet rameee.

  19. katerinas berkata:

    ivoniezahra said: iya mbak, saya ngurus ibu (panggilan mertua) 🙂

    Semoga mendapat balasan terbaik dariNYA. Amin 🙂

  20. nawhi berkata:

    rengganiez said: oke deh nanti kalo ke Malang sudah ada penunjuk arahnya…ples mau nagih keripik tempe juga 🙂

    monggo, kalau bisa pas weekend aja mBak kan saya libur.

  21. nawhi berkata:

    rhehanluvly said: hiyaaaa nanti kopdaran lagi di nikahan mbak ely

    okee, doain lancar ya perjalanan ke sana.aku takut mabook :))

  22. nawhi berkata:

    siantiek said: ck…ck…ck….udh ga tahan ya Wan, smp bela2in nebeng di kompi lain

    iya neh tangan udah gatel :))

  23. nawhi berkata:

    rengganiez said: abaikan kalo dani yang ngasi arah….:-p

    *ngakak poll*

  24. nawhi berkata:

    ivoniezahra said: Jangan telat maem Ndut 😛

    Alhamdulilah masih sempat ngaso.

  25. nawhi berkata:

    jampang said: yah… bersambung

    udah aku tulis alasannya.

  26. nawhi berkata:

    estiningtyas said: ditunggu potonya mas ihwan..

    itu mBak di albumnya Ivon udah ada, saya masih lum sempat.

  27. nawhi berkata:

    katerinas said: Jadi waktu saya nyampe itu sedang nyuci2 dan buru2 jemur2 ya? wah mestinya saya dan rombongan turun membantu tuh :))Ihwan anak yang baik, sangat perhatian dan sayang pada orang tua. Itulah mengapa saya mengerti atas penundaan waktu itu. Ga masalah buat saya :)Senangnya saya bisa mengunjungi Ihwan…*menunggu lanjutan cerita

    walah yo jangan dong, masa tamu ikutan jemur2 :Daamiin, doakan agara kami selalu bisa menjaga n berbhakti sama Ibu.saya juga senang dikunjungi Mbak Rien, maaf jika jamuannya banyak kurangnya mbak.

  28. nawhi berkata:

    elywidya said: di tunggu 🙂

    iyooo 😛

  29. nawhi berkata:

    lafatah said: hahaha… setuju sama Mbak Rien… bisa bantu2 tuh jemurnya :))) tenang, Mas Ihwan, saya sudah terbiasa kok nyuci dan jemur sendiri… :DDeskripsi sampeyan atas saya bikin blushing se-blushing blushing-nya :)))semoga nggak jatuh ge-er :p

    atau sekalian kamu mandi ya Tah :))ahahahaha awas jatuh ke karang ;P

  30. nawhi berkata:

    katerinas said: saya juga blushing dan terbang tinggi kagak karuan

    apalagi kalau yang muji Mas Adit ya Mbak.*dijewer*

  31. ivoniezahra berkata:

    Mbk Esti blum jd kontakq. Gmana liatnya? 😀

  32. nawhi berkata:

    ivoniezahra said: Mbk Esti blum jd kontakq. Gmana liatnya? 😀

    ow ya ntar liat di punyaku aja.atau diubah settingannya agak longgaran dikit, friend of friend.

  33. lafatah berkata:

    katerinas said: samaaaaaaaa…….saya juga blushing dan terbang tinggi kagak karuansemoga ga terhempas dan jatuh di karang Balekambang :)))

    saya sebenarnya pengin nyebur di pantai dekat pura itu…lebih bening dan jernih airnya…:)))

  34. lafatah berkata:

    nawhi said: atau sekalian kamu mandi ya Tah :))ahahahaha awas jatuh ke karang ;P

    Naaaaah, itu, Mas!Seharusnya saya numpang mandi. Mumpung kita juga nunggu Mbak U’us :)):D

  35. nawhi berkata:

    lafatah said: saya sebenarnya pengin nyebur di pantai dekat pura itu…lebih bening dan jernih airnya…:)))

    aku kalo bisa renang ya pengin Taah.*ceburin Fatah*

  36. nawhi berkata:

    lafatah said: Seharusnya saya numpang mandi. Mumpung kita juga nunggu Mbak U’us :))

    Oalah Taah, kok nggak bilang aja sih.buat pelajaran neh, lain kali ga usah sungkan2 untuk ngomong, wong sama teman2 MPers aja kok sungkan.betul ga Mbak Rien?

  37. katerinas berkata:

    betuuuuuulllll tul tulLain kali kalo sungkan saya jitak dia :))

  38. sukmakutersenyum berkata:

    hmmmmkayake dikau terakhir ketemu Fatah di nilahanku tanggal 25 Sept 2011tapi sama2 tdk menyadari kyke hehe

  39. sukmakutersenyum berkata:

    ibu sakit apa?moga lekas sehat ya aamiin 🙂

  40. adit9 berkata:

    wah.. thanks ya.., btw, mata saya teduh? hehehehehe… :))

  41. trewelu berkata:

    jadi bulan madu dan prewed di balekambang nih.. *jadi malu belum pernah ke balekambang*

  42. itsmearni berkata:

    kok saya ketinggalan cerita ini yamengiri dah saya sama yg kopdarakapan ya saya ketemu pasangan narsis pencinta biru ini

  43. nawhi berkata:

    sukmakutersenyum said: hmmmmkayake dikau terakhir ketemu Fatah di nilahanku tanggal 25 Sept 2011tapi sama2 tdk menyadari kyke hehe

    lha yo iku sing aneh, kan kamu bilang fatah datangnya jam 12 ya, aku kan dah di situ juga.

  44. nawhi berkata:

    adit9 said: wah.. thanks ya.., btw, mata saya teduh? hehehehehe… :))

    sama-sama Mas.kalau sayu kan itu udah trade mark saya he3

  45. nawhi berkata:

    trewelu said: jadi bulan madu dan prewed di balekambang nih.. *jadi malu belum pernah ke balekambang*

    haaah seriusss Mbak?ayo ndang ke sana.

  46. nawhi berkata:

    itsmearni said: kok saya ketinggalan cerita ini yamengiri dah saya sama yg kopdarakapan ya saya ketemu pasangan narsis pencinta biru ini

    ga apa-apa Mbak, ga dihukum kok meski ketinggalan ;Pnanti pas nikahan kami aja datang 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s