Saya termasuk orang yang cukup seletif dalam memilih, termasuk ‘memilih’ anak kecil yang bisa membuat saya jatuh hati. Bukannya saya nggak suka anak-anak, namun tidak semua anak kecil bisa menyentuh hati saya dan menggerakkan saya untuk menyenanginya bahkan sampai gemas pengin menggodainya. Entahlah, itu seperti sudah tersetting dari dalam diri saya untuk ‘memilih’ mana anak yang bisa membuat saya gemas.

Alhamdulillah, dari ketiga ponakan saya, semuanya mampu menaklukkan hati saya sehingga saya sayang banget sama mereka. Kalau mereka senang saya ikut senang, kalau mereka sedih sayapun ikut sedih. Bahkan kalau mereka lagi dimarahin bapak-ibunya kadang saya suka nggak tega dan membela mereka. Saya tahu itu kurang baik namun mau gimana lagi, kalau udah sayang nggak bisa ditutup-tutupin.

Ndut sendiri mempunyai beberapa keponakan dari saudara-saudara sepupunya. Ada Greta, Lalang, Lia dan Dafa, itu yang saya ingat soalnya ponakannya Ndut itu banyaak banget. Di antara semua ponakannya Ndut yang sekarang paling deket dan sering membuat saya kangen adalah Dafa.

Dafa ini merupakan anak dari Mas Agus, kakak angkat Ndut. Umurnya baru empat tahun (bener gay a, duh lupa) tapi kalau ngomong udah faseh banget melebihi anak-anak seumurannya. Awal mula ketemu dulu kami memang tidak bisa langsung ngeblend dikarenakan frekuensi pertemuan kami yang sedikit. Kami baru bisa sering ketemu setelah saya dan Ndut resmi menjadi suami istri.

Ceritanya setelah akad nikah, kakak perempuan saya, Mbak Uus, ikut tinggal menemani saya di Popoh selama sehari bersama anaknya, Rahma. Nah pada malam harinya, seluruh kerabat Ndut berkumpul di ruang tamu, termasuk Dafa. Rahma yang sudah lama pengin punya adik, langsung cocok mainan sama Dafa. Mereka berdua mengumpulkan pita kertas bekas yang dipakai hiasan di ruang tamu. Walaupun sudah nampak akrab namun Dafa masih malu-malu kucing ketika ditanyain apa sudah kenalan sama Rahma. Dengan logat Blitarnya yang kental dia menjawab: “Isin aku.” Kami semua langsung ketawa mendengarnya.

Saya lalu iseng ikut membantu menggulung pita-pita itu untuk mereka berdua. Agar lebih mudah saya meminta Dafa untuk memegangi bagian pangkalnya. Awalnya sih mau namun baru beberapa gulungan dia sudah ogah-ogahan dan melepaskan pitanya.

“Lho, ayo dipegangi dong pitanya…” ucap saya.

Lagi-lagi dengan logat Blitarnya yang kental itu, Dafa menjawab: “Kesel aku.” Dalam bahasa Indonesia artinya: capek aku.

Kami pun ketawa lagi mendengarnya jawabannya yang manja itu.
“Halaah, ngalem iki, ngunu ae kesel,” balas kami meledeknya.
Artinya: Halaah, manja ini, gitu aja kok capek.

Dan lagi-lagi Dafa dengan cueknya ngacir ninggalin saya.

Saya memang kadang suka ketawa (dalam hati tapi) kalau mendengar Ndut ngomong dengan logat Blitarnya, apalagi kalau ada kosakata yang saya nggak ngerti, biasanya langsung saya protes. Nah, mendengar celoteh Dafa, bocah asli kelahiran Blitar yang ngomongnya Blitar banget itu, membuat saya bener-bener gemas.
Karena saking gemasnya, saya iseng mencolek pipinya ketika dia asyik main-main dengan pitanya. Saya kira dia akan cuek aja, eh lagi-lagi keluar celoteh khas Blitarnya.

“Nyapo seh Mas Iwan iki, loro prasamu.”

Kalau diterjemahin ke bahasa Indonesia artinya: “Ngapain sih Mas Iwan ini, sakit tahu nggak.”

Saya jadi ngakak dengar celotehnya yang agak lebay itu.
“Halaah, masa dicolek gitu aja sakiit.” Dan yaa, bukan Dafa namanya kalau nggak cuek bebek meski diledekin rame-rame oleh kami semua.

Ketika akhirnya saya dan Ndut harus balik ke Malang untuk mempersiapkan resepsi pernikahan kami, ada moment yang menyentuh hati ketika saya dari seberang jalan melambaikan tangan berpamitan pada Dafa. Dengan menunduk malu dia tersenyum kepada saya. *sumpah, mata mendadak berkaca-kaca pas ngetik ini*

Sayangnya Dafa itu suka nangis kalau diajak berfoto, bahkan ketika akad nikahpun dia menolak mati-matian ketika kami mengajaknya berfoto meski itu bersama bapak ibunya. Hmm, sepertinya ini menjadi PR tersendiri bagi saya untuk menularkan virus narsis kepada Dafa wekekeke.

Alhamdulillah saat pulang ke Blitar kemarin, saya berhasil foto bareng Dafa. Itu saja pakai diselimurkan menelpon Ibu mertua yang saat itu sudah berada di Surabaya untuk persiapan pergi ke Hong Kong.

Sekarang kalau lagi kangen sama Dafa atau guyon sama Ndut, saya suka iseng menirukan celoteh-celoteh Dafa yang kental banget aksen Blitarnya itu. Apalagi kalau Ndut sudah suka nyubitin saya, maka langsung saya keluarkan celoteh khas Dafa: “Nyapo seh Ndut, loro prasamu…”

Aaah, mendadak saya jadi kangen sama Dafa.

Iklan

About Mr. Moz

Berjiwa muda dan semangat dalam berkarya

21 responses »

  1. trewelu berkata:

    manggilnya mas ya, bukan lik? 😀

  2. nawhi berkata:

    trewelu said: manggilnya mas ya, bukan lik? 😀

    sepertinya saya ‘kualat’ sama bulek-bulek saya Mbak, karena kesalahan dalam pemanggilan sejak kecil, saya memanggil mereka Mbak 😀

  3. ivoniezahra berkata:

    Bukan lapo Ndut, tpi Nyapo 😀

  4. musimbunga berkata:

    Jd penasaran sm logat blitar 😀 aku kira bahasa jawa sama aja 😀

  5. nawhi berkata:

    ivoniezahra said: Bukan lapo Ndut, tpi Nyapo 😀

    Oh iyaa, maklum bukan orang Blitar asli sih 😛

  6. asasayang berkata:

    kalo mau belajar logat daerah bergaullah dg anak2. .pasti cepet*pengalaman dwe*nah apa bedanya ‘lapo’ dan ‘nyapo’?*kalo di jombang pake lapo.

  7. nawhi berkata:

    musimbunga said: Jd penasaran sm logat blitar 😀 aku kira bahasa jawa sama aja 😀

    beda-beda Mbak, lha wong pas kami beli buah-buahan di Malang aja, penjualnya heran dan bertanya asli mana gara-gara dengar logat Blitarnya Ndut 😀

  8. nawhi berkata:

    asasayang said: kalo mau belajar logat daerah bergaullah dg anak2. .pasti cepet*pengalaman dwe*nah apa bedanya ‘lapo’ dan ‘nyapo’?*kalo di jombang pake lapo.

    bener-bener, soalnya belajarnya menyenangkan dengar logat mereka yang lucu.kayaknya ga ada bedanya Lin. toss, di malang yo pake lapo.

  9. asasayang berkata:

    aq pas di jombang gtu soale. . Kalo ama mertua masih ‘jogja’ bgt, tapi kalo ponakan jadi ‘jombang’

  10. siantiek berkata:

    musimbunga said: Jd penasaran sm logat blitar 😀 aku kira bahasa jawa sama aja 😀

    setiap wilayah keknya punya bahasa2/dialek yg beda deh Nia, bahasa Sunda juga kan ? 🙂

  11. siantiek berkata:

    nawhi said: PR tersendiri bagi saya untuk menularkan virus narsis kepada Dafa wekekeke.

    ayoooo Ihwan kamu bisaaaa !!!!hahahaha

  12. nawhi berkata:

    siantiek said: ayoooo Ihwan kamu bisaaaa !!!!hahahaha

    doakan ya aku berhasil halaaah 😀

  13. bundel berkata:

    nawhi said: bener-bener, soalnya belajarnya menyenangkan dengar logat mereka yang lucu.kayaknya ga ada bedanya Lin. toss, di malang yo pake lapo.

    Padahal di kampungnya sendiri mbak Lina pakenya “nang opo” secara jelas ya Lin?

  14. bundel berkata:

    Jane sing celukane nDut iku sapa tah? Nak Ihwan apa nak Ivon? Perasaanku gak ada yang gendut ya?

  15. nawhi berkata:

    bundel said: Jane sing celukane nDut iku sapa tah? Nak Ihwan apa nak Ivon? Perasaanku gak ada yang gendut ya?

    Dua-duanya Bun, ya itu sambil mendoakan biar gemuk gitu.

  16. asasayang berkata:

    bunda@yup! Pokoknya di jombang kudu belajar kosakata dan penempatan kata lbh bnyak. .

  17. asasayang berkata:

    bunda@yup! Pokoknya di jombang kudu belajar kosakata dan penempatan kata lbh bnyak. .

  18. tintin1868 berkata:

    artinya bentar lagi punya anak nih..

  19. nawhi berkata:

    tintin1868 said: artinya bentar lagi punya anak nih..

    aamiin, kok bisa ambil kesimpulan gitu Mbak?

  20. jampang berkata:

    xixixixi…. anak kecil emang bikin gemes

  21. estiningtyas berkata:

    ibu mertua kerja di hongkong ya?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s