Oke, nulis laporan perjalanan wisata secara lengkap udah. Sekarang saya mau nulis hal-hal yang memorable dari acara wisata saya ke Bandung dan Jakarta kemarin.

1. Mak Icih
Siapa sih yang nggak tahu keripik pedas asal Bandung yang satu ini, sebagian besar pasti udah pernah nyobain atau minimal sekedar denger aja lah. Di Malang sendiri sudah cukup banyak yang menjual Mak Icih, biasanya dijual di bagasi mobil atau mobil dengan bagian belakang yang bisa dibuka. Kesannya elite gitu deh, yang jualan pake mobil.
Nah di Bandung saya nemuin penjual Mak Icih yang beda jauh banget dengan di Malang. Mereka nggak jualan pakai mobil namun hanya pakai rombong sederhana di pinggiran jalan.


Kesan elite Mak Icih yang selama ini tertanam di benak saya langsung luntur gitu liatnya. Perbedaannya ada lagi, kalau di Malang harganya sama dengan harga yang dicantumkan di situs resmi Mak Icih, nah kalau di Bandung, tepatnya di penjual yang pakai rombong itu, harganya udah dinaikkin 10 persen.

2. Adu Ketiak
Satu hal yang menjadi ciri khas Jakarta adalah busway-nya. Saya sebenarnya kemarin itu pengin deh nyobain naik busway. Nah pas baru masuk Jakarta ada pemandangan yang bikin saya jadi mikir-mikir ulang untuk naik busway. Jadi ada satu busway di sebelah bus kami yang full banget penumpangnya, sampai banyak yang berdiri gitu. Para penumpang yang berdiri itu otomatis kudu pegangan dong biar nggak jatuh. Saya dan temen lainnya jadi ketawa liatnya karena para penumpang yang pegangan itu jadi kayak adu ketiak gitu. Apalagi itu kan pas jam-jamnya pulang kuliah atau kerja, nggak kebayang deh gimana aroma di dalam busway tersebut. Selama ini saya cukup sering baca curhatan temen2 MPers Jakarta ketika menggunakan armada angkutan umum seperti busway dan kereta api. Pemandangan yang saya lihat kemarin menjadi bukti nyata kalau naik angkutan umum di Jakarta itu perjuangan bangettt.

3. Kakaaak
Ketika belanja di kawasan Mangga Dua ada satu hal yang saya sukai, selain banyaknya macam-macam barang yang dijual di sana, yaitu cara para penjualnya memanggil pembeli. Mungkin karena bukan orang Jawa yang biasa memanggil Mas/Mbak pada orang yang tidak dikenal, para penjual di Mangga Dua hampir semuanya memanggil Kak/Kakak. Saya dengernya agak gimana gitu dipanggil Kak oleh orang asing karena saya sendiri tidak pernah memakai panggilan seperti itu, kalaupun iya akan saya pergunakan untuk yang masih punya hubungan kekeluargaan dengan saya.

“Cari apa Kak?”
“Ayo silahkan lihat-lihat Kak.”
“Maaf nggak bisa ditawar Kak, udah harga pas.”
“Terimakasih Kak.”

Asli ya, saya jadi geli sendiri dipanggil-panggil Kak gitu. Jadi teringat Muse dan Dani yang biasa bilang: Makasih Kakaaak di komen-komen.

4. SPG Chinese
Ini bukan bermaksud menyinggung soal SARA ya, mohon maaf jika ada pihak-pihak yang merasa tersinggung, sungguh saya nulis ini malah sebagai bentuk kekaguman.
Seperti sudah menjadi hal yang umum jika saudara kita yang keturunan Chinese biasanya mempunyai kehidupan yang mapan. Biasanya mereka bekerja di sector swasta dan pada umumnya menjadi bos. Nah kemarin di mall Mangga Dua baru kali ini saya melihat seorang gadis Chinese yang menjadi SPG sebuah produk rokok. Saya jujur aja heran sekaligus salut karena di Malang saya tidak pernah menemui SPG yang gadis Chinese. Gadis-gadis Chinese yang saya lihat di Malang biasanya menjadi konsumen di mall, belanja di butik-butik ber-merk, makan-makan di resto mahal, pokoknya high class lah.

Bukan hanya menjadi SPG, bahkan di dalam mall Mangga Dua ada beberapa penjual pakaian dan aksesoris yang dari keturunan Chinese. Dan mereka sama dengan penjual lainnya, aktif menawarkan barang dagangan mereka, tak ada rasa malu atau gengsi. Saluut deh sama mereka.

5. Miss Satu Lagi
Kayaknya tuh cewek emang digariskan untuk jadi bahan omongan para staff muda di perpus deh. Ada aja deh hal-hal sensasional yang mengundang komentar-komentar miring tentang dia, bahkan saat wisata kemarin.
Ceritanya dia itu kan ikut wisata gelombang pertama, nah pas berangkat itu dia memakai legging yang ketat gitu deh. Padahal ya, menurut pengakuan Tiwik, dia dulu pernah dinasehatin oleh Miss Satu Lagi kalau hukumnya haram memakai legging karena sama aja dengan memperlihatkan lekuk-lekuk tubuh. Emang sih yang dikatakannya itu bener, saya juga mengakuinya.
Tapi yang menjadi pertanyaan adalah, kenapa dia sekarang ikut-ikutan pakai legging? Udah deh langsung jadi bahan ketawaan gitu setelah dia berangkat.

Belum habis neh ceritanya. Masih ada lagi.
Pas buku panduan wisata gelombang kedua keluar, kembali Miss Satu Lagi jadi bahan omongan. Ternyata namanya ada di bus empat dan duduk sebangku sama partner saya wakakakaka. Jadi terkuak deh kalau sebenarnya dia awalnya milih gelombang dua trus pindah ke gelombang satu pas ada yang nawarin.
Mungkin Allah masih sayang sama dia karena sudah ‘terselamatkan’ dari kami musuh-musuhnya ini. Nggak bisa bayangin deh kalau dia duduk sebangku dengan partner saya itu, trus berwisata bersama kami. *ngikik setan* Mungkin dia bakalan ngucapin Istighfar sepanjang perjalanan Malang-Bandung-Jakarta PP, kenapa dikasih ‘anugerah’ berwisata dengan musuh-musuhnya.

6. Kesetiakawanan
Seperti yang saya tulis di blog kalau saat hendak pulang kembali ke Malang, kondisi badan saya agak ngedrop, kepala pusing dan demam dikit. Mau minum obat tapi perut masih kosong, ya siangnya sempat makan sih tapi saya tetep nggak berani minum obat. Sementara nunggu makan malam dari pihak kereta kok belum dikasih-kasih. Akhirnya saya hanya bisa pasrah karena emang nggak ada makanan kecil yang bisa dipakai untuk ganjal perut.
Pas lagi nyoba tiduran biar ga tambah pusing, partner di warnet yang baru saja dari toilet ngibas-ngibasin tangannya yang masih basah.
“Ayo bangun-bangun, jangan tidur aja,” katanya sambil ketawa kecil.
“Lagi pusing aku…”
“Ya minum obat a..”
“Belum makan.”
“Mau roti a?”
“Ada tha?”
“Ada, ayo aku kasih.”

Berhubung lagi sakit dan emang butuh ya saya mau aja. Tapi bukan di situ point-nya.

Jujur saja, saya nggak nyangka sih partner kerja yang selama ini sikap dan tingkahnya lakunya kurang saya sukai (pernah saya ceritain di sini) ternyata bisa peduli gitu sama saya. Apalagi sebelumnya ketika di bus itu saya agak kesel sama dia karena paling ramai sendiri, mana suasana lagi panas dan capek eh teriak-teriak gitu. Sampai-sampai saya berharap dia nggak satu bus dengan saya. Tapi emang aslinya kami tidak satu bus, saya di bus tiga sedang dia di bus empat. Lalu karena di bus empat dia duduk sendirian akhirnya dia ditarik oleh coordinator kami ke bus tiga. Dan ketika dia akhirnya pindah ke bus tiga saya dalam hati langsung bilang: Hadeeh satu bus sama neh anak, bakalan rame deh.

Kalau ingat hal itu saya jadi malu sendiri, orang yang tidak saya sukai dan tidak saya harapkan berada di dekat saya ternyata punya kepedulian ketika saya sakit. Thanks my partner, akan selalu kuingat kebaikanmu padaku.

Nah sejak masuk hari Senin yang lalu, hubungan kami di tempat kerja jadi membaik gitu. Emang sih dia masih ninggalin saya kerja sendirian tapi karena ada perlu menserviskan mobil kantor dan melayat bapak temennya yang wafat. Walaupun begitu saya tetep enjoy dan ikhlas meski kecapekan. Dan dia dengan pengertiannya pas balik ke kantor membelikan saya makan siang. Mungkin ini cara Allah menja
wab doa saya, dimana saya berdoa agar dikasih partner yang lebih baik atau dipindahkan saja ke bagian lain.

Wah ternyata banyak juga neh nulisnya, padahal itu masih ada beberapa yang kelupaan. Ya udah itu aja dulu, mohon maaf jika ada hal-hal yang kurang berkenan, terutama yang point nomer empat.

Iklan

About Mr. Moz

Berjiwa muda dan semangat dalam berkarya

32 responses »

  1. tintin1868 berkata:

    terimakasih kakak.. *emang lucu kalu di madu itu sebutan kakak.. kayanya cuma di madu deh ya..

  2. bundel berkata:

    Senangnya kakak bisa jalan-jalan tanpa beban gitu, semoga pikirannya santai lagi sesudahnya ya.

  3. darnia berkata:

    nawhi said: “Ya minum obat a..”“Belum makan.”“Mau roti a?”“Ada tha?”“Ada, ayo aku kasih.”

    berasa telpon-telponan karo adekku XDorang Malang kalo ngomong, akhirannya… “A” 😀

  4. asasayang berkata:

    aq sepulang dari malaysia dulu jadi aneh kalo cowok dipanggl kakak. .soale di sana panggilan kakak untk cewek, kalo cowok dipanggl abang

  5. ayanapunya berkata:

    aku pas ke jakarta kemarin ngerasain naik busway dari yang kosong sampe yang dempet-dempetan. hihihi

  6. nawhi berkata:

    tintin1868 said: terimakasih kakak.. *emang lucu kalu di madu itu sebutan kakak.. kayanya cuma di madu deh ya..

    xixixixixi berasa unyu-unyu gitu Mbak..masa sih cuma di madu yang panggil kakak?

  7. ayanapunya berkata:

    nawhi said: Oke, nulis laporan perjalanan wisata secara lengkap udah. Sekarang saya mau nulis hal-hal yang memorable dari acara wisata saya ke Bandung dan Jakarta kemarin. 1. Mak IcihSiapa sih yang nggak tahu keripik pedas asal Bandung yang satu ini, sebagian besar pasti udah pernah nyobain atau minimal sekedar denger aja lah. Di Malang sendiri sudah cukup banyak yang menjual Mak Icih, biasanya dijual di bagasi mobil atau mobil dengan bagian belakang yang bisa dibuka. Kesannya elite gitu deh, yang jualan pake mobil. Nah di Bandung saya nemuin penjual Mak Icih yang beda jauh banget dengan di Malang. Mereka nggak jualan pakai mobil namun hanya pakai rombong sederhana di pinggiran jalan. Kesan elite Mak Icih yang selama ini tertanam di benak saya langsung luntur gitu liatnya. Perbedaannya ada lagi, kalau di Malang harganya sama dengan harga yang dicantumkan di situs resmi Mak Icih, nah kalau di Bandung, tepatnya di penjual yang pakai rombong itu, harganya udah dinaikkin 10 persen.2. Adu KetiakSatu hal yang menjadi ciri khas Jakarta adalah busway-nya. Saya sebenarnya kemarin itu pengin deh nyobain naik busway. Nah pas baru masuk Jakarta ada pemandangan yang bikin saya jadi mikir-mikir ulang untuk naik busway. Jadi ada satu busway di sebelah bus kami yang full banget penumpangnya, sampai banyak yang berdiri gitu. Para penumpang yang berdiri itu otomatis kudu pegangan dong biar nggak jatuh. Saya dan temen lainnya jadi ketawa liatnya karena para penumpang yang pegangan itu jadi kayak adu ketiak gitu. Apalagi itu kan pas jam-jamnya pulang kuliah atau kerja, nggak kebayang deh gimana aroma di dalam busway tersebut. Selama ini saya cukup sering baca curhatan temen2 MPers Jakarta ketika menggunakan armada angkutan umum seperti busway dan kereta api. Pemandangan yang saya lihat kemarin menjadi bukti nyata kalau naik angkutan umum di Jakarta itu perjuangan bangettt.3. KakaaakKetika belanja di kawasan Mangga Dua ada satu hal yang saya sukai, selain banyaknya macam-macam barang yang dijual di sana, yaitu cara para penjualnya memanggil pembeli. Mungkin karena bukan orang Jawa yang biasa memanggil Mas/Mbak pada orang yang tidak dikenal, para penjual di Mangga Dua hampir semuanya memanggil Kak/Kakak. Saya dengernya agak gimana gitu dipanggil Kak oleh orang asing karena saya sendiri tidak pernah memakai panggilan seperti itu, kalaupun iya akan saya pergunakan untuk yang masih punya hubungan kekeluargaan dengan saya. “Cari apa Kak?”“Ayo silahkan lihat-lihat Kak.”“Maaf nggak bisa ditawar Kak, udah harga pas.”“Terimakasih Kak.”Asli ya, saya jadi geli sendiri dipanggil-panggil Kak gitu. Jadi teringat Muse dan Dani yang biasa bilang: Makasih Kakaaak di komen-komen. 4. SPG ChineseIni bukan bermaksud menyinggung soal SARA ya, mohon maaf jika ada pihak-pihak yang merasa tersinggung, sungguh saya nulis ini malah sebagai bentuk kekaguman.Seperti sudah menjadi hal yang umum jika saudara kita yang keturunan Chinese biasanya mempunyai kehidupan yang mapan. Biasanya mereka bekerja di sector swasta dan pada umumnya menjadi bos. Nah kemarin di mall Mangga Dua baru kali ini saya melihat seorang gadis Chinese yang menjadi SPG sebuah produk rokok. Saya jujur aja heran sekaligus salut karena di Malang saya tidak pernah menemui SPG yang gadis Chinese. Gadis-gadis Chinese yang saya lihat di Malang biasanya menjadi konsumen di mall, belanja di butik-butik ber-merk, makan-makan di resto mahal, pokoknya high class lah.Bukan hanya menjadi SPG, bahkan di dalam mall Mangga Dua ada beberapa penjual pakaian dan aksesoris yang dari keturunan Chinese. Dan mereka sama dengan penjual lainnya, aktif menawarkan barang dagangan mereka, tak ada rasa malu atau gengsi. Saluut deh sama mereka.5. Miss Satu LagiKayaknya tuh cewek emang digariskan untuk jadi bahan omongan para staff muda di perpus deh. Ada aja deh hal-hal sensasional yang mengundang komentar-komentar miring tentang dia, bahkan saat wisata kemarin.Ceritanya dia itu kan ikut wisata gelombang pertama, nah pas berangkat itu dia memakai legging yang ketat gitu deh. Padahal ya, menurut pengakuan Tiwik, dia dulu pernah dinasehatin oleh Miss Satu Lagi kalau hukumnya haram memakai legging karena sama aja dengan memperlihatkan lekuk-lekuk tubuh. Emang sih yang dikatakannya itu bener, saya juga mengakuinya.Tapi yang menjadi pertanyaan adalah, kenapa dia sekarang ikut-ikutan pakai legging? Udah deh langsung jadi bahan ketawaan gitu setelah dia berangkat.Belum habis neh ceritanya. Masih ada lagi.Pas buku panduan wisata gelombang kedua keluar, kembali Miss Satu Lagi jadi bahan omongan. Ternyata namanya ada di bus empat dan duduk sebangku sama partner saya wakakakaka. Jadi terkuak deh kalau sebenarnya dia awalnya milih gelombang dua trus pindah ke gelombang satu pas ada yang nawarin.Mungkin Allah masih sayang sama dia karena sudah ‘terselamatkan’ dari kami musuh-musuhnya ini. Nggak bisa bayangin deh kalau dia duduk sebangku dengan partner saya itu, trus berwisata bersama kami. *ngikik setan* Mungkin dia bakalan ngucapin Istighfar sepanjang perjalanan Malang-Bandung-Jakarta PP, kenapa dikasih ‘anugerah’ berwisata dengan musuh-musuhnya.6. KesetiakawananSeperti yang saya tulis di blog kalau saat hendak pulang kembali ke Malang, kondisi badan saya agak ngedrop, kepala pusing dan demam dikit. Mau minum obat tapi perut masih kosong, ya siangnya sempat makan sih tapi saya tetep nggak berani minum obat. Sementara nunggu makan malam dari pihak kereta kok belum dikasih-kasih. Akhirnya saya hanya bisa pasrah karena emang nggak ada makanan kecil yang bisa dipakai untuk ganjal perut.Pas lagi nyoba tiduran biar ga tambah pusing, partner di warnet yang baru saja dari toilet ngibas-ngibasin tangannya yang masih basah. “Ayo bangun-bangun, jangan tidur aja,” katanya sambil ketawa kecil.“Lagi pusing aku…”“Ya minum obat a..”“Belum makan.”“Mau roti a?”“Ada tha?”“Ada, ayo aku kasih.”Berhubung lagi sakit dan emang butuh ya saya mau aja. Tapi bukan di situ point-nya.Jujur saja, saya nggak nyangka sih partner kerja yang selama ini sikap dan tingkahnya lakunya kurang saya sukai (pernah saya ceritain di sini) ternyata bisa peduli gitu sama saya. Apalagi sebelumnya ketika di bus itu saya agak kesel sama dia karena paling ramai sendiri, mana suasana lagi panas dan capek eh teriak-teriak gitu. Sampai-sampai saya berharap dia nggak satu bus dengan saya. Tapi emang aslinya kami tidak satu bus, saya di bus tiga sedang dia di bus empat. Lalu karena di bus empat dia duduk sendirian akhirnya dia ditarik oleh coordinator kami ke bus tiga. Dan ketika dia akhirnya pindah ke bus tiga saya dalam hati langsung bilang: Hadeeh satu bus sama neh anak, bakalan rame deh.Kalau ingat hal itu saya jadi malu sendiri, orang yang tidak saya sukai dan tidak saya harapkan berada di dekat saya ternyata punya kepedulian ketika saya sakit. Thanks my partner, akan selalu kuingat kebaikanmu padaku.Nah sejak masuk hari Senin yang lalu, hubungan
    kami di tempat kerja jadi membaik gitu. Emang sih dia masih ninggalin saya kerja sendirian tapi karena ada perlu menserviskan mobil kantor dan melayat bapak temennya yang wafat. Walaupun begitu saya tetep enjoy dan ikhlas meski kecapekan. Dan dia dengan pengertiannya pas balik ke kantor membelikan saya makan siang. Mungkin ini cara Allah menjawab doa saya, dimana saya berdoa agar dikasih partner yang lebih baik atau dipindahkan saja ke bagian lain. Wah ternyata banyak juga neh nulisnya, padahal itu masih ada beberapa yang kelupaan. Ya udah itu aja dulu, mohon maaf jika ada hal-hal yang kurang berkenan, terutama yang point nomer empat.

    klo orang banjar akhirannya -kah, daniyakah?jadikah?makankah? 😀

  8. dieend18 berkata:

    Kalo di Batam panggilan kakak itu buat cewek wan, kalo cowok biasa dpanggil abang.. Awalnya aku jg aneh bgt gt dipanggil kakak ama org lain.. Tp lama2 ya biasa jg…Trus poin no 4, baru di Batam jg aku liat org Chinese jd kuli. Sory, gak maksud SARA sedikitpun.. Tp sama spt kamu, agak heran jg awalnya, soalnya di Jawa mereka biasa kita liat sbg golongan elite ya?

  9. itsmearni berkata:

    Hahaha kaget ya dipanggil kakakKlo aku udah biasa denger panggilan kakakDi Kendari panggilan senioritas di sekolah/kampus biasanya kakakJaman dulu udah biasa dipanggil kakak dan memanggil kakak ke seniorEntah ya sekarangTapi memang klo yg jualan trus manggil2 kakakAku juga baru nemu di Jakarta 😀

  10. ydiani berkata:

    Oke dech kakaak 😀

  11. cambai berkata:

    nawhi said: Kakaaak

    di palembang, kakak itu untuk panggilan laki2.. jadi pertama kali di jakarta *duluuuuuu sekali.. tahun jebot… uni kaget banget kalau ada yang panggil uni dengan panggilan kakak.. hehehe

  12. sahabatry berkata:

    Paling geli deh kalo dipanggil Kakak #berasa sok akrabdan udah biasa banget….kalo ibu-ibunya dipanggil BUNDA, sambil nawarin barang juga#silahkan kakak, mau warna apa kakak

  13. lafatah berkata:

    iya, kakaaaaak…saya juga pertama kali dengar itu di Ambassador Mall, bulan Oktober lalu, merasa geli. Hahhaa…Tapi, belakangan ini makin sering dipake. Diracuni sama teman2 ACI yang aseli Jekardaaah 😀

  14. jampang berkata:

    seru juga, wan.jadi kemaren itu… ke jakarta rame2 sama teman2 kantor?*baru tahu setelah baca postingan ini

  15. ivoniezahra berkata:

    pengen ketawa baca ulasan tentang Miss satu lagi hihihi

  16. nawhi berkata:

    bundel said: Senangnya kakak bisa jalan-jalan tanpa beban gitu, semoga pikirannya santai lagi sesudahnya ya.

    kok Bunda ikut-ikutan panggil Kakak, jadi pengin dengerin deh.

  17. nawhi berkata:

    darnia said: berasa telpon-telponan karo adekku XDorang Malang kalo ngomong, akhirannya… “A” 😀

    udah default ya Dan, ora iso diilangin.

  18. nawhi berkata:

    asasayang said: aq sepulang dari malaysia dulu jadi aneh kalo cowok dipanggl kakak. .soale di sana panggilan kakak untk cewek, kalo cowok dipanggl abang

    oh dibedakan ya kalo di Malaysia.kalo di sini yang pake abang biasanya luar Jawa.

  19. nawhi berkata:

    ayanapunya said: aku pas ke jakarta kemarin ngerasain naik busway dari yang kosong sampe yang dempet-dempetan. hihihi

    beruntungnya kamu Yan, aku ga bisa ngerasain.trus-trus pake adu ketiak juga ga?

  20. nawhi berkata:

    ayanapunya said: klo orang banjar akhirannya -kah, daniyakah?jadikah?makankah? 😀

    kenapa kok ditambahin kah?apa itu bawaan dari bahasa daerah?

  21. nawhi berkata:

    dieend18 said: Kalo di Batam panggilan kakak itu buat cewek wan, kalo cowok biasa dpanggil abang.. Awalnya aku jg aneh bgt gt dipanggil kakak ama org lain.. Tp lama2 ya biasa jg…Trus poin no 4, baru di Batam jg aku liat org Chinese jd kuli. Sory, gak maksud SARA sedikitpun.. Tp sama spt kamu, agak heran jg awalnya, soalnya di Jawa mereka biasa kita liat sbg golongan elite ya?

    tuh kan bener kalo di luar Jawa pake panggilan kakak n abang.yupe bener, kalau kata temenku sih karena persaingan hidup di Jakarta keras jadi mau nggak mau mereka juga kudu fight dan ga gengsi lagi ngerjain kerjaan yang notebene kerjaan orang kecil.

  22. nawhi berkata:

    itsmearni said: Hahaha kaget ya dipanggil kakakKlo aku udah biasa denger panggilan kakakDi Kendari panggilan senioritas di sekolah/kampus biasanya kakakJaman dulu udah biasa dipanggil kakak dan memanggil kakak ke seniorEntah ya sekarangTapi memang klo yg jualan trus manggil2 kakakAku juga baru nemu di Jakarta 😀

    kaget sih enggak hanya aneh aja rasanya karena yang manggil orang asing.kalo di sekolah dulu juga aku sama kayak Mbak Arni.hihihi tuh kan, kalo di daerah lain masih panggil Mas/Mbak.

  23. nawhi berkata:

    ydiani said: Oke dech kakaak 😀

    xixixixixi

  24. nawhi berkata:

    cambai said: di palembang, kakak itu untuk panggilan laki2.. jadi pertama kali di jakarta *duluuuuuu sekali.. tahun jebot… uni kaget banget kalau ada yang panggil uni dengan panggilan kakak.. hehehe

    beda-beda ya Mbak tiap daerah, kalo di Jawa Timur, kakak itu untuk semua gender.

  25. nawhi berkata:

    sahabatry said: kalo ibu-ibunya dipanggil BUNDA, sambil nawarin barang juga

    masa siiih? aku kemarin ga denger yang ini, padahal sempat belanja sama ibu-ibu perpus lho.*ngikik lagi*

  26. nawhi berkata:

    lafatah said: iya, kakaaaaak…saya juga pertama kali dengar itu di Ambassador Mall, bulan Oktober lalu, merasa geli. Hahhaa…Tapi, belakangan ini makin sering dipake. Diracuni sama teman2 ACI yang aseli Jekardaaah 😀

    geli-geli gimana gitu ya Tah :))ntar kalo kita kopdar panggil aku Kakak ya 😀

  27. nawhi berkata:

    jampang said: seru juga, wan.jadi kemaren itu… ke jakarta rame2 sama teman2 kantor?*baru tahu setelah baca postingan ini

    iya Mas, rekreasi kantor.sayang ga bisa kopdaran kita.

  28. nawhi berkata:

    ivoniezahra said: pengen ketawa baca ulasan tentang Miss satu lagi hihihi

    padahal kalo dia jadi ikut gelombang dua pasti bakalan seru, mungkin bakalan dijodohin sama partnerku 😀

  29. bundel berkata:

    nawhi said: kok Bunda ikut-ikutan panggil Kakak, jadi pengin dengerin deh.

    Lha habis kakak sih kemarin nggak mau mampir dulu ke Bogor, jadi aja kakak nggak bisa dengerin. 😦

  30. sahabatry berkata:

    nawhi said: masa siiih? aku kemarin ga denger yang ini, padahal sempat belanja sama ibu-ibu perpus lho.*ngikik lagi*

    kalo di BDG and JKT udh banyak yg model begini, mulai dari kakak sampe bunda…Berasa satu keluarga yah sama yg dagangnya, hehehhehhe

  31. tintin1868 berkata:

    nawhi said: xixixixixi berasa unyu-unyu gitu Mbak..masa sih cuma di madu yang panggil kakak?

    sering dipanggil kakak kalu ke madu doang.. ga tahu kalu di mall ambas, mall blok.m dan lain ya?

  32. faziazen berkata:

    alhamdulillah ya dapat teman “baru”itu yg jual maicih ama jual brownies amanda? iyah kalo disini kedua merk itu dijual di tempat yg bagusan, minimal di mobil boks..ternyata disana….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s