Di jalan raya dekat rumah saya ada tukang tambal ban yang menjadi langganan saya. Saking setianya saya sama tukang tambal ban ini, kadang saya bela-belain nggak ngompain ban dulu meski ban motor saya agak kempes dikit. Baru deh kalau lewat jalan itu saya akan memompakan ban saya ke tukang ban langganan saya itu. Sebuah kesetiaan yang konyol mungkin.

Kesetiaan saya sebagai pelanggan bukan tanpa alasan.

Saya masih ingat dulu ketika mengantarkan pulang adik sepupu yang habis main ke rumah saya. Nah sejak di depan gang saya merasa ada yang aneh dengan ban depan motor saya. Jalannya nggak enak gitu rasanya. Karena masih awam saya mengira ban motor saya kurang anginnya. Maka sayapun berhenti di tukang ban di jalan raya dekat gang.

“Pak mompa ban,”

Si bapak tukang tambal ban itu lalu mengambil alat pompanya dan kemudian mulai membuka lubang di ban depan motor saya.

“Ban motor sampeyan ini bukan kurang angin Mas, tapi sebaliknya. Untung sampeyan segera berhenti, kalau enggak bisa meletus bannya karena terlalu keras,” ucap bapak tukang tambal ban.

Mendengar hal itu saya langsung berucap syukur. Tidak terbayang jika saya tidak memeriksakan ban depan motor saya atau si bapak cuek bebek tetep memompa, mungkin kami berdua akan mengalami kecelakaan.

Sejak saat itulah saya resmi jadi pelanggan setia bapak tukang tambal ban tersebut.

Dari beliau saya lalu belajar bahwa untuk mendapatkan pelanggan yang setia maka kita harus memberikan nilai lebih pada barang/jasa yang kita jual. Misal kita jualan baju, maka jangan hanya sekedar jualan. Kita juga harus bisa dan mau memberikan masukan jika pembeli kita bingung memilih baju apa yang cocok buatnya.

Hal itu pula yang kemudian coba saya terapkan dalam menjalankan Mozaik.

Ketika pas penjualan buku Puasa Pertamax ada dua pembeli yang merasa keberatan dengan ongkir yang mahal. Dua pembeli itu adalaha Cici dan Pia. Saya lalu mencoba mencarikan solusi untuk mereka berdua. Untuk Cici saya kasih alternatif pengiriman barang yang lebih murah namun waktu sampainya lebih lama. Untunglah Cici mau. Sedangkan untuk Pia, kebetulan dia tinggal satu kota dengan Raya. Nah Raya sebagai contributor mendapat satu jatah buku gratis, maka bukunya Pia saya kirimkan barengan buku jatah tersebut. Jadi dia nggak perlu bayar ongkir lagi.

Dalam hal penerbitan buku, saya juga berusaha untuk menjawab semua pertanyaan dari para calon klien dengan sabar. Kalau mereka meminta masukan juga saya akan berikan jika memang saya mampu. Kadang ada satu-dua calon klien yang udah nanya banyak banget, sampe saya merasa berbusa-busa deh menjawabnya. Eh ternyata nggak jadi nerbitin di Mozaik. Pas awal-awal dulu sempat merasa sedikit gondok tapi sekarang Alhamdulillah udah cukup kebal. Saya percaya rejeki saya tidak akan tertukar.

Itu dulu mungkin pengalaman yang bisa saya bagi. Saya sadar jika Mozaik ini masih bayi dan butuh banyak belajar. Karena itu jika ada sepak terjang Mozaik yang kurang berkenan mohon dimaafkan dan jangan sungkan untuk mengingatkan dan memberikan masukan. Tentunya lewat cara yang baik dan elegan.

Eh yang belum beli buku Puasa Pertamax, jangan ragu untuk order ya. Ada event promonya FTS Pertamax Moment yang berhadiah ratusan ribu, silahkan klik di sini.

Trus bagi yang punya pengalaman seru naik kereta api, ikutan Antologi CAROK, ditunggu tulisan dan komik terbaik kalian.

 

Iklan

About Mr. Moz

Berjiwa muda dan semangat dalam berkarya

6 responses »

  1. belum mulai nulis nih Mr.MOz :S. msh blm semangat euy

  2. empugubuk berkata:

    Behhh, postingan ini sungguh menginspirasi. 🙂

  3. royalcorps berkata:

    tukang tambal ban profesional ya

    ini zen pake akun dagangan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s