Saya termasuk orang yang suka menjawab apa adanya jika ditanya oleh orang lain sehabis membeli barang. Mulai dari harga, jumlah sampai tempat belinya di mana. Saya memang bukan tipe orang yang suka atau bisa berbasa-basi.

Biar lebih jelasnya saya akan contohkan sebagai berikut:
Misal ada yang tanya: Berapa kamu beli radio ini?
Kalau orang lain mungkin jawabnya pakai basa-basi seperti gini: Aah murah kok, hanya 100 ribu. (Padahal harga aslinya 150 ribu)

Nah kalau saya, jawab ya apa adanya dan lugas: 150 ribu.
Titik wes nggak pakai pengantar atau dimurahin or dimahalin seperti jawaban pertama.

Nah kemarin pas saya baru beli keripik pedas, trus salah satu kakak yang nanyain berapa harganya. Ya saya jawab apa adanya. Eh begitu dengar harganya langsung komen: Waduh mahalnya, hanya keripik gini aja.
Saya yang sudah hafal dengan komen seperti itu jadi agak bête trus saya jawab: Halaah, enggak apa-apa, wong buat menyenangkan diriku sendiri. Emang nggak boleh?

Pun dalam hal persiapan nikah ini, ada aja yang berkomentar mahal tentang harga dari salah satu jasa yang saya pakai. Buat saya sih nggak mahal karena itu sudah sesuai dengan jasa yang saya terima.

Untungnya ada juga yang membelain saya dengan bilang gini: Ya wes lah biarin, itu kan kemauannya Ihwan. Toh dia bayar pakai uang-uangnya sendiri, nggak minta kita. Kecuali kalo kita yang biayain, kita berhak minta yang agak murah.
Saya dengarnya hanya ketawa aja, sementara dalam hati bersyukur karena ada yang belain dan mengerti keinginan saya.

Dari situ saya jadi mikir, emang saya salah ya jika menjawab pertanyaan orang apa adanya gitu?

Lalu meluncurlah sebuah nasihat dari salah satu paman saya:
“Ya nggak salah sih kamu jawab apa adanya. Tapi penerimaan orang kan bisa beda. Mungkin dia nggangep kamu kayak sombong, pamer atau sok high class makanya dia bilang mahal atau komen yang negative. Makanya lain kali kalau ditanyain orang kamu jawabnya pakai diplomasi dikit atau kamu rendahin harganya biar ga dianggap sombong.”

Hmm…saya coba camkan nasihat paman saya tersebut. Yaa…kalau memang ada orang-orang yang beranggapan seperti itu, lain kali jika ada yang bertanya-tanya soal harga saya akan coba diplomasi dikit atau rendahin harganya.

Tapi gimana kalau yang bertanya itu ternyata berminat dan pengin beli juga atau memakai jasa tersebut, kan ya kasihan jika dia ‘ketipu’ dengan harga yang saya sebutkan. Hihihihi jadi serba salah kan?

Atau biar aman, sebelum saya jawab saya tanyain dulu orang yang bertanya itu: Mau jawaban jujur atau rekayasa?

Iklan

About Mr. Moz

Berjiwa muda dan semangat dalam berkarya

54 responses »

  1. rirhikyu berkata:

    cuek aja, jawab jujur, biar ga dosa :))

  2. anchaanwar berkata:

    Kalo saya malah menghindari pertanyaan yang mengenai harga. Misalnya ada yang nanya, hapemu beli berapa duit?, saya jawab : biasalah, sama dgn harga di pasaran. Atau biasanya juga saya balas senyuman manis yg saya punya (nah kalo ini boong) :pJadi kalo saya sih, mending ga usah dijawab dari pada hrs jawab rekayasa, terlebih pake ‘dimurahin’ 😀

  3. anotherorion berkata:

    cuek wan, setel kendo wong mesthi nduwe saran luwih apik nek wis kedaden tapi intine dipikir kowe wis berusaha entuk sing terbaik nggo kebutuhanmu, masalah wong ngomong kelarangen yo anggep wae sodakoh nggo bakule ben ndongake awake dewe

  4. tintin1868 berkata:

    hahaha serba salah.. sebenernya sih jujur saja, walupun terimanya nyelekit.. ku kebanyak bilangnya kalu pake jam baru, gratis.. pake baju baru, gratis..pake jasa ini dan itu, dibayarin..dapat undangan seminar yang sejuta, gratis..daripada ditanyatanya, kecuali dianya tanya, wedding organizer apa yang bagus, murah, gampang, ga ribet? baru deh ku mau usaha cariin..

  5. ibuseno berkata:

    aku sih selalu jujur kalo soal harga..kecuali emang niat dagang, harga di lebihin dulu hahaha

  6. asasayang berkata:

    setuju ma mas priyo,wong duwe gawe iku arep apik arep elek mesthi ono ae sing nyacat. . .

  7. museliem berkata:

    Klo gue biasanya jawab apa adanya 😀

  8. siantiek berkata:

    mahal murah itu relatif.kalau dengan harga yg menurut orang lain mahal tapi menurut kita memang pantes dgn harga segitu so what geetu loch 😀

  9. nawhi berkata:

    rirhikyu said: cuek aja, jawab jujur, biar ga dosa :))

    sekarang ini aku mulai nerapin jurus cuek n ga gampang terpengaruh sebab kalau enggak bisa tambah setress 😀

  10. ivoniezahra berkata:

    *mrenges*Padahal mereka g thu gmana usaha qt bt dptkn harga miring kualitas bgus ya Ndut 🙂

  11. itsmearni berkata:

    jujur aja dongngapain harus memanipulasi hargalha emang beneran dapatnya segitu kok 😀

  12. nawhi berkata:

    anchaanwar said: Kalo saya malah menghindari pertanyaan yang mengenai harga. Misalnya ada yang nanya, hapemu beli berapa duit?, saya jawab : biasalah, sama dgn harga di pasaran. Atau biasanya juga saya balas senyuman manis yg saya punya (nah kalo ini boong) :pJadi kalo saya sih, mending ga usah dijawab dari pada hrs jawab rekayasa, terlebih pake ‘dimurahin’ 😀

    aaah bisa dicontoh neh jawaban versi Ancha.kalo aku ga bisa Cha ga jawab pertanyaan orang, cos aku sendiri ga suka digituin.

  13. intan0812 berkata:

    Ya jujur aja…. Tiap org beda2 penerimaannya….

  14. nawhi berkata:

    anotherorion said: wong mesthi nduwe saran luwih apik nek wis kedaden

    yo iki seng tak wegahi, habis beli udah merasa dapat murah eh ternyata ada yang kasih referensi lebih murah lagi.*lirik si ndut yang ‘kejebak harga’ saat beli gantungan jilbab* 😀

  15. ivoniezahra berkata:

    Hahaha, nah kalo krn ku keburu pengen 😛

  16. ivoniezahra berkata:

    Hahaha, nah kalo krn ku keburu pengen 😛

  17. darnia berkata:

    mungkin gak bisa disama ratakan ya, Mas..tergantung orangnyakalo emang mau jujur ya jujur aja, biar lebih enakkalo aku sendiri lebih seneng pake kisaran, tergantung lawan bicaranya :)yeah, aku emang bukan orang jujur dan emang sebisa mungkin menghindari pertanyaan seputar harga dan uang 🙂

  18. edwinlives4ever berkata:

    Sometimes it pays to tell the truth, and sometimes it pays to do otherwise.And sometimes you just find yourself in a lose-lose situation, no matter what you say.And sometimes you can’t even refuse to answer at all….

  19. m4s0k3 berkata:

    sesuai kepribadian sampeyan wae, bung. jujur aja kalo pengen jujur 🙂

  20. jampang berkata:

    kalau rekayasa malah tambah pusing mikir jawabannya 🙂

  21. adearin berkata:

    Sy termasuk yg srg rekayasa, suka dimurahin… Entah knp, pokoe kl mau jujur harga sekian rasanya gimana gt, mbohlah… 🙂

  22. nawhi berkata:

    tintin1868 said: ku kebanyak bilangnya kalu pake jam baru, gratis..pake baju baru, gratis..pake jasa ini dan itu, dibayarin..dapat undangan seminar yang sejuta, gratis..

    wah kalo kebanyakan bilang gratis trus pada mintain gimana Mbak? :))

  23. nawhi berkata:

    ibuseno said: kecuali emang niat dagang, harga di lebihin dulu hahaha

    kalo ini mah cincaiilaaah Teh 😀

  24. nawhi berkata:

    asasayang said: wong duwe gawe iku arep apik arep elek mesthi ono ae sing nyacat. . .

    kita memang ga bisa memuaskan semua pihak Lin, yang penting kita udah usaha semaksimal yang kita bisa.

  25. nawhi berkata:

    museliem said: Klo gue biasanya jawab apa adanya 😀

    toss deh kalo gitu Mus.

  26. nawhi berkata:

    siantiek said: mahal murah itu relatif.kalau dengan harga yg menurut orang lain mahal tapi menurut kita memang pantes dgn harga segitu so what geetu loch 😀

    aaiiih setuju sekaliiii

  27. nawhi berkata:

    ivoniezahra said: Padahal mereka g thu gmana usaha qt bt dptkn harga miring kualitas bgus ya Ndut 🙂

    iya, dibela-belain hunting sana-sini, tawar sampe harga terendah, debat sendiri sampai bikin heran penjualnya :))

  28. nawhi berkata:

    itsmearni said: jujur aja dongngapain harus memanipulasi hargalha emang beneran dapatnya segitu kok 😀

    ternyata saya tidak sendirian yaa, toss Mama Prema.

  29. nawhi berkata:

    intan0812 said: Ya jujur aja…. Tiap org beda2 penerimaannya….

    sama lagi, toss lagii.

  30. nawhi berkata:

    ivoniezahra said: Hahaha, nah kalo krn ku keburu pengen 😛

    diambil hikmahnya: kudu sabaarrr :))

  31. nawhi berkata:

    darnia said: sebisa mungkin menghindari pertanyaan seputar harga dan uang 🙂

    penginnya juga gitu Dan.

  32. nawhi berkata:

    edwinlives4ever said: And sometimes you just find yourself in a lose-lose situation, no matter what you say.

    itu contoh gambarnya jadi ngingetin sama dialog di novel jomblo, emang terkadang wanita itu bisa menjadi makhluk yang membingungkan :))

  33. edwinlives4ever berkata:

    nawhi said: emang terkadang wanita itu bisa menjadi makhluk yang membingungkan :))

    What do you mean, ‘terkadang’?

  34. nawhi berkata:

    m4s0k3 said: sesuai kepribadian sampeyan wae, bung. jujur aja kalo pengen jujur 🙂

    siiip, doakeun kakandamu ini bisa selalu jujur.

  35. siantiek berkata:

    nawhi said: emang terkadang wanita itu bisa menjadi makhluk yang membingungkan :))

    ah pria juga begitu 😛

  36. nawhi berkata:

    jampang said: kalau rekayasa malah tambah pusing mikir jawabannya 🙂

    bener itu Mas.

  37. nawhi berkata:

    moestoain said: Berapaan?

    oponeee??

  38. nawhi berkata:

    adearin said: Sy termasuk yg srg rekayasa, suka dimurahin… Entah knp, pokoe kl mau jujur harga sekian rasanya gimana gt, mbohlah… 🙂

    takut dikira nyombong mungkin mbak atau njaga perasaan orang yang nanya.

  39. nawhi berkata:

    edwinlives4ever said: What do you mean, ‘terkadang’?

    ga selalu, kadang-kadang Mas.

  40. darnia berkata:

    edwinlives4ever said: What do you mean, ‘terkadang’?

    kode : korban pembingungan oleh wanita *ngikiksyaiton*

  41. nawhi berkata:

    darnia said: kode : korban pembingungan oleh wanita *ngikiksyaiton*

    siapa? aku atau mas edwin? :))perasaan kata itu udah ada sejak lama deh.

  42. trewelu berkata:

    jujur aja, terus bilang ana rega ana rupa

  43. dieend18 berkata:

    Mending tetep jawab jujur apa adanya aja wan…

  44. thebimz berkata:

    nawhi said: Misal ada yang tanya: Berapa kamu beli radio ini?Kalau orang lain mungkin jawabnya pakai basa-basi seperti gini: Aah murah kok, hanya 100 ribu. (Padahal harga aslinya 150 ribu)

    yang ngeselin lagi, jawabanya: “1.”

  45. m4s0k3 berkata:

    thebimz said: yang ngeselin lagi, jawabanya: “1.”

    anjrit gw ngakak parah :))

  46. lafatah berkata:

    ada kawan saya yang jawabannya sering kali diplomatis banget pas ditanya.kadang nggak mau ngaku.bikin gregetan juga sih..tapi, gara2 postingan ini saya ingat sama Soleh Solihun, jurnalis Rolling Stone Indonesia, di salah satu video standup comedy.Dia bilang, “Ngapain mikirin perasaan orang lain?”Kalau coba menarik benang merah sih… speak your mind honestly. Masalah persepsi orang lain, itu urusan dia. :))

  47. nawhi berkata:

    trewelu said: jujur aja, terus bilang ana rega ana rupa

    siip-siip Mbak.

  48. nawhi berkata:

    dieend18 said: Mending tetep jawab jujur apa adanya aja wan…

    toss Dee.

  49. nawhi berkata:

    thebimz said: yang ngeselin lagi, jawabanya: “1.”

    wakakakaka iya ngeselin banget itu Bim.

  50. nawhi berkata:

    m4s0k3 said: anjrit gw ngakak parah :))

    urggh pagi-pagi ngakak, udah sikatan belum? 😛

  51. nawhi berkata:

    lafatah said: speak your mind honestly. Masalah persepsi orang lain, itu urusan dia. :))

    kalo menurutku sih kita ga bisa kaku nerapin hal itu, tergantung pada siapa kita bicara.

  52. sukmakutersenyum berkata:

    wah dah persiapan ya? moga lancar yaaaa

  53. nawhi berkata:

    sukmakutersenyum said: wah dah persiapan ya? moga lancar yaaaa

    iya neh Pril, ntar datang ya 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s